Tahun Rusia Non-Rusia di Festival Film Cannes

Setiap tahun Festival Film Cannes didominasi oleh topik tertentu dengan fokus politik tertentu. Tema tahun ini adalah invasi Rusia ke Ukraina.

Diskusi dan perselisihan dimulai ketika film “Tchaikovsky’s Wife” karya sutradara Rusia Kirill Serebrennikov diikutsertakan dalam kompetisi utama.

Presiden Akademi Film Eropa Agnieszka Holland mengkritik festival tersebut karena tidak mengambil garis keras terhadap Rusia. Sutradara Polandia menyerukan boikot total terhadap budaya Rusia, dengan mengatakan: “Jika terserah saya, saya tidak akan memasukkan film Rusia ke dalam program resmi festival.”

Dia menambahkan bahwa semua budaya Rusia, bahkan budaya klasik abad ke-18, harus dipertimbangkan kembali karena semuanya adalah produk “agresi imperialis Rusia”. Beberapa produsen Ukraina menyerukan “menghapus semua bahasa Rusia” karena “tidak ada orang Rusia yang baik saat ini”.

Namun, direktur festival Thierry Fremaux tetap tidak tergerak oleh argumen tersebut. “Kita harus selalu memisahkan panggilan artistik Cannes dari masalah kolektif dan politik yang terjadi di seluruh dunia.” Untuk alasan yang sama, dia tidak bersikeras untuk mengganti nama film pembuka “Z” (diucapkan “Zombi”) oleh Michel Hazanavicius, meskipun ada petisi, karena dia percaya bahwa keputusan harus dibuat oleh sutradara sendiri. (Hazanavicius mengganti nama fotonya menjadi “Final Cut” sesaat sebelum festival).

Di sisi lain, festival tersebut menyediakan panggung untuk Presiden Ukraina saat upacara pembukaan.

Adegan dari “Istri Tchaikovsky”
Atas perkenan Hype Film

Meskipun budaya Rusia kurang lebih secara resmi dilarang, itu muncul di mana-mana. Musik Tchaikovsky mengiringi pembukaan festival dan jalan pertama di sepanjang karpet merah. Film pembuka program Director’s Fortnight adalah film “Scarlet” karya Pietro Marcello, berdasarkan novel klasik Rusia karya Alexander Grin. Dalam “Les Amandiers” Valeria Bruni-Tedeschi kembali ke masa mudanya – dan menunjukkan bagaimana lulusan sekolah teater Nanterre menampilkan “Platonov” karya Anton Chekhov.

Terkadang budaya Rusia muncul dalam bentuk satir, seperti dalam film Palme D’Or tahun ini oleh Ruben Östlund “Triangle of Sadness”, yang menggambarkan seorang oligarki Rusia di kapal pesiar mewah – bersama istri dan kekasihnya – dan mengutip Marx dan Lenin .

Beberapa pembuat film bernostalgia dengan masa lalu. Pada konferensi pers untuk “Waktu Armageddon”, pembuat film Amerika James Gray berkata: “Tidak mungkin melihat dunia seperti yang dibangun saat ini, setidaknya Dunia Barat – setidaknya negara saya sendiri.”

“Saya tidak menganjurkan komunisme gaya Soviet,” lanjutnya, “Saya pergi ke Uni Soviet pada tahun 1984. Itu benar-benar rusak, tetapi setidaknya Anda memiliki sistem yang berbeda. Hari ini adalah pasar; pasar adalah Tuhan.”

Dresden dalam “Sejarah Alam Kehancuran” Loznitsa
Atas kebaikan Film Kemajuan

Tidak semua orang merasa puas. Sutradara Ukraina Sergei Loznitsa membawa film dokumenter barunya “Natural History of Destruction” ke Cannes tentang penembakan kota-kota Jerman oleh pesawat Inggris dan Amerika selama Perang Dunia Kedua dan penghancuran penduduk sipil yang sistematis dan tidak dapat dibenarkan. Meskipun dia mendukung boikot budaya Rusia, Loznitsa menentang larangan totalnya. Rekan senegaranya di Ukraina menanggapi dengan permintaan untuk memboikot filmnya seperti “Donbas”, “Maidan”, dan “Babi Yar” – film yang sebelumnya diboikot di Rusia. Dia juga dikeluarkan dari Akademi Film Ukraina.

Ketika Loznitsa menerima Penghargaan Budaya Prancis, dia berkata dalam bahasa Rusia: “Saya menyapa Anda sekarang dalam bahasa ibu saya, yang telah saya ucapkan sejak kecil di kampung halaman saya di Kiev… Ukraina modern adalah negara multinasional dan multikultural. Tuntutan untuk memboikot budaya berbahasa Rusia – yang merupakan pencapaian dan kekayaan Ukraina – adalah kuno dan merusak.”

Sebelum perang, prestise internasional sinema Rusia lebih tinggi dari sebelumnya. Festival Film Cannes tidak hanya merayakan sutradara terkemuka seperti Andrei Zvyagintsev dan Kirill Serebrennikov, tetapi juga pendatang baru seperti Kira Kovalenko, yang tahun lalu menerima penghargaan utama di kompetisi terpenting kedua Tidak Pasti Regards untuk “Unclenching Fists”. Proyek produksi bersama lainnya dengan Rusia, “Kompartemen No. 6”, memenangkan Grand Prix. Tetapi reaksi global setelah perang segera memisahkan Rusia dari komunitas film internasional.

Terlepas dari situasi saat ini, beberapa anggota industri film Rusia hadir di Cannes – sekitar sepersepuluh dari jumlah yang datang tahun lalu. Mereka mencoba membuat kesepakatan di pasar bisnis Marché du Film. Seorang pembuat film memberi tahu The Moscow Times: “Ketika kontak antar negara terputus, mereka masih dipertahankan antar individu.”

Pembuat film Rusia tidak tahu bagaimana masa depan sinema Rusia. Beberapa khawatir itu bisa kembali ke era pembuatan film Soviet. Di sisi lain, sinema Rusia bisa mengembangkan cabang pembangkang, seperti film-film Serebrennikov. Dia sudah mengerjakan proyek barunya, biografi penulis Rusia Eduard Limonov dan kisah hidup sutradara film Andrei Tarkovsky. Produksinya “The Black Monk”, berdasarkan novel karya Anton Chekhov, membuka festival teater tertua di Avignon pada bulan Juli.

Penghargaan Festival Film Cannes

sbobetsbobet88judi bola

By gacor88