Penggabungan Besar di Rantai Supermarket Top Rusia Memulai Perlombaan Konsolidasi

Dua jaringan supermarket top Rusia mengumumkan kesepakatan bernilai jutaan dolar minggu ini untuk membeli saingan karena mereka bersaing untuk memperkuat pijakan mereka di industri bahan makanan Rusia yang menguntungkan.

Magnit – merek supermarket tunggal terbesar di Rusia – tinta kesepakatan 92 miliar rubel ($1,25 miliar) pada hari Selasa untuk membeli rantai ritel diskon Dixy, sementara Lenta bertanda tangan di bawah ini Rabu untuk membeli rantai toko Billa seharga 215 juta euro ($ 263 juta).

Kesepakatan itu adalah perubahan terbesar di pasar bahan makanan Rusia selama bertahun-tahun dan menandai awal dari apa yang dikatakan para analis dan orang dalam perusahaan bisa menjadi gelombang baru konsolidasi dan persaingan untuk pangsa pasar di antara para pemain top.

“Ketika kita membandingkan pasar Rusia dengan Eropa Barat, pasar Rusia jauh lebih terfragmentasi,” kata CFO Lenta Rud Pedersen kepada The Moscow Times.

Lima rantai grosir terbesar Rusia menguasai kurang dari sepertiga dari seluruh pasar – setengah dari pangsa pasar yang sebanding di banyak negara Eropa Barat.

“Akan ada konsolidasi,” kata Pedersen.

Selain merger dan akuisisi untuk memperoleh lebih banyak ruang rak fisik, rantai supermarket offline tradisional Rusia juga menghadapi tantangan dari pendatang baru di pasar – perusahaan teknologi terkemuka di negara itu seperti Yandex, Mail.Ru, dan Ozon, yang semuanya sangat terlibat dalam investasi ritel makanan online. industri, memprioritaskan layanan grosir cepat yang menjanjikan pengiriman dalam hitungan menit.

Tarikan Magnit

Di bawah kesepakatan yang diumumkan Selasa, Magnit akan mengakuisisi lebih dari 2.600 toko Dixy seharga 92 miliar rubel ($1,25 miliar). Setengah dari toko akan berada di Moskow dan 18% lainnya di St. Petersburg. Petersburg – “langkah agresif ke daerah di mana Magnit secara tradisional berjuang,” kata Maria Kolbina dari VTB Capital.

Memperoleh kehadiran yang signifikan di ibu kota Rusia dapat menjadi sangat penting dalam pertempuran Magnit untuk merombak posisi X5 Retail Group saingannya sebagai konglomerat grosir terbesar Rusia di negara tersebut.

Magnit, yang pemegang saham terbesarnya adalah Bank VTB milik negara dan berkantor pusat di kota Krasnodar di selatan Rusia, memiliki jaringan toko yang besar di selatan Rusia tetapi sedikit eksposur di ibu kota.

Di tengah kebuntuan nasional di standar hidup dan mengingat geografi Rusia yang beragam, pijakan yang kuat di Moskow dan St. Petersburg yang relatif kaya. Petersburg, dengan populasi padat hampir 20 juta, akan menjadi faktor kunci yang, terlebih lagi, muncul dari gelombang konsolidasi yang menjulang di mana perusahaan telah dipersiapkan secara terbuka. sebelum pandemi virus corona.

“Ini adalah daerah dengan pendapatan tinggi di mana Magnit secara historis hanya memiliki sedikit kehadiran,” kata Artur Galimov dari Sova Capital, menjelaskan mengapa kesepakatan itu begitu menarik bagi pengecer.

Setelah menyelesaikan kesepakatan, yang harus disetujui oleh regulator persaingan Rusia, Magnit akan memiliki lebih dari 24.000 gerai ritel di seluruh Rusia, dan penjualan bisa hanya 6% di belakang pendapatan gabungan merek Pyaterochka dan Perekrostok X5, perkiraan VTB Capital.

Dixy adalah bagian dari konglomerat ritel DKBR. Sebelum bergabung dengan dua rantai ritel lainnya pada 2019, Dixy adalah milik Rusia terbesar kelima pengecer makanan, tetapi rantai tersebut belum menerbitkan angka penjualan independen sejak saat itu.

Skala kesepakatan Magnit pasti akan menakuti X5, yang telah memenangkan perlombaan untuk menjadi penjual makanan nomor satu di Rusia.

“X5 tidak akan mau melepaskan posisi kepemimpinannya dengan mudah,” kata pakar ritel Ivan Fedyakov, memprediksi lebih banyak kesepakatan yang akan menyusul.

Dalam seorang investor penyerahan awal tahun ini X5 mengatakan percaya pasar makanan Rusia akan berkonsolidasi ke titik di mana perusahaan teratas menguasai setidaknya 20% pasar, dengan rantai dominan kedua memegang 15% pangsa pasar.

Baik X5 dan Magnit mengatakan mereka ingin mencapai ambang 15% itu dalam dua tahun ke depan. Sementara X5 juga memiliki bagian yang sehat dari sektor makanan online Rusia yang kecil namun berkembang pesat untuk melengkapi jaringan toko fisiknya, kehadiran Magnit sejauh ini sebagian besar terbatas pada ruang offline.

