Vinegret: Bahasa Cinta Pedas untuk Hari Valentine

Oke, bersabarlah dengan saya yang satu ini.

Saya membuat cuka untuk Hari Valentine.

Saya sangat sibuk, tidak ada waktu untuk memanggang sesuatu yang lengket, cokelat, dan berbentuk hati. Saya tidak bisa berhenti mencari tiram di penjual ikan. Saya membuka lemari es dan kecewa tetapi tidak terkejut menemukan bahwa kami baru saja keluar dari daging sapi dan kaviar.

Itu bukan cara untuk menjaga romansa tetap hidup.

Dalam pembelaan saya, Hari Valentine tidak pernah benar-benar terwujud di rumah tangga Rusia-Amerika kami. Bukannya kami tidak romantis — lebih dari itu Hari Valentine ada untuk kami di jalan raya yang padat di awal liburan musim semi.

Suami Rusia saya mengklaim bahwa dia ingin menjaga bedak romantisnya tetap kering untuk 8 Maret (Hari Perempuan Internasional). Dan itu adalah pengingat yang tidak terlalu halus bagi saya tentang peringatan Rusia yang bernas kepada para wanita bahwa, “bagaimana Anda merayakan 8 Maret akan bergantung pada bagaimana Anda merayakan 23 Februari.” Tanggal terakhir adalah Hari Pembela Tanah Air, umumnya dikenal sebagai “Hari Pria”, karena semua pria di Rusia memenuhi syarat untuk wajib Pertahanan Tanah Air ketika mereka berusia 18 tahun.

Jadi, Hari Valentine menyelinap ke saya. Ketika saya berdiri di dekat lemari es memikirkan bagaimana menyusun sesuatu yang dapat bertindak sebagai afrodisiak dari konten hambar akhir minggu, putri saya datang dan bertanya apa yang saya lakukan.

“Coba buatkan hidangan romantis untuk ayahmu,” kataku, “dan tidak banyak yang bisa dikerjakan.”

“Yah, Bu,” katanya, “memasak adalah bahasa cintamu – kamu akan mengetahuinya.”

Dan begitu saja, potongan-potongan teka-teki piring terbang bersama dari lokasi yang berbeda. Bit, wortel, jeruk keprok, dan daun bawang muncul dari garing, sementara sederet bumbu yang tidak biasa ditumpuk bersama di atas lemari es.

Jennifer Eremeeva / MT

Yang terjadi selanjutnya tentu saja bukan cuka babushka Anda, tetapi ketika saya mengenakan celemek saya, saya menyadari bahwa apa yang saya rencanakan adalah kelanjutan yang sangat tepat dari tradisi yang berusia hampir 150 tahun. Inspirasi di balik cuka – bahan pokok dari piring zakuska dan piknik dacha – berasal dari Prancis, tetapi dibuat praktis menjadi bahasa Rusia oleh kemampuan Rusia yang gigih untuk menggunakan kembali kata-kata asing. Seperti, misalnya, “cerdas”, yang telah berubah dari kata sifat umum menjadi seluruh kelas sosial, meskipun kecil. Di sini “vinaigrette” Prancis – saus dasar asam dan minyak yang diemulsi, garam dan merica yang digunakan untuk mendandani sayuran segar dan matang – ditransplantasikan ke Kekaisaran Rusia, cuka Rusia mengacu pada sepiring sayuran akar yang diiris dan dipotong dadu dengan minyak dan saus asam. Sejarawan kuliner menyalahkan kesalahan ini pada anak laki-laki budak yang magang ke koki Prancis di bawah tuan aristokrat mereka pada abad kedelapan belas dan kesembilan belas, berharap bahwa mereka akan mempelajari keahlian mereka dan akhirnya menggantikan mentor Gallic mereka.

Vinegret jangan disamakan dengan sepupunya, “Herring Under Fur Coat,” bagian tengah tak tergantikan dari pesta Malam Tahun Baru Rusia, yang berisi bahan serupa (bit, kentang, telur rebus, herring, dan timun pilihan) tetapi disemen bersama dengan lapisan dari mayones. Vinegret adalah urusan yang lebih ringan dan cerah, sering dimasukkan dalam menu diet untuk orang yang baru sembuh atau narapidana di sanatorium Rusia. Saat Anda mempertimbangkan variasi salad Rusia, Vinegret muncul sebagai pemimpin rasional dalam permainan sehat.

Vinegret adalah salad yang nyaman untuk dimiliki, seperti yang telah saya pelajari selama 10 bulan terakhir saat memasak untuk pod COVID multi-generasi saya. Ini bertahan lebih lama daripada salad hijau dan dapat digunakan kembali tanpa henti: muat di atas hummus untuk membumbui, aduk dengan bayam bayi untuk salad makan malam cepat, aduk ke dalam yogurt untuk saus yang tajam, atau tambahkan ke nasi , soba atau faro untuk hidangan biji-bijian yang lezat.

