Virus corona melumpuhkan Baikonur, kota yang mengirim orang ke luar angkasa

Dalam panas terik 40 derajat Celcius, Gulnat Kadirbeyeva berkeliling pinggiran kota Baikonur mengantarkan air dan obat-obatan dasar kepada orang-orang yang berjuang dengan gejala virus corona parah di rumah di blok menara yang sempit. Banyak yang dihiasi dengan mural roket besar, pengingat konstan dari pelabuhan antariksa kota yang merupakan landasan peluncuran Rusia ke luar angkasa.

Seorang administrator di sebuah perusahaan konstruksi pada siang hari, Kadirbeyeva telah menjadi sukarelawan dengan tiga temannya sejak 13 Juli setelah dia melihat banyak tetangga dan kerabatnya jatuh sakit dan mendapati mereka tidak bisa mendapatkan bantuan di dua rumah sakit yang merawat pasien Covid-19 di kota tersebut.

“Rasanya seperti kita hidup di kota zombie, banyak yang sakit, orang sekarat. Kami memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri dan memulai penggalangan dana dan mengirimkan barang ke rumah-rumah,” kata Kadirbeyeva yang berusia 24 tahun kepada The Moscow Times melalui telepon.

Uni Soviet mendirikan Baikonur di gurun stepa Kazakhstan saat ini pada tahun 1955, pada awal perlombaan antariksa Perang Dingin. Sampai saat ini, itu adalah satu-satunya landasan peluncuran di dunia yang mengirimkan penerbangan berawak ke luar angkasa.

Satu dekade kemudian, Uni Soviet membangun kota yang dibangun khusus 40 kilometer dari pusat ruang angkasa untuk memenuhi semua kebutuhannya. Setelah runtuhnya Uni Soviet, pemerintah baru Kazakhstan dan Rusia setuju bahwa Moskow akan menyewakan Baikonur, dan pada tahun 2005 sewa tersebut diperpanjang hingga tahun 2050. Sebagian besar dari 40.000 orang yang tinggal di Baikonur bekerja untuk badan antariksa Rusia Rosksosmos atau menyediakan layanan bagi mereka yang Mengerjakan.

Relawan Gulnat Kadirbeyeva.

Sementara penduduk setempat menyukainya Kadirbeyeva menyaksikan secara langsung dampak virus di kota mereka selama lebih dari sebulan, dunia luar baru merasakan gawatnya situasi minggu lalu, ketika Wakil Direktur Badan Biomedis Federal Rusia Vladimir Romanov mengumumkan itu memiliki 30 orang di Baikonur mati virus pada bulan Juni.

Sehari kemudian, Roscosmos mengepalai Dmitriy Rogozin menggambarkan situasi di kota sebagai “sangat sulit”, kata-kata keras dari seorang pejabat di negara yang dituduh meremehkan ancaman virus corona.

Dalam wawancara dengan The Moscow Times, petugas medis, staf Roscosmos, dan penduduk Baikonur lainnya memberikan gambaran suram tentang sebuah kota yang dilanda virus corona.

Dibuka terlalu cepat

Kontak pertama Baikonur dengan virus corona terjadi ketika Yevgeny Mikrin, perancang umum Energia Aerospace and Defense Corporation, meninggal karena Covid-19 setelah menghadiri 9 April. perkenalan dari tiga orang awak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam kapsul Rusia.

Sebulan kemudian, Kazakhstan mencabut langkah-langkah penguncian yang ketat, yakin bahwa virus sudah terkendali. Namun sejak itu, gelombang infeksi kedua telah melanda, yang menyebabkan negara tersebut dipandang sebagai etalase contoh pembukaan terlalu cepat.

Hingga Senin, negara Asia Tengah itu telah mencatat lebih dari 70.000 kasus dan 585 kematian.

Kazakhstan juga punya terdaftar 234.000 kasus pneumonia tahun ini, 56.809 di antaranya pada minggu pertama bulan Juli saja. Organisasi Kesehatan Dunia meyakini wabah pneumonia, yang membunuh 3.300 orang tahun ini, menjadi kasus virus corona yang tidak terdiagnosis.

Seperti negara lainnya, Baikonur mengalami peningkatan kasus virus corona sejak awal Juni, yang tampaknya dibawa oleh pekerja musiman dari wilayah lain di Kazakhstan.

Pada 25 Juni, otoritas Baikonur memperbaiki pembatasan ketat karena kebangkitan virus, membuat kota terkunci dan mengumumkan jam malam.

“Kami benar-benar kewalahan, virusnya menyebar begitu cepat, kami tidak menyangka,” kata seorang perawat di rumah sakit umum Baikonur.

Mereka mengatakan total 70 tempat tidur rumah sakit sudah penuh dan saat ini tidak ada cukup ruang atau peralatan untuk merawat pasien dengan gejala virus corona. Sementara jumlah kematian resmi mencapai 30, perawat mengatakan tim medis yakin jumlah kematian di atas 100.

