Anti-Perang Rusia Gunakan Keturunan, Penangkapan Risiko untuk Mencapai Eropa

Setelah melarikan diri dari Rusia pada hari-hari setelah dimulainya invasi ke Ukraina, Mikhail memasuki Uni Eropa secara ilegal dengan mengapungkan sungai di Bosnia dan Herzegovina dan melintasi perbatasan ke Kroasia.

Penyeberangannya yang sukses mengikuti tiga upaya gagal untuk masuk ke UE.

“Saya takut pada polisi, beruang, serigala, dan kekurangan air,” kata Mikhail, 22, kepada The Moscow Times tentang perjalanannya selanjutnya melalui Kroasia, di mana dia berkemah di hutan setiap malam untuk menghindari deteksi oleh pihak berwenang.

“Saat itu sangat panas. Ada banyak beruang di Kroasia dan saya melihat jejak mereka di mana-mana,” katanya.

Puluhan ribu orang melarikan diri dari Rusia setelah Kremlin memerintahkan pasukan ke Ukraina pada akhir Februari, karena takut akan represi massal, wajib militer, penutupan perbatasan, dan kesulitan ekonomi. Banyak yang bertekad untuk datang ke Barat, di mana aturan visa berarti masuk lebih rumit.

Beberapa, seperti Mikhail, mengambil langkah ekstrem dengan menyeberang secara ilegal ke UE.

Tetapi yang lain mengatakan kepada The Moscow Times tentang berbagai pintu belakang di blok beranggotakan 27 orang itu, termasuk menggunakan leluhur orang tua atau kakek nenek untuk aplikasi kewarganegaraan.

Mikhail awalnya terbang ke Istanbul Turki pada Maret setelah meninggalkan rumahnya di kota Rostov-on-Don, Rusia selatan, karena takut dipanggil untuk dinas militer.

Namun, dia merasa kesulitan untuk memenuhi kebutuhan di Istanbul dan menyadari bahwa biaya untuk mengajukan izin tinggal di Turki melebihi pendapatan bulanannya.

Petugas penegak hukum di luar Teater Bolshoi di Moskow selama protes terhadap invasi Rusia ke Ukraina.
Sergey Savostyanov / TASS

Sebaliknya, dia memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Serbia dan memasuki UE secara ilegal.

Pada upaya pertamanya untuk menyeberangi Kroasia, dia ditahan oleh polisi Serbia. “Setelah tinggal beberapa hari di kota perbatasan, saya mencoba menyeberang lagi, tetapi tertangkap lebih cepat,” kata Mikhail, yang meminta namanya dirahasiakan untuk berbicara dengan bebas.

Tidak terpengaruh, dia melakukan upaya yang gagal untuk memasuki Hongaria.

Akhirnya, dia berhasil menyeberang dari Bosnia dan Herzegovina – yang tidak memerlukan visa bagi warga negara Rusia – ke negara anggota Uni Eropa Kroasia bulan lalu.

Meskipun kasus Mikhail mungkin merupakan kasus yang ekstrem, jumlah aplikasi suaka oleh warga Rusia di UE lebih dari dua kali lipat pada bulan Maret, periode segera setelah invasi dan bulan terakhir yang datanya tersedia.

Dan berisiko serupa mendekati telah digunakan ribuan mil jauhnya oleh orang Rusia yang mencoba memasuki Amerika Serikat sejak invasi. Secara khusus, orang-orang Rusia yang beremigrasi telah terbang ke Meksiko – negara di mana mereka tidak memerlukan visa – dan kemudian mencoba menyeberang ke AS untuk meminta suaka.

Mungkin bagian tersulit dari perjalanan Mikhail adalah melintasi perbatasan Kroasia-Slovenia yang dijaga ketat. Dia pikir lebih baik terlihat seperti turis, jadi dia membuang mantel, tenda, dan pakaiannya dan berpura-pura mengambil gambar. Kemudian dia menyelinap pergi dengan berjalan kaki dan menemukan gerbang terbuka di pagar perbatasan.

Belakangan, saat suhu turun, ia menyayangkan kekurangan pakaian hangat.

“Di Slovenia cuacanya sangat dingin dan hujan turun dengan deras. Itu menyelamatkan saya dari drone patroli (polisi), tapi … saya tanpa mantel dan merasa sangat kedinginan dan semua barang saya basah, ”katanya.

