Orang-orang Barat yang tinggal di Rusia mendapati rumahnya diubah oleh perang

Ketika Kremlin mengirim pasukan ke Ukraina pada akhir Februari, banyak warga Barat yang tinggal di Rusia mulai mencari jalan keluar.

“Saat pertama kali dimulai, kami terkejut karena sejujurnya kami tidak mengira hal itu akan terjadi,” kata seorang wanita Amerika dan sudah lama tinggal di Moskow.

“Kami mendapat banyak pesan yang mengatakan kami harus pergi, itu berbahaya. Lalu ada juga desas-desus bahwa internet akan ditutup, akan ada darurat militer, dan perbatasan akan ditutup,” kata perempuan yang tidak mau disebutkan namanya itu dan berbicara dengan bebas.

Namun ada pula yang memilih untuk tetap tinggal – meskipun ada peringatan dari kedutaan, permohonan dari teman dan keluarga, serta adanya risiko politik dan ekonomi.

Ketika perang Rusia di Ukraina melewati tonggak sejarah 100 hari, penduduk Barat di Moskow menggambarkan sebuah kota yang kelelahan, di mana mereka takut untuk mengutarakan pendapat mereka namun kehidupan – mungkin secara mengejutkan – terus berjalan kurang lebih seperti biasanya.

“Kami akan menjadi orang terakhir yang pergi karena kami merasa Moskow adalah rumah kami,” kata wanita Amerika yang tinggal bersama keluarganya di ibu kota.

Tak satu pun warga Barat di Rusia yang diwawancarai oleh The Moscow Times mengatakan bahwa mereka mengkhawatirkan keselamatan fisik mereka sejak dimulainya perang. Mereka juga melaporkan tidak ada kasus permusuhan dari pihak berwenang atau warga Rusia biasa.

Namun kampanye militer tidak diragukan lagi telah mengaburkan hubungan mereka dengan pihak lain, membuat mereka lebih berhati-hati dalam menyampaikan pendapat.

Simbol “Z” yang menunjukkan dukungan terhadap perang di Ukraina di Teater Oleg Tabakov di Moskow.
Kantor Berita Moskow

“Saya pikir setiap orang harus memperhatikan apa yang mereka katakan di sekitar orang asing,” kata seorang guru Amerika di Moskow, yang juga meminta untuk tidak disebutkan namanya.

“Saya jauh lebih berhati-hati dengan apa yang saya katakan dibandingkan sebelumnya,” kata wanita asal Amerika itu, seraya menambahkan bahwa suasana di sana membuat lebih sulit untuk menemukan orang-orang yang berpikiran sama.

“Memang benar bahwa politik mendapat banyak perhatian akhir-akhir ini: di satu sisi politik memecah belah dan kita harus berhati-hati dengan apa yang kita katakan, di sisi lain saya senang orang-orang melakukan penelitian mereka sendiri,” kata Léo Pigot. Pembuat keju Perancis yang berbasis di St. Pinggiran kota Petersburg di Gatchina.

Sementara itu, sanksi Barat hampir sepenuhnya mengisolasi Rusia dari sistem keuangan global dan membuat transfer uang antara rekening bank Rusia dan non-Rusia menjadi mustahil.

“Saya menjalani kehidupan di dua negara yang saling menghalangi aliran keuangan… Mengawasi fluktuasi mata uang dan pembatasan yang diberlakukan oleh bank-bank di kedua negara telah menyita sebagian besar hidup saya dibandingkan sebelumnya,” kata warga Belanda itu. Kaj Vollenhoven, seorang manajer di St. Petersburg untuk perusahaan logistik Ahlers.

Analogi merek minuman ringan populer Barat yang jauh lebih sulit didapat di Rusia.
Denis Voronin / Kantor Berita Moskow

Warga Eropa dan Amerika lainnya di Moskow mengeluhkan isolasi finansial yang membuat akses terhadap fasilitas layanan kesehatan swasta menjadi lebih rumit, serta kenaikan harga barang-barang kebutuhan pokok dan tiket pesawat.

Seorang diplomat Barat, yang meminta tidak disebutkan namanya, menggambarkan apa yang disebutnya “de-internasionalisasi” Moskow.

“Perkembangannya dari kota dengan merek internasional terbanyak, layanan bahasa asing, dan lain-lain, menjadi kota yang semakin provinsial,” katanya.

Berdasarkan riset menurut NielsenIQ, variasi barang konsumen, termasuk produk perawatan pribadi dan bahan makanan, di toko-toko Rusia telah menurun drastis sejak dimulainya perang.

Sanksi ini juga berdampak buruk pada bisnis yang dijalankan oleh orang-orang Barat.

Warga negara Inggris Helene Lloyd, kepala perusahaan konsultan pariwisata, pemasaran dan intelijen di St. Louis. Petersburg, mengatakan perusahaannya langsung merasakan dampak ekonomi.

“Kami kehilangan sebagian besar klien kami karena kami memiliki banyak klien di Eropa dan karena bisnis kami terkait dengan pariwisata dan perjalanan,” katanya kepada The Moscow Times.

Alexander Avilov / Kantor Berita Moskow

Meskipun dia mengatakan bisnisnya berencana untuk bertahan di pasar Rusia, dia menambahkan bahwa mereka juga membuka kantor di lokasi yang lebih netral di Kazakhstan.

“Secara realistis, saya tidak melihat peluang besar (di Rusia) setidaknya dalam lima tahun ke depan, karena akan memerlukan waktu untuk menyelesaikan hubungan yang sangat tegang saat ini,” katanya.

Meskipun perubahannya signifikan, banyak aspek kehidupan sehari-hari di Rusia – setidaknya untuk saat ini – yang sebagian besar masih belum tersentuh.

“Rak-rak masih penuh dengan produk, angkutan umum masih berfungsi dan banyak layanan yang saya gunakan masih berfungsi,” kata manajer asal Belanda, Vollenhoven.

Bagi wanita Amerika, yang telah tinggal di Moskow selama lebih dari 30 tahun – melalui upaya kudeta tahun 1993, perang di Chechnya, dan pandemi virus corona – peristiwa hari ini hanyalah badai bersejarah yang harus dihadapi.

“Tidak ada yang bertahan selamanya, dan segala sesuatunya akan berubah dengan satu atau lain cara,” katanya. “Yang tragis adalah situasi yang … seharusnya tidak terjadi.”

Vollenhoven mengatakan dia berencana untuk bertahan dan beradaptasi dengan apa pun yang terjadi selanjutnya.

“Rusia tidak akan kembali seperti semula dalam waktu dekat. Konsekuensi yang dihadapi saat ini adalah dampak jangka panjang. Saya tidak mencoba memprediksi apakah keadaan akan menjadi lebih baik atau lebih buruk, atau kapan. Saya yakin hal ini mustahil untuk diprediksi,” katanya.

“Saya percaya pada kegigihan dan kemampuan beradaptasi abadi orang Rusia.”

HK Pool

By gacor88