Rencana pemulihan virus korona Rusia tidak memiliki ruang untuk energi terbarukan

Salah satu ladang angin pertama di Rusia terletak di Kepulauan Komandan – sekelompok bebatuan pegunungan yang berpenghuni dan berpenghuni jarang, 100 mil lepas pantai timur negara itu di Laut Bering.

Dimulai dengan sumbangan dua turbin dari Denmark pada 1990-an, ladang angin mini ini dirancang untuk mengurangi ketergantungan 700 penduduk pulau pada solar untuk menghasilkan listrik. Mengingat seringnya badai dan koneksi perjalanan yang tidak teratur, bahan bakar kotor bisa menghabiskan biaya dua kali lebih banyak daripada di daratan.

Ketika Georgy Safonov, direktur Pusat Ekonomi Lingkungan dan Sumber Daya Alam di Sekolah Tinggi Ekonomi Moskow, baru-baru ini mengunjungi pulau-pulau itu, dia memperhatikan bahwa hanya satu dari empat turbin angin yang beroperasi. Keesokan harinya situasinya sama – dengan turbin lain berputar tetapi tiga lainnya mati.

“Saya bertanya kepada penduduk setempat: ‘Mengapa Anda tidak menggunakannya? Mereka ada di sini, ini adalah energi gratis untuk Anda,” kata Safonov kepada The Moscow Times.

Jawabannya, katanya, memberikan wawasan tumpul tentang pendekatan Rusia terhadap energi terbarukan.

“Mereka menjawab: ‘Kami dapat menggunakan semuanya, tetapi kami masih memiliki generator diesel. Dan itu dimiliki oleh orang-orang yang dekat dengan administrasi kota kami.’”

“Rusia memiliki potensi yang sangat besar untuk energi terbarukan, di mana saja dan dalam segala hal – matahari, angin, air, panas bumi, biofuel. Tetapi ekonomi seputar sistem energi sangat tradisional dan korup,” kata Safonov, seraya menambahkan bahwa dia yakin masalah ini menghambat Industri energi terbarukan Rusia.

Potensi yang belum terealisasi

Hanya 0,16% listrik Rusia dihasilkan dari sumber terbarukan pada 2019 – tidak termasuk tenaga air atau nuklir – menurut BP secara statistik gambaran energi dunia. Rata-rata dunia lebih dari 10%, dan di Eropa sekitar 20%. Sementara Rusia menempati urutan keempat di dunia untuk keseluruhan pembangkit listrik, Rusia menempati peringkat ke-109 untuk energi terbarukan.

Analis dan tokoh industri mengatakan situasi di Rusia tidak mungkin berubah karena muncul dari pandemi virus corona, meskipun beberapa ekonomi terbesar dunia mengalokasikan uang ekstra yang signifikan untuk memerangi perubahan iklim dan mempercepat dekarbonisasi.

“Di Eropa, rencana respons krisis mengutamakan proyek energi terbarukan dan iklim. Dalam … kami tidak melihat rencana ambisius untuk memulai kembali ekonomi Rusia dengan menggunakan teknologi bebas karbon atau dengan berinvestasi dalam proyek bebas karbon,” kata Alexey Zhikharev, direktur Asosiasi Pengembangan Energi Terbarukan (RREDA). dikatakan. .

Meskipun target Kremlin untuk menghasilkan 4,5% listrik Rusia dari sumber terbarukan pada tahun 2024, Zhikharev mengatakan bahkan jika setiap proyek yang sedang dalam pengembangan datang tepat waktu, skenario kasus terbaik adalah 1%.

Rusia tidak hanya berada di belakang para pemimpin dunia seperti UE dalam sumber energi terbarukan, tetapi juga China, India, Brasil, dan Ukraina.
Pembangkitan listrik berdasarkan sumber. Tinjauan Statistik BP Energi Dunia 2019/MT

“Rencana jangka menengah untuk kapasitas (terbarukan) berada pada tingkat yang sangat rendah – bahkan dibandingkan dengan tetangga kita seperti Ukraina, Uzbekistan atau Kazakhstan, tanpa memperhitungkan China atau AS,” tambah Zhikharev, menunjukkan bahwa China memiliki 100 kali lebih banyak kapasitas per tahun dalam proyek energi terbarukan baru dari Rusia.

Kremlin terbaru energi strategi, yang berlaku mulai Juni dan diperpanjang hingga 2035, tidak banyak menyebutkan energi terbarukan atau transisi ke energi bersih, kata Maria Shagina, seorang peneliti yang berfokus pada sektor energi Rusia. Bahkan mengarah pada investasi yang lebih besar dalam proyek batu bara – dilihat oleh banyak orang sebagai jenis bahan bakar fosil yang paling kotor. Ketika Rusia berbicara tentang diversifikasi energi atau transisi energi, itu biasanya berarti menyeimbangkan pasar ekspor untuk ekspor minyak dan gas bernilai miliaran dolar, tambahnya.

“Strateginya pasti satu, jika bukan dua langkah di belakang apa yang terjadi. Dan pandemi membuatnya semakin parah dan semakin parah,” kata Shagina.

Benar-benar tidak siap

Rusia “sama sekali tidak siap,” untuk dunia yang menjauh dari hidrokarbon dan semakin berkomitmen untuk mengatasi perubahan iklim, kata Tatiana Mitrova, direktur Pusat Energi Skolkovo.

