Penderita diabetes di Rusia menderita pemotongan pasokan masa perang, kenaikan harga

Selama beberapa minggu setelah invasi Rusia ke Ukraina, Alina menggunakan jarum setiap dua jam sekali untuk menusuk jari putranya yang berusia dua tahun yang menderita diabetes dan mengukur kadar glukosanya.

“Menusuk jari bayi berusia dua tahun berkali-kali dalam sehari hanyalah siksaan,” katanya kepada The Moscow Times. “(Tapi) kami tidak punya pilihan.”

Sebelum perang, Alina memeriksa kadar glukosa anaknya dengan teknologi buatan Barat yang memungkinkan aplikasi smartphone memantau sensor di lengan anak. Tetapi gangguan pasokan – sebagian disebabkan oleh sanksi Barat terhadap Rusia atas perang Ukraina – membuat peralatan tersebut tiba-tiba menjadi jauh lebih sulit didapat.

Sekitar 10,5 juta Rusia dengan diabetes telah dipengaruhi oleh kekurangan peralatan medis utama dan kenaikan harga obat sejak serangan Moskow di Ukraina.

Akhirnya, Alina, yang tinggal di kota Samara di Sungai Volga di Rusia selatan, menemukan cara untuk mendapatkan glukometer buatan Barat — sensor FreeStyle Libre — yang memungkinkannya memeriksa kadar glukosa putranya tanpa mengambil darah.

“Kami memesan dari China,” katanya kepada The Moscow Times.

“Tidak ada cara untuk membelinya di Rusia, dan kalaupun bisa, harganya mahal. Satu item harganya lebih dari 15.000 rubel ($253), dan penipu ada di mana-mana.”

Selain masalah pasokan, penderita diabetes Rusia juga menghadapi kenaikan harga obat, terutama insulin, dan peralatan medis.

Layanan Antimonopoli Federal setuju pada akhir Mei untuk menaikkan harga maksimum insulin sebesar 28%, outlet media Kommersant dilaporkan.

Artem Podrez / pexels

Misalnya, harga persediaan obat untuk sebulan, yang digunakan oleh pompa yang dapat mengirimkannya terus menerus ke dalam lemak subkutan, naik dua kali lipat menjadi $132 pada bulan April, dan sulit diperoleh. Negara juga berhenti membeli obat-obatan tersebut, berdasarkan ke Orang Dalam.

“Menderita diabetes dan mengendalikannya dengan baik cukup mahal,” kata Ksenia Solovyova, ahli endokrinologi di klinik swasta di St. Louis. Petersburg.

“Bahkan jika seseorang menerima pengobatan di klinik, mereka tidak ditanggung sepenuhnya,” katanya kepada The Moscow Times.

Di Rusia, orang dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya, termasuk diabetes, berhak menerima peralatan dan obat-obatan yang diperlukan secara gratis — atau dengan diskon 50% di klinik. Namun, undang-undang tersebut, kata para aktivis dan pasien, ditulis dan diterapkan dengan buruk, terutama di tengah gangguan rantai pasokan sejak Rusia menginvasi Ukraina.

Dikombinasikan dengan perawatan lalai sesekali oleh dokter dan perawat di klinik pemerintah, beberapa didorong ke tindakan putus asa.

Yelena, juga dari Samara, dan putri penderita diabetes berusia tujuh tahun telah menunggu glukometer baru sejak Februari ketika yang sebelumnya rusak.

Tidak hanya dokter tidak memberikan insulin dan strip tes glukosa darah yang diperlukan, tetapi dia juga kasar, kata Yelena, 39, kepada The Moscow Times, meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas.

Akhirnya, suaminya mengirim sms ke ahli endokrin mereka dan mengancam akan mengajukan pengaduan ke polisi dan mencari tuntutan pidana.

Tiga hari setelah ancaman tersebut, putri Yelena menerima obat dan peralatan tersebut.

Banyak media Rusia laporan beberapa bulan terakhir menunjukkan bahwa klinik dan toko obat Rusia gagal menyediakan semua yang mereka butuhkan bagi penderita diabetes.

