Orang Kuba terpikat ke Rusia oleh aliansi lama yang ditinggalkan oleh virus

Idalmis Moreno, seorang perawat dengan pengalaman klinis 15 tahun di negara asalnya Kuba, menghabiskan dua tahun untuk mencoba mendapatkan status migrasi di Rusia yang memungkinkannya bekerja.

Ikatan bersejarah dan perjalanan bebas visa antar negara telah menjadikan Rusia tujuan populer bagi para migran Kuba. Beberapa, seperti Moreno, datang mencari pekerjaan melalui saluran resmi, sementara yang lain datang sebagai turis dan tinggal untuk bekerja secara ilegal di bidang konstruksi atau membeli barang untuk dibawa kembali ke Kuba untuk dijual kembali.

Tetapi pandemi virus corona membuat banyak dari mereka terdampar di ibu kota Rusia, sering berdesakan di apartemen kecil tanpa kontrak kerja resmi atau pengetahuan bahasa.

“Ini seperti berenang melawan arus,” kata Moreno, 56, yang memberikan nasihat medis tidak resmi kepada sesama warga Kuba selama wabah.

Rusia dan Kuba memiliki sejarah panjang hubungan ekonomi dan budaya. Setelah hubungan dengan Amerika Serikat memburuk setelah Revolusi Kuba 1959, negara komunis Amerika Latin sangat bergantung pada bantuan Soviet, dan mahasiswanya berbondong-bondong ke universitas Rusia.

Hari ini, Rusia menegaskan kehadirannya di Kuba. Selama kunjungan resmi ke Havana pada bulan Oktober, mantan Perdana Menteri Rusia Dmitry Medvedev janji untuk berinvestasi di sektor energi negara dan sistem kereta api.

Pariwisata Rusia ke Kuba juga meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan hampir 179.000 orang Rusia mengunjungi pulau itu pada 2019. Sejak 2018, turis Kuba dapat tinggal di Rusia hingga 90 hari tanpa visa.

Pembebasan visa ini menjadikan Rusia salah satu tujuan berbahasa non-Spanyol paling populer bagi para pelancong Kuba. Menurut Badan Pariwisata Federal Rusia, 28.000 orang Kuba mengunjungi Rusia pada 2019.

Mengingat kekurangan kronis Kuba, kelas pengusaha baru telah berkembang sejak pemerintah menghapuskan izin keluar pada tahun 2013. Yang disebut ini bagal (keledai) bepergian ke luar negeri untuk membeli pakaian dan barang-barang yang sulit ditemukan seperti obat-obatan dan peralatan rumah tangga. Warga negara Kuba diizinkan mengimpor hingga 120 kilogram bebas bea setiap tahun.

Rusia mungkin merupakan tujuan yang jauh dan mahal, tetapi masih memungkinkan untuk mendapat untung. Misalnya, onderdil mobil mendapatkan harga tinggi di Kuba, di mana mobil Lada Soviet yang berkarat masih ada di sepanjang jalan yang berlubang.

Orang Kuba lainnya tinggal di negara itu dan mencari pekerjaan tunai. Perantara Kuba menawarkan tiket pesawat, perumahan, dan pekerjaan dengan bayaran beberapa ribu dolar AS. “Pengusaha” Kuba yang berbahasa Rusia mengenakan biaya selangit untuk layanan yang biasanya gratis seperti pendaftaran visa.

“(Dalam) proses menjadi legal di Rusia, Anda dengan mudah menjadi korban penipuan,” kata Anna Voronkova, seorang wanita Rusia yang secara sukarela menerjemahkan untuk orang Kuba yang menerima perawatan medis selama pandemi.

Sebuah rumah bobrok di pinggiran Moskow yang dihuni oleh para migran Kuba.
Arsip pribadi Pedro Luis Garcia.

Gaji bulanan Yorgeidys Lavastida di Kuba sekitar $25. Ketika seorang Kuba mengatakan kepadanya bahwa dia dapat menghasilkan $1.500 sebulan di Rusia dengan bekerja di bidang konstruksi, dia dijual. Dia berencana untuk bekerja dalam waktu singkat untuk menghemat uang dan membeli barang untuk keluarganya. Tetapi ketika dia tiba di Rusia dan mulai bekerja, dia pergi hampir dua bulan tanpa gaji. “Selalu ada beberapa alasan,” katanya.

Oscar, yang menolak memberikan nama aslinya, mengatakan seorang warga Kuba menipunya dan meninggalkannya tanpa pekerjaan. “Saya diberitahu bahwa akan mudah untuk mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang bagus dan tidak akan ada masalah… Itu semua bohong,” katanya.