Esbulat Zhetkergenov, 28, seorang pengusaha lokal yang menjalankan sebuah perusahaan transportasi kecil, mengatakan bahwa dia menerima panggilan “mengerikan” setiap hari dari kerabat almarhum yang meminta untuk mengangkut jenazah mereka, karena industri pemakaman lokal tampaknya tidak mampu menghadapi kematian. korban virus.

Untuk menekankan gawatnya situasi, Rusia telah mengirim tiga pesawat yang membawa spesialis dan peralatan medis ke Baikonur dalam dua minggu terakhir.

Tanggung jawab kabur

Status Baikonur yang tidak biasa membuat statistik virus corona sulit diverifikasi. Dalam waktu normal, kota ditutup, dan orang luar, termasuk orang Kazakh, memerlukan izin untuk masuk. Di bawah karantina, pos pemeriksaan didirikan untuk melindungi kota dari seluruh Kazakhstan.

Sebagian besar pasien virus corona dirawat di Rumah Sakit Medis Pusat yang dikelola Rusia Badan Biologi Medis Federal, dan ada kebingungan tentang negara mana yang bertanggung jawab untuk mendaftarkan statistik virus corona.

Pada 7 Juni, Wakil Menteri Kesehatan Kazakhstan Azhar Giniyat mengatakan bahwa jumlah virus corona Baikonur dimasukkan dalam statistik wilayah provinsi Kyzylorda.

Namun, dalam statistik online resmi yang disediakan oleh Kazakhstan, The Moscow Times menemukan bahwa jumlah kematian resmi Baikonur sebanyak 30 orang tidak ditambahkan ke dalam penghitungan, sebagaimana Kyzylord angka kematian wilayah berdiri jam tujuh.

Pencarian oleh virus corona resmi Rusia daftar menunjukkan bahwa negara tersebut juga tidak memasukkan Baikonur dalam hitungan resminya.

Penduduk setempat mengatakan mereka merasa kota itu jatuh melalui celah-celah.

“Jika kematian di sini tidak dihitung atau didaftarkan, negara mana yang pada akhirnya bertanggung jawab untuk itu?” kata seorang juru masak yang bekerja untuk Roskosmos dan kehilangan kakak laki-lakinya karena virus kepada The Moscow Times.

Ketika tingkat infeksi meningkat, ada juga tanda-tanda ketegangan antara etnis Kazakh, yang merupakan 70% dari populasi, dan Rusia.

Pada media sosialetnis Kazakh menyatakan keprihatinan bahwa Rusia telah mengirim petugas medis untuk merawat pekerja Rusia di Roscosmos.

“Begitu Moskow selesai meluncurkan pesawat luar angkasanya, mereka akan melupakan kita lagi. Tidak ada pesawat, dokter atau obat-obatan,”

Sentimen serupa bergema dalam obrolan WhatsApp dengan lebih dari 200 penduduk yang berkumpul untuk membahas tanggapan kota terhadap virus yang dilihat oleh The Moscow Times.

Seorang petugas medis di Rumah Sakit Medis Pusat menolak gagasan itu, meskipun mereka mengatakan personel Roscosmos lebih mungkin memiliki asuransi kesehatan yang diperlukan untuk perawatan di rumah sakit.

Dalam upaya menenangkan suasana, kepala pemerintahan kota Konstantin Busygin mengulurkan tangan sebuah pernyataan Jumat menyerukan persatuan di kota.

“Terkadang Anda membaca diskusi tentang apa yang terjadi di kota ‘siapa yang harus disalahkan, Rusia atau Kazakhstan?’ dan kamu merasa bingung. Seperti biasa, kita hanya bisa sukses bersama,” bunyi pernyataan tersebut.

Pertunjukan harus tetap berjalan

Terlepas dari kenyataan sehari-hari di Baikonur, kepala antariksa Rusia Rogozin mengatakan peluncuran itu pesawat ruang angkasa kargo tak berawak Progress MS-15 yang direncanakan untuk Kamis terus berlanjut.

“Aku tidak akan memindahkan apapun. Saya yakin kami akan memiliki cukup spesialis dan sumber daya yang diperlukan untuk menyelesaikan peluncuran ini,” Rogozin dikatakan.

Dia menambahkan bahwa Roscosmos tidak dapat menunda peluncuran, karena akan mengirimkan “semua kebutuhan” yang diperlukan untuk pengoperasian harian stasiun ISS.

Pada 10 Juni, Roscosmos mengeluarkan pernyataan bahwa tidak ada pekerjanya yang terinfeksi virus tersebut.

The Moscow Times berbicara dengan tiga karyawan di Roscosmos di Baikonur yang telah didiagnosis dengan virus tersebut, serta dua pekerja di Tsenki, anak perusahaan Roskosmos. Kelimanya mengatakan mereka mengalami gejala ringan dan melakukan isolasi mandiri.

Untuk saat ini, karyawan Roscosmos yakin landasan peluncuran luar angkasa akan dapat melanjutkan pekerjaan pentingnya, tetapi mereka khawatir virus akan menyebar ke seluruh kota.

“Kota Baikonur tidak dapat dipisahkan dari landasan peluncuran. Kita harus mengendalikan virus ini atau tidak akan ada lagi yang bekerja di sana,” kata seorang insinyur Roscosmos.

Keluaran Sydney

By gacor88