“Pemerintah Rusia sangat skeptis tentang sifat antropogenik dari perubahan iklim,” katanya kepada The Moscow Times. Hal ini mengarah pada pendekatan pasif dan mencentang kotak untuk inisiatif hijau – seperti ratifikasi kesepakatan iklim Paris yang terlambat dilakukan Rusia, ketika Kremlin akhirnya menandatangani tetapi memilih tingkat emisi dasar yang sangat tinggi sehingga hampir tidak diperlukan upaya untuk memastikan kepatuhan.

Mitrova adalah salah satu yang mendorong pemerintah Rusia untuk mendorong energi terbarukan dan menghijaukan perekonomian.

“Kita harus menggunakan periode ini ketika negara memperkenalkan paket stimulus untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, menggunakan setidaknya sebagian untuk teknologi hijau.”

Tetapi paket rinci proposal hijau yang diajukan kepada pemerintah Rusia dalam beberapa bulan terakhir belum ditanggapi dengan antusias. Analis mengatakan kapasitas negara untuk mendukung industri energi didominasi oleh tiket besar atau proyek geopolitik seperti itu OPEC+ perjanjian, konsesi pajak untuk proyek minyak atau LNG Arktik dan jaringan pipa utama seperti Nord Stream 2 ke Eropa dan Kekuatan Siberia ke China.

“Tujuan seperti dekarbonisasi atau peningkatan porsi energi terbarukan bukanlah prioritas,” kata Zhikharev dari RREDA. “Tidak ada ‘sikap bersatu’ dalam pemerintah dalam mendukung industri energi terbarukan.” Beberapa melihatnya sebagai potensi pertumbuhan industri dan sumber pekerjaan yang sangat terampil dan bergaji tinggi, sementara yang lain berpendapat bahwa energi terbarukan akan meningkatkan biaya energi bagi konsumen, katanya.

Lobi bahan bakar fosil yang kuat juga menahan potensi pengembangan energi terbarukan Rusia, kata yang lain.

“Masih ada sedikit insentif untuk perubahan. Ada kelompok kepentingan yang puas dengan status quo … dan ada banyak pembuat keputusan Rusia yang masih tidak mempercayai prospek energi hijau, ”kata Igor Makarov, kepala program ekonomi dunia di Sekolah Tinggi Ekonomi. .

“Preferensi diberikan kepada monopoli energi ortodoks – pasar besar harus dialokasikan kepada teman-teman besar,” jelas Safonov.

“Bahkan di daerah yang memiliki banyak potensi energi hijau, seperti Kamchatka, yang Anda lihat Gazprom telah membangun pipa gas di sana, jadi semua orang harus menggunakan gas. Tidak ada rencana proyek hijau besar atau pembangkit listrik pasang surut besar dibangun di sana.”

Mereka yang berharap pandemi virus corona, penurunan konsumsi energi, dan volatilitas di pasar minyak dan gas dapat memicu pemikiran ulang kemungkinan besar akan kecewa.

“Di Rusia, krisis virus corona dipandang sebagai masalah sementara dan jangka pendek. Ini beberapa bulan, bukan hal jangka panjang. Jadi mengapa kita perlu mengubah model kita sekarang? Perubahan iklim – krisis jangka panjang yang lebih besar – tidak dipertimbangkan sama sekali,” kata Safonov.

Tekanan eksternal

Sementara Green New Deal gaya Eropa mungkin sudah pasti akan dibatalkan, Rusia mungkin masih berada di bawah tekanan dari upaya dekarbonisasi di mitra dagang terbesarnya.

Pengembangan berkelanjutan sumber energi rendah karbon di Eropa, serta potensi pajak perbatasan karbon dapat secara signifikan memukul ekspor energi Rusia – dengan analis setuju bahwa setiap katalis untuk perubahan hijau di Rusia kemungkinan besar berasal dari tekanan ekonomi luar, bukan daripada pertimbangan domestik atau keinginan untuk mengatasi perubahan iklim.

Beberapa perusahaan besar Rusia yang terpapar ke pasar Barat telah menyadari semakin pentingnya masalah lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG).

“Eksportir Rusia semakin menunjukkan minat pada sektor energi terbarukan,” kata Zhikharev. “Mereka mencari peluang untuk mengadakan perjanjian pembelian langsung dengan pembangkit energi terbarukan. Dalam tiga sampai lima tahun ke depan, ini akan menjadi tren yang sangat aktif, karena bisnis mulai memahami bahwa daya saing produk mereka mungkin akan hilang di pasar global.”

Produser aluminium Rusal telah meluncurkan beberapa program untuk mengurangi emisi dan produk rendah karbon, sementara Lukoil perusahaan minyak swasta besar telah berkomitmen untuk menjadi penghasil emisi nol karbon pada tahun 2050.

Namun, seperti yang ditemukan oleh pendukung energi hijau, tekanan ini belum mencapai titik kritis.

“Cukup memulai diskusi tentang isu hijau, perubahan iklim, dan energi terbarukan, tetapi tidak membuat perubahan dramatis dalam kebijakan negara Rusia,” kata Makarov. Selain itu, Rusia tidak terpapar tren Barat seperti ESG, karena sumber utama investasi adalah bank negara atau bank milik negara, bukan investor asing.

Melihat ke masa depan industri terbarukan Rusia, Safonov menyimpulkan: “Saya tidak melihat adanya pendorong internal untuk perubahan substansial. Ini cerita panjang dengan langkah-langkah kecil. Jika kita melanjutkan pendekatan kita saat ini terhadap energi terbarukan, kita akan mendapatkan sekitar 40-50% dari bauran energi kita. Tetapi pada akhir abad ini.”

Data Hongkong

By gacor88