Sekarang Oscar tinggal di sebuah apartemen dengan tujuh orang asing menunggu sampai perjalanan internasional dilanjutkan. “Rusia hanyalah trampolin,” katanya.

Banyak orang Kuba melakukan perjalanan ke Rusia dengan kesan keliru bahwa negara itu adalah pintu gerbang ke Uni Eropa. Pedagang menjanjikan mereka dokumen yang akan memungkinkan mereka untuk melanjutkan ke Spanyol atau Italia. Ketika mereka mengetahui bahwa Rusia bukan bagian dari zona Schengen, mungkin sudah terlambat untuk kembali ke Kuba, karena beberapa menjual rumah mereka untuk membayar perjalanan tersebut.

Ketika wabah virus corona menyebabkan pemerintah Rusia menangguhkan penerbangan internasional dan memberlakukan karantina pada akhir Maret, warga Kuba di negara tersebut mengalami kesulitan.

Dengan berhentinya pekerjaan dan berbelanja, tabungan mereka mulai habis. Video muncul di media berbahasa Spanyol yang menampilkan orang Kuba tidur di tangga di blok apartemen Moskow.

Pada tanggal 3 Juni, penerbangan Azur Air khusus membawa sekelompok orang Kuba dan Amerika Latin lainnya kembali ke negara asal mereka dan kembali dengan turis Rusia yang terdampar di luar negeri. Tapi tiket sekali jalan seharga $630 terlalu mahal bagi warga Kuba yang bekerja di pekerjaan bergaji rendah di Rusia.

Konsulat Kuba di Rusia tidak segera menanggapi permintaan dari The Moscow Times untuk informasi tentang jumlah warga negara Kuba yang terdampar di Rusia dengan visa turis.

Meskipun baik pemerintah Rusia maupun Kuba tidak menawarkan dukungan keuangan kepada warga Kuba yang terlantar, para sukarelawan mengumpulkan sumber daya untuk membantu yang paling membutuhkan.

Ketika Pedro Luis García, yang telah tinggal di Moskow selama tujuh tahun, mengetahui keadaan buruk rekan senegaranya, dia menghubungi badan amal Muslim. Rumah Kebaikan (House of Kindness), yang membagikan makanan kepada keluarga yang kelaparan. Dia juga meluncurkan saluran Youtube tempat dia memposting video yang mengajari orang Kuba cara menavigasi prosedur migrasi Rusia.

García mengatakan dia termotivasi untuk membantu karena perjuangannya sendiri sebagai migran di Rusia.

Oleh Rumah Kebaikan, García bertemu Voronkova, yang bergabung dalam kampanye bantuan karena alasan yang sama. Pada tahun 2001, dia mendapati dirinya terdampar di New York setelah serangan 9/11.

“Aku tahu bagaimana rasanya ketika kamu ingin pulang tetapi kamu tidak punya uang,” katanya.

Bersama-sama, García, Voronkova, dan sukarelawan lainnya membeli makanan dan obat-obatan dan menerjemahkan untuk sekitar 90 orang Kuba.

Voronkova dikejutkan oleh kesediaan orang asing untuk membantu. “Solidaritas pandemi telah menyatukan orang-orang,” katanya.

Sumbangan mengalir dari warga Kuba yang tinggal di luar negeri. Sebuah organisasi yang mewakili veteran Rusia yang bertugas di Krisis Misil Kuba 1962 menyumbangkan 15.000 rubel.

Sergei Solovyov, seorang sejarawan Rusia yang berspesialisasi dalam Amerika Latin, menawarkan apartemennya kepada Lavastida dan empat orang lainnya. “Saya membayangkan bagaimana rasanya menjadi keluarga pekerja migran yang tinggal di negara di mana Anda tidak tahu bahasanya,” katanya.

Terjebak dalam limbo

Sekarang setelah karantina nasional Rusia berakhir, beberapa orang Kuba berharap. Situs konstruksi dibuka kembali dan orang-orang dapat keluar tanpa izin.

Tapi sebagian besar terjebak dalam limbo. Sampai penerbangan dilanjutkan, kembali ke Kuba bukanlah suatu pilihan. Sementara itu, mereka yang berniat tinggal di Tanah Air masih menghadapi tantangan yang cukup berat.

García berpikir bahwa, kecuali ada perubahan, orang Kuba akan terus dibujuk ke Rusia dengan harapan palsu.

Lavastida frustrasi karena penipu Kuba memberikan reputasi buruk kepada orang Kuba di Rusia. “Kita semua mencintai negara ini,” katanya. “Kami ingin tinggal di Rusia, tapi kami ingin bekerja secara legal.”

Masa depan tidak pasti, tetapi Lavastida optimis: “Hal terakhir yang hilang darimu adalah harapan.”

Data Sidney

By gacor88