Terlepas dari keberhasilan Mikhail, penyeberangan perbatasan ilegal bukanlah satu-satunya cara untuk mencoba masuk ke UE, dengan Rusia yang anti perang menemukan beberapa cara lain untuk masuk. Salah satu strategi populer adalah mengeksploitasi keturunan Eropa dan mengajukan kewarganegaraan negara UE.

Maria (28), yang juga meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas, mengajukan kewarganegaraan Rumania setelah dimulainya invasi Rusia ke Moskow – ayahnya adalah orang Rumania – dan berencana untuk beremigrasi.

“Ketika perang dimulai, dunia saya hancur,” katanya kepada The Moscow Times. “Saya akan menjadi orang Rusia selamanya … tapi saya tidak bisa hidup dalam keadaan di mana saya tidak bisa bebas berpendapat.”

Permohonan Maria diperumit oleh kurangnya layanan pos internasional, yang termasuk di antara ratusan perusahaan Barat lainnya yang berhenti melayani Rusia setelah invasi ke Ukraina.

“Saya secara pribadi harus melakukan perjalanan ke Rumania bulan lalu untuk mengambil dokumen saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa permintaan yang tinggi membuat pengacaranya memintanya untuk membawa dokumen dari pelamar serupa kembali ke Moskow.

Sekarang dia memiliki paspor Rumania, Maria berencana untuk menetap di Irlandia.

Meskipun tidak ada angka pasti untuk jumlah orang Rusia yang melarikan diri ke luar negeri – atau yang masih berencana untuk pergi – setelah invasi, jumlah totalnya kemungkinan mencapai ratusan ribu. Beberapa perkiraan menyarankan demikian 30.000 melarikan diri ke Georgia dan 100.000 ke Armenia di Kaukasus Selatan, setidaknya sementara 14.000 Pergi ke Turki. Tujuan populer lainnya termasuk Asia Tengah dan beberapa negara Timur Tengah.

Bandara Sheremetyevo Moskow.
Alexander Avilov / Kantor Berita Moskow

Mikhail, 25, seorang barista dari Komsomolsk-on-Amur di Timur Jauh yang mendukung pengkritik Kremlin yang dipenjara, Navalny, meninggalkan Rusia untuk pertama kalinya sejak dimulainya invasi.

“Saya tidak ingin berada di Rusia karena tidak nyaman berada di sana dengan orang-orang yang tidak memiliki cara berpikir yang sama,” katanya kepada The Moscow Times setelah tiba di Istanbul, meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas.

Serangan ke Ukraina mempercepat rencana Mikhail untuk memperoleh kewarganegaraan Jerman melalui nenek Jermannya, yang merupakan bagian dari penduduk Volga Jerman Rusia yang dipindahkan secara paksa ke Timur Jauh selama Perang Dunia II.

Namun, kewarganegaraan Jerman hanya terbuka untuk warga Jerman Volga yang lahir sebelum tahun 1993 yang fasih berbahasa Jerman. Mikhail sekarang mendorong ibunya dalam upayanya untuk mempelajari kembali bahasa Jerman dan melamar residensi, yang dia harap akan memperkuat lamarannya sendiri di masa depan.

“Ada beberapa keberhasilan,” katanya tentang upaya ibunya yang berusia 64 tahun untuk mengingat kembali bahasa Jermannya. “Dia ingat aturannya, infleksi, tapi tidak bisa mengingat kata-katanya.”

Sementara itu, Mikhail memperoleh izin tinggal Turki.

“Saya ingin belajar bahasa Jerman sendiri, tapi saya kesulitan,” katanya.

Karena pertempuran di Ukraina tidak menunjukkan tanda-tanda akan berakhir dan represi politik di Rusia terus meningkat, eksodus orang Rusia tampaknya akan terus berlanjut.

Setelah melakukan perjalanan melalui Slovenia dan Italia, Mikhail, yang menyeberang secara ilegal ke Uni Eropa, tiba di Prancis pada hari Rabu di mana dia berencana untuk mengajukan suaka.

“Jika ada perubahan rezim, saya berharap untuk kembali. Rusia memiliki potensi besar, tetapi karena rezim yang korup, itu tidak dapat dibuka,” kata Mikhail.

Meski perjalanannya panjang, dia optimistis dengan masa depannya di Eropa.

“Satu-satunya hal adalah keluarga saya khawatir,” katanya.

slot gacor hari ini

By gacor88