Rusia dan Turki Buka Pusat Militer Bersama di Azerbaijan

Turki dan Rusia telah membuka fasilitas militer bersama di Azerbaijan untuk membantu memantau gencatan senjata dengan Armenia, yang merupakan indikasi nyata perubahan geopolitik di wilayah tersebut.

Tengah dibuka secara resmi pada tanggal 30 Januari, dekat desa Giyameddinli di wilayah Aghdam. Diawaki oleh pasukan Rusia dan Turki dalam jumlah yang sama – 60 orang di masing-masing pihak – merupakan hal baru dalam beberapa hal.

Ini mewakili kehadiran militer formal Turki pertama di Kaukasus dalam lebih dari satu abad, dan kehadiran militer Rusia pertama di wilayah yang dikuasai Azerbaijan sejak Baku. secara efektif mengusir Rusia fasilitas radar di Gabala delapan tahun lalu. Kerjasama militer langsung antara dua musuh sejarah yang akhir-akhir ini menjadi penjaga a apartemen keamanan yang goyah di lingkungan bersama mereka.

Informasi resmi mengenai misi sebenarnya dari pusat tersebut masih langka. Namun menurut hal pengiriman dari pusat tersebut di surat kabar Izvestiya Rusia, misi utamanya tampaknya adalah sebagai pangkalan drone pengintai untuk memantau garis gencatan senjata baru antara pasukan Armenia dan Azerbaijan. Pasukan Rusia menggunakan drone Orlan-10 dan Forpost; orang Turki menggunakan Bayraktar. Intelijen tersebut digunakan untuk mendukung kontingen penjaga perdamaian Rusia beranggotakan 2.000 orang yang beroperasi di wilayah Nagorno-Karabakh yang masih dikuasai pasukan Armenia.

eurasianet.org

Kedua kontingen tersebut tampaknya beroperasi secara paralel, dan tidak ada komandan tunggal: masing-masing pihak memiliki jenderalnya sendiri sebagai komandan. Bahkan nama resmi dari pusat tersebut tidak memihak salah satu pihak dibandingkan pihak lainnya. Dalam bahasa Turki disebut “Pusat Gabungan Turki-Rusia”, sedangkan dalam bahasa Rusia nama aslinya adalah sebaliknya: “Pusat Gabungan Rusia-Turki”.

“Informasi dari drone mencapai markas besar kontingen Rusia, di mana informasi tersebut diproses dan dikirim ke pusat pemantauan,” lapor sumber Izvestiya, salah satu Kolonel Zavalkin.

Dia tidak melaporkan bagaimana operasi drone Turki dilakukan, dan tampaknya tidak ada laporan serupa dari wartawan Turki. “Ada anggota militer dari kedua negara yang bertugas bersama selama 24 jam sehari.”

“Pusat pemantauan memutuskan bagaimana merespons ketika gencatan senjata dilanggar,” lanjut Kolonel Zavalkin. “Di sinilah wewenang pusat ini paling luas. Pusat ini dapat menyampaikan informasi kepada komando pasukan penjaga perdamaian Rusia atau melalui jalur langsung ke struktur pertahanan Armenia dan Azerbaijan.”

Namun, peran operasional pusat tersebut tampaknya tidak terlalu penting, karena drone Rusia adalah yang kedua sudah memantau gencatan senjata, dan penambahan pasukan Turki kemungkinan besar akan meningkatkan kemampuan tersebut secara signifikan. Tampaknya maknanya lebih pada perkembangan politik regional di sekitar Kaukasus.

Pusat ini lahir dari deklarasi gencatan senjata pada tanggal 10 November yang mengakhiri perang 44 hari antara Armenia dan Azerbaijan, yang menyebabkan Azerbaijan mendapatkan kembali sebagian besar wilayah yang hilang dari Armenia dalam perang pertama antara kedua belah pihak dalam kemenangan kembali di tahun 2018. tahun 1990-an. .

Deklarasi gencatan senjata asli – yang ditandatangani oleh Rusia, Armenia dan Azerbaijan – tidak mengatur pembentukan pusat ini, atau dalam hal ini peran apa pun untuk Turki sama sekali. Dalam perjanjian tersebut, pasukan penjaga perdamaian Rusia memiliki tanggung jawab penuh untuk memantau kepatuhan. Namun setelah penandatanganan perjanjian tersebut, Rusia dan Turki melakukan negosiasi bilateral untuk mendirikan pusat ini, menandatangani perjanjian pada 1 Desember Strukturnya sendiri adalah dibangun oleh Azerbaijan.

