Toko-toko yang menganggur di Moskow menunjukkan adanya luka ekonomi yang muncul

Lonjakan jumlah toko dan ruang ritel yang dikosongkan di pusat kota Moskow setelah berakhirnya lockdown akibat virus corona adalah tanda terbaru dari dampak buruk pandemi ini terhadap dunia usaha di Rusia.

Tingkat kekosongan di beberapa jalan perbelanjaan terkemuka di Moskow telah meningkat ke level tertinggi dalam tiga tahun, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh perusahaan properti JLL. Selain itu, jumlah properti kosong diperkirakan akan meningkat drastis dalam 12 bulan ke depan.

Sekitar satu dari delapan toko di jalan-jalan seperti Arbat, Tverskaya, dan Nikolskaya di Moskow kini kosong – melonjak sepertiga dibandingkan akhir tahun 2019.

“Kemerosotan ekonomi, penurunan pendapatan, dan tindakan pembatasan telah menyebabkan penutupan toko-toko dan restoran,” kata Vladislav Fadeev, kepala penelitian JLL di Rusia. “Peningkatan jumlah tempat kosong akan terus berlanjut, dan dalam tiga hingga empat kuartal ke depan kami perkirakan akan mencapai rekor tertinggi.”

Meskipun toko ritel dan restoran adalah bisnis yang paling mungkin tutup selama penutupan, bank juga menutup sejumlah cabang di pusat kota Moskow selama masa karantina, JLL menambahkan.

Toko-toko yang kosong di pusat kota dan restoran-restoran yang tutup akan menjadi salah satu dampak ekonomi yang paling terlihat akibat pandemi virus corona di Rusia. Ketika pemerintah mencoba untuk keluar dari krisis ini, dunia usaha dan rumah tangga Rusia akan terpuruk setidaknya dalam 18 bulan ke depan.

Indikasi awal menunjukkan bahwa meskipun pembatasan bisnis telah dicabut pada bulan Mei dan Juni, kehidupan perekonomian tidak akan kembali dengan cepat – terutama pada sektor jasa Rusia.

“Bahkan dengan izin untuk memulai kegiatan mereka, bisnis jasa akan menghadapi kesulitan yang signifikan,” Georgy Ostapkovich, direktur Pusat Studi Tren Bisnis di Sekolah Tinggi Ekonomi (HSE), memperingatkan, mengutip penurunan pendapatan rumah tangga, tekanan yang terus berlanjut pada upah, melemahnya permintaan dan perubahan jangka panjang terhadap perilaku konsumen dan pola belanja.

Di Moskow, hampir semua penutupan paksa kini telah dicabut. Toko-toko buka penuh, restoran dan kafe dapat menyambut pengunjung di dalam, dan pusat kebugaran, penata rambut, dan salon kecantikan di ibu kota juga buka untuk bisnis.

Namun data pengeluaran menunjukkan bahwa meskipun pelanggan sudah mulai kembali, permintaan potong rambut, olahraga, dan makanan yang disiapkan oleh koki belum menunjukkan peningkatan. Bank Tabungan ditemukan bahwa belanja di bidang jasa masih 20% lebih rendah dibandingkan tahun lalu, dengan belanja di kafe, restoran, dan bar turun sepertiganya.

Data Bank Tabungan juga menunjukkan potensi pergeseran berkelanjutan dalam kebiasaan konsumsi dari layanan. Meskipun restoran dan bar mengalami penurunan, penjualan toko kelontong masih lebih tinggi dibandingkan tahun lalu – sebuah tanda semakin banyaknya orang yang memasak di rumah, sementara belanja di pengecer pakaian dan toko hobi juga meningkat pesat setelah pelonggaran pembatasan – naik 15% dan 25 % masing-masing dibandingkan tahun lalu.