Bahan-bahan Vinegret, selain bit dan wortel, sangat fleksibel dan elastis; tidak seperti banyak hidangan Rusia, tidak ada aturan keras dan cepat di sini, jadi Anda bisa menangis. Saya ingat vinaigrette manis dan tajam yang saya miliki di Volga pada suatu akhir musim semi dengan buah beri segar dan irisan tipis lobak yang dilemparkan dengan bit baru dan wortel bayi serta versi musim gugur yang lebih keras dengan parsnip panggang, kenari cincang, dan biji delima.

Jennifer Eremeeva / MT

Yang membawa kita ke kelompok rempah-rempah saya yang tidak biasa. Karena saya tidak punya jahe segar, saya mengambil toples acar jahe yang saya simpan untuk sushi takeaways. Ternyata menjadi salah satu kecelakaan kuliner yang membahagiakan di mana substitusi menciptakan hidangan yang benar-benar baru. Segera setelah irisan merah muda yang halus itu bersentuhan dengan sayuran panggang berwarna permata, itu adalah cinta pada pandangan pertama! Rasa getir di langit-langit melengkapi bit dan wortel yang kaya karamel dengan sempurna dan memberikan lapisan rasa tambahan. Tentu saja, saya menambahkan sendok makan lobak dan sumac (yang selalu wajib untuk saya). Untuk membuat vinaigrette asli untuk Vinegret saya, saya menggunakan jus jeruk keprok dan cuka sherry dengan minyak zaitun, tetapi balsamic juga bekerja dengan baik, begitu pula cuka anggur merah. Gerimis kecil molase delima menambahkan dasar yang bagus dan manis, dan minyak zaitun menyatukan semuanya. Alih-alih mentimun acar tradisional, saya menggunakan acar bawang untuk membedakan manisnya jeruk dan delima dan rasa umami dari sayuran panggang. Akhirnya, Vinegret akan selalu mendapat manfaat dari lemparan terakhir dengan sejumlah besar herba segar cincang dan daun bawang yang diiris tipis. Resep di bawah ini membutuhkan mint dan adas, tetapi peterseli, kucai, atau tarragon juga bisa digunakan.

Jadi ya, tawaran romantis saya tahun ini tidak akan merah, manis, atau cokelat. Tapi warnanya ungu, eksotis, dan cukup pedas untuk memicu suasana romantis.

Lagi pula dengan orang Rusia …

Ayo, Hari Valentine! Ayo.

Jennifer Eremeeva / MT

Vinaigrette Hari Valentine

Bahan-bahan

  • 3-4 bit besar
  • 3 wortel besar, kupas dan potong dadu halus
  • 1 cangkir (230 ml) bawang bombai, dipotong-potong
  • ⅔ cangkir (160 ml) acar jahe, cincang halus
  • 1 cangkir (230 ml) minyak zaitun, ditambah 2 sendok makan minyak zaitun
  • 2 sendok makan cuka sherry
  • Jus dan kulit satu jeruk atau dua jeruk keprok
  • 2 sendok makan molase delima
  • 2 sendok makan lobak siap
  • 2 sendok makan garam laut
  • 2 sendok makan sumak
  • 1 cangkir (230 ml) herba cincang: mint, peterseli, dan adas adalah pilihan yang baik
  • 1 ikat daun bawang, iris tipis diagonal

Instruksi

  • Panaskan oven dengan suhu 400ᵒF (220ᵒC) dan lapisi loyang dengan kertas roti.
  • Gosok bit dengan baik lalu bungkus dengan longgar di dalam kantong foil. Aduk wortel dengan satu sendok makan garam dan bungkus dengan longgar di dalam kantong foil terpisah. Tempatkan kantong bit di atas loyang yang sudah disiapkan dan panggang selama 25 menit. Tambahkan wortel setelah 25 menit dan panggang kedua kantong selama 15 menit. Ubi bit dimasak saat pisau kecil dan tajam dengan mudah menembus daging.
  • Biarkan sayuran panggang mendingin hingga suhu kamar. Kupas dan potong dadu bit dan tempatkan dalam mangkuk besar non-reaktif dengan wortel, daun bawang, dan acar jahe.
  • Kocok minyak, cuka, jus jeruk dan parutan kulit, madu, sumac, lobak lobak, dan molase delima. Tuang campuran dengan sayuran. Tutup dan diamkan selama 45 menit.
  • Sesaat sebelum disajikan, aduk salad dengan bumbu segar dan irisan jelatang.

Jennifer Eremeeva / MT

agen sbobet

By gacor88