“Saya ditambahkan ke obrolan wilayah Samara (di media sosial) untuk penderita diabetes. Ada lebih dari 1.000 orang di sana, dan mereka terus-menerus mengeluh tentang klinik rawat jalan dan pemberian insulin,” kenang Alina, orang tua lain dari anak penderita diabetes di Samara.

Pavel Danilyuk / pexels

Umumnya, orang menyalahkan rumah sakit dan dokter pengawasnya.

“Tidak ada yang peduli tentang apa pun,” kata Yelena.

Masalah yang berkembang dengan pasokan obat, kekurangan dan kenaikan harga telah menyebabkan banyak orang tua mengambil pendekatan yang lebih keras.

“Trennya sekarang adalah orang tua lebih sering mencari keuntungan melalui banding ke kantor kejaksaan dan pengadilan,” kata Solovyova kepada The Moscow Times.

“Dan ini dapat dimengerti karena mereka sering menerima catatan yang tidak jelas dari otoritas lokal yang tidak menjelaskan mengapa seorang anak berhak mendapatkan lebih sedikit obat atau peralatan.”

Di kota Ulyanovsk, tidak jauh dari Samara, sebuah kasus pidana diajukan terhadap Kementerian Kesehatan setempat dibuka pada bulan Agustus karena kegagalan menyediakan perangkat pemantauan glukosa.

Pada bulan yang sama, ketua komite investigasi yang kuat, Alexander Bastrykin, mengakui “sifat sistemik” dari masalah pasokan yang memengaruhi penderita diabetes dan memerintahkan penyelidikan di klinik dan dokter di beberapa wilayah Rusia.

Namun, investigasi yang ditargetkan seperti itu tidak mungkin menyelesaikan apa yang tampaknya menjadi masalah yang mengakar.

Solovyova mengatakan dia yakin kasus kriminal tidak akan meningkatkan pasokan obat karena hakim memiliki sedikit pemahaman tentang solusi yang mungkin – dan tidak memiliki kekuatan untuk menerapkannya.

“Tidak ada dokumen yang secara jelas mengatur siapa mendapat berapa. Ini adalah kendala utama antara pasien, dokter, jaksa, dan semua badan pengawas,” kata Soloyova yang beralih ke praktik swasta pada 2020.

“Kejaksaan dan hakim tidak bisa memahami situasi ini karena tidak ada hukum yang jelas yang bisa menjelaskannya.”

Sementara sanksi Eropa dan AS terhadap Rusia atas serangan ke Ukraina tidak segera menargetkan pemasok medis, pembuat perangkat, dan pembuat obat diperingatkan bahwa pembatasan ekonomi dan keuangan, serta keputusan beberapa perusahaan internasional untuk menghentikan operasinya di Rusia, akan berdampak pada pengiriman.

Perusahaan perangkat medis Amerika Abbott, yang memproduksi sensor FreeStyle Libre yang sangat dibutuhkan oleh Alina, belum memasok produk apa pun ke Rusia sejak dimulainya perang Ukraina pada Februari.

Perusahaan telah menyiapkan daftar tunggu bagi mereka yang membutuhkan sensor mereka, dan berjanji untuk memberikan informasi lebih lanjut tentang tanggal pengiriman sesegera mungkin. “Saat ini kami sedang mengalami keterbatasan ketersediaan sensor FreeStyle Libre di beberapa negara, termasuk Rusia,” situs web Abbott versi Rusia negara bagian.

Bagi ibu-ibu seperti Alina dan Yelena yang memiliki anak diabetes, salah satu ketakutan terbesar mereka adalah tidak bisa mendapatkan peralatan atau obat-obatan.

“Sangat menakutkan ketika Anda kehabisan insulin atau strip tes,” kata Yelena.

“Saya tidak pernah berada dalam situasi seperti itu. Saya harap saya tidak akan pernah melakukannya.”

SGP Prize

By gacor88