Walikota Moskow Sergei Sobyanin, kepala dokter sanitasi Yelena Andreyeva, dan presiden Federasi Pemilik Restoran dan Pengusaha Hotel Rusia, Igor Bukharov, mengadakan pertemuan pada hari pertama ketika restoran dapat membuka teras musim panas pada pertengahan Juni.
Vladimr Gerdo / TASS

Aktivitas bisnis di usaha kecil dan menengah Rusia juga belum pulih, turun 21% dibandingkan era sebelum virus corona. Sementara mereka merasa Dibiarkan berjuang sendiri di tengah lockdown akibat pandemi ini, dan keluar dari krisis ini juga merupakan hal yang sulit bagi bisnis-bisnis kecil di Rusia, yang terpaksa mematuhi pedoman kesehatan dan keselamatan baru yang mungkin mencakup pemformatan ulang tempat usaha yang memakan banyak biaya, terutama untuk restoran dan bar.

Vasilisa Volkova, salah satu pendiri Sidr Group, yang mengelola beberapa bar kelas atas di pusat kota Moskow, memperkirakan kerugian yang ditimbulkan rezim baru ini lebih dari 10 juta rubel ($130.000) – kerugian yang terjadi setelah tiga bulan tidak ada pendapatan.

Meskipun menurutnya jumlah pelanggan yang datang cukup banyak, Volkova memperkirakan pendapatannya tidak akan kembali ke tingkat sebelum krisis hingga akhir tahun ini, dan mengatakan bahwa lokasinya, yang lebih bergantung pada wisatawan menderita.

Dia juga mencoba membangun semacam bantalan finansial untuk mempersiapkan kemungkinan gelombang kedua virus corona, seperti halnya Alexandra Gerasimova, salah satu pendiri startup kebugaran Fitmost.

“Perusahaan mana pun, termasuk startup, harus memiliki cadangan uang tunai,” katanya kepada The Moscow Times. “Pada bulan Februari, misalnya, kami mengeluarkan dana ekstra untuk menguji saluran baru. Sekarang saya mengerti bahwa jika kita bisa menghemat uang tersebut, kita tidak akan terlalu gugup selama situasi krisis ini.”

Potensi konservatisme keuangan di antara dunia usaha yang paling terkena dampak krisis ini dapat menjadi hambatan lain bagi pemulihan ekonomi Rusia jika dampak psikologis dari pandemi ini membuat usaha kecil enggan melakukan ekspansi atau berinvestasi, sementara rumah tangga juga menahan diri.

Sebuah survei terhadap bisnis jasa yang dilakukan HSE menemukan bahwa “pemilik bisnis tidak memperkirakan permintaan akan kembali dalam waktu dekat dan bersiap untuk mengurangi volume bisnis dan jumlah karyawan.”

Dampak ekonomi dari pandemi ini diperkirakan akan terus terjadi sepanjang sisa tahun ini, kata para ahli. Kini, setelah lebih dari 100 hari sejak dimulainya karantina di Rusia, hambatan tertentu akan terjadi karena semakin banyak perusahaan yang terlambat membayar pinjamannya selama 90 hari, para kreditor mulai menambah utang, dan moratorium sementara kebangkrutan yang diberlakukan pemerintah akan berakhir pada bulan Oktober.

“Setelah moratorium berakhir, efek domino akan dimulai,” kata Alexander Sinitsyn, kepala Pusat Penelitian Strategis di Moskow. Bloomberg. “Perusahaan-perusahaan akan bergerak maju satu demi satu.”

“Hampir dapat dipastikan bahwa 20-25% dari semua organisasi jasa akan terpaksa gagal bayar atau memulai proses kebangkrutan,” kata Ostapkovich dari HSE.

“Pada dasarnya, pemain yang lemah secara finansial, dengan kapitalisasi yang tidak signifikan dan manajemen yang buruk, yang model bisnisnya tidak lagi sesuai dengan realitas baru dan model perilaku konsumen yang baru, dan yang beroperasi di wilayah berpenghasilan rendah di negara tersebut, akan bangkrut.”

Data Sydney

By gacor88