Diplomasi yang mengarah pada kesepakatan tersebut tidak jelas, namun jelas bahwa dari semua pihak yang berkepentingan, Azerbaijan dan Turki jauh dari keinginan negara-negara pusat, dengan Rusia yang tidak terlalu antusias dan Armenia bahkan kurang begitu antusias.

Azerbaijan menerima banyak dukungan, baik militer maupun politik, dari Turki selama perang dan hubungan kedua negara kini tetap hangat. Secara khusus, Baku berupaya memperdalam hubungannya dengan Ankara setelah perang, dan memandang Turki sebagai sarana untuk memperdalam hubungan dengan Ankara baru disegarkan Tetapi berpotensi pro-Armenia pengaruh Rusia di wilayah tersebut.

Tampaknya ada tiga pendorong utama pembentukan pusat tersebut, kata Hasan Selim Özertem, seorang analis Turki dan Kaukasus yang berbasis di Ankara.

“Pertama, setelah mendukung Azerbaijan selama perang, Turki tampaknya tertarik untuk mempertahankan pijakan di wilayah tersebut sebagai unjuk proyeksi kekuatan,” kata Özertem kepada Eurasianet.

“Kedua, Azerbaijan ingin menjadikan Turki sebagai pihak yang setara untuk menyeimbangkan Rusia,” kata Özertem.

Dan yang terakhir, operasi gabungan ini membantu Rusia dan Turki mengesampingkan aktor-aktor luar: “Dengan demikian, Turki memperoleh pengaruh dalam politik internasional, terutama dalam melawan Barat, sebagai faktor di kawasan yang tidak dapat diabaikan, sekaligus ‘membangun hubungan dengan Moskow,” dia berkata.

Favoritisme Azerbaijan terhadap Turki terlihat jelas dalam dua siaran pers yang dikeluarkan oleh Kementerian Pertahanan Azerbaijan dalam pembicaraan paralel pada pembukaan pusat tersebut pada tanggal 30 Januari dengan pimpinan militer Rusia Dan Turki. Kedua rilis tersebut menggunakan bahasa yang sama kata demi kata, namun salah satu rilis memuji “keabadian dan tidak dapat diganggu gugatnya persaudaraan Azerbaijan-Turki” – sebuah tingkat eufemisme yang sama sekali tidak ada dalam deskripsi hubungan Rusia-Azerbaijan.

Dan Wakil Menteri Pertahanan Turki Yunus Emre Karosmanoğlu dilaporkan “mengucapkan selamat kepada rakyat Azerbaijan atas kemenangan dalam Perang Patriotik, mendoakan rahmat Allah SWT kepada jiwa semua prajurit dan warga sipil yang gugur sebagai Shehid (syahid) dan kesembuhan bagi yang terluka. ” Rekannya dari Rusia, Kolonel Jenderal Alexander Fomin, tidak memberikan sentimen serupa.

Sementara itu, para pejabat Rusia cenderung meremehkan pentingnya pusat baru tersebut. “Ini adalah faktor yang menstabilkan, namun saya tidak akan menyebutnya sebagai elemen kebijakan jangka panjang atau menciptakan teori konspirasi apa pun di sini,” Dmitriy Medvedef, wakil ketua Dewan Keamanan Nasional, mengatakan kepada wartawan pada tanggal 1 Februari. “Kami hanya harus menyadari kenyataan di kawasan kami, bahwa hari ini kami harus mendiskusikan masalah ini dengan mitra kami di Turki.”

Sayangnya, tatanan baru ini juga mendapat perhatian di kalangan orang Armenia. “Apa maksud dari kelompok pemantau Rusia-Turki ini? Satu hal sederhana: Rusia melanjutkan kebijakannya untuk melewati Kelompok Minsk,” kata analis politik Stepan Grigoryan, dalam sebuah pernyataan. pemeliharaan dengan situs berita Armenia 1in.am, mengacu pada badan diplomatik yang dipimpin oleh Rusia, Prancis, dan Amerika Serikat yang biasa menjadi penengah dalam negosiasi antara Armenia dan Azerbaijan tetapi telah dikesampingkan sejak perang tahun lalu.

Grigoryan ditanya mengapa Armenia mengizinkan pembentukan pusat tersebut. “Tidak ada yang bertanya kepada kami,” katanya. “Jelas pendapat kami diabaikan.”

Result SGP

By gacor88