“Magnit mungkin akan lapar untuk membeli aset lainnya. Dan Dixy bukan satu-satunya rantai yang siap dijual,” kata Fedyakov.

Saham Magnit naik 3% setelah kesepakatan diumumkan.

Ikat pita

Kesepakatan Lenta untuk membeli 161 toko Billa dalam kesepakatan senilai 215 juta euro ($263 juta) juga difokuskan untuk meningkatkan kehadiran pengecer di pasar penting Moskow, kata CFO Pedersen kepada The Moscow Times.

Namun, berbeda dengan Magnit, Lenta tidak mengincar dominasi pasar di tingkat nasional.

“Ambisi kami adalah menggandakan penjualan perusahaan dalam lima tahun… Tapi kami tidak berfokus untuk menjadi pemain terbesar secara keseluruhan di ritel makanan Rusia, melainkan menjadi nomor satu atau nomor dua di wilayah tempat kami bersaing.”

Itu juga mencari peruntungan di kota-kota padat penduduk Rusia.

“Ambisi pertumbuhan kami berpusat pada tiga wilayah – Moskow, St. Petersburg, dan (kota terbesar ketiga Rusia) Novosibirsk.”

Kesepakatan itu akan membuat Lenta menjadi pemain terbesar keempat di sektor ritel makanan ibu kota dan memberikan rantai, yang biasanya mengoperasikan hypermarket besar, toko-toko kecil di lokasi yang lebih utama lebih dekat ke daerah pemukiman – kunci untuk mendapatkan keuntungan dari segmen pasar yang nyaman.

Hal ini kemungkinan besar akan membawa rantai tersebut ke persaingan yang lebih ketat dengan perusahaan online Rusia – seperti Yandex, Mail.Ru, dan Ozon. Raksasa teknologi berinvestasi besar-besaran di segmen makanan cepat saji, menyewakan ratusan apa yang disebut “toko gelap” – gudang mini yang sering berada di lantai dasar blok apartemen tempat pasukan kurir mengangkut pengiriman ke alamat terdekat – di seluruh Moskow untuk memungkinkan mereka. untuk mengeksekusi perintah dalam hitungan menit.

Yandex Lavka hanyalah salah satu layanan yang menawarkan pengiriman bahan makanan ultra cepat ke kota-kota terbesar di Moskow dan Rusia.
TASS

Sementara beberapa tahun terakhir telah ditandai dengan masuknya pendatang baru ke bagian pasar ini, Pedersen tidak khawatir.

“Banyak yang mencoba peruntungan atau menguji model bisnis mereka, tetapi kami berharap akan ada lebih sedikit pemain di ruang itu – apakah itu melalui konsolidasi atau hanya menutup bisnis mereka.”

Lenta ingin menjadi “pemain yang relevan” di ruang online dan percaya bahwa membeli Billa akan membantunya di depan itu, dengan menyediakan lebih banyak toko tempat pesanan online berpotensi dikirim, tetapi fokus utamanya masih di ruang offline.

Saham Lenta naik 2% pada hari Rabu setelah kesepakatan diumumkan. “Ada alasan strategis di balik kesepakatan itu,” kata Galimov dari Sova Capital, meskipun dia mencatat bahwa harga yang harus dibayar tidak “murah” dan bahwa bisnis inti Lenta sudah “jauh dari sempurna dan perlu diperbaiki – yang membuat tugas mengintegrasikan Billa lebih menantang.”

Poin harga

Dengan mempertimbangkan tantangan ini, kedua kesepakatan telah menerima persetujuan hati-hati dari investor dan analis. Namun kurang jelas apa arti periode konsolidasi berkelanjutan bagi konsumen — masalah pelik di tengah kenaikan harga pangan dan tekanan politik ditumpuk pada pengecer untuk mengekang inflasi.

Pedersen van Lenta mengatakan ketika pengecer bergabung dan mendapatkan pangsa pasar yang lebih besar, itu akan memungkinkan mereka untuk mencapai kesepakatan yang lebih baik dengan pemasok, yang dapat membantu menurunkan harga di rak. Dia mengatakan kenaikan harga di toko Lenta berjalan di bawah tingkat inflasi resmi Rusia dan berharap kesepakatan dengan Billa akan meningkatkan daya tawarnya dengan produsen, sehingga penghematan tertentu dapat diteruskan ke konsumen.

Rusia juga memiliki aturan persaingan yang ketat untuk mencegah satu perusahaan mendominasi pasar – tidak ada bisnis diizinkan untuk memiliki pangsa pasar 25% atau lebih di salah satu dari 85 wilayah Rusia.

Tetapi beberapa analis mengatakan persaingan antar rantai dapat berkurang karena pasar berkonsolidasi di sekitar beberapa pemain besar, yang akan menjadi berita buruk bagi pembeli.

Fedyakov khawatir bahwa ketika “keanekaragaman format, konsep, dan model bisnis” menurun, pemasok dan konsumen akan terjepit, dengan perusahaan ritel dan pemiliknya menjadi penerima manfaat besar.

“Saya yakin proses konsolidasi ini akan berdampak negatif baik bagi pemasok maupun konsumen,” ujarnya.

link demo slot

By gacor88