“Tolong, mari kita tidak berperang lagi.”  Sedikit yang menginginkan konflik di kota perbatasan Rusia yang sedang berjuang

GUKOVO, Rusia — Penduduk kota pertambangan yang berbatasan dengan Ukraina timur ini merasakan deja-vu bulan ini ketika puluhan konvoi militer dan peluncur roket berlomba di sepanjang jalan raya yang melewati pemukiman.

“Ini mulai lagi, bukan?” kata Tatyana Grodzeva, 43, yang menjalankan sebuah toko kelontong kecil yang menghadap ke alun-alun pusat Gukovo yang megah tetapi sebagian besar kosong, yang berjarak tiga mil dari Republik Rakyat Donetsk yang dikuasai separatis.

Truk-truk militer yang bergemuruh lewat — rekamannya diunggah secara online dan mengonfirmasi sebagaimana disahkan oleh kelompok blogger militer yang berbasis di Rusia yang dikenal sebagai Tim Intelijen Konflik — adalah bagian dari konsentrasi terbesar pasukan Rusia di perbatasannya dengan Ukraina sejak konflik di Ukraina timur pertama kali meletus pada tahun 2014.

Rekaman online kendaraan militer Rusia di dekat Gukovo.
CIT

Juru bicara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy mengatakan pada 12 April bahwa Rusia sekarang memiliki 41.000 tentara di perbatasan timur Ukraina dan 42.000 di semenanjung Krimea. Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu menjawab bahwa pembangunan militer di barat adalah bagian dari latihan yang akan berlangsung selama dua minggu di tengah apa yang dia gambarkan sebagai ancaman dari NATO.

“Tolong, jangan ada perang lagi. Itu berantakan di sini terakhir kali, ”tambah Grodzeva saat dia menyiapkan tokonya untuk hari itu.

Alun-alun pusat Gukovo yang kosong.
Pyotr ​​​​Sauer/MT

Pada musim panas 2014, Gukovo, sebuah kota berpenduduk lebih dari 60.000 orang di wilayah Rostov selatan Rusia, meraih perhatian internasional ketika video yang diunggah ke media sosial oleh penduduk setempat menunjukkan salvo roket ditembakkan dari kota ke timur Ukraina, di mana konflik berdarah berkecamuk.

Kota itu juga salah satu dari sedikit daerah Rusia yang terkena rudal nyasar ketika kemudian menyambut ribuan pengungsi dari Donetsk dan kota-kota terdekat.

Gordzeva, seperti penduduk setempat lainnya yang berbicara dengan The Moscow Times, menekankan bahwa pembangunan militer yang telah mereka lihat sejauh ini, termasuk kendaraan berat tentara. ditempatkan di rel kereta terdekat, kecil dibandingkan tahun 2014.

Memang, sgambar satelit menunjukkan sebagian besar pasukan Rusia berkonsentrasi di kamp tentara baru di wilayah Voronezh, 500 kilometer utara Gukovo.

Bagi penduduk Gukovo, sumber frustrasi yang luar biasa adalah perasaan bahwa kebangkitan konflik di sebelah akan memperburuk kesulitan ekonomi di wilayah yang telah dirusak oleh runtuhnya industri pertambangan batu bara dan perang pertama.

“Jadi ada pembangunan militer, tapi kami tidak punya pekerjaan. Pernahkah Anda melihat jalan kami? Tidak pernah seburuk ini,” kata Oleg Visurkin, pemilik bengkel lokal.

“Kami benar-benar tidak punya waktu untuk memikirkan perang sekarang,” tambahnya.

Gukovo tumbuh di sekitar deposit batubaranya yang besar. Penambangan dimulai di sini sebelum revolusi 1917 dan berkembang pesat selama periode Soviet. Mural sosialis-realis dengan gambar ideal para penambang masih menghiasi dinding di seluruh kota.

Banyak tambang yang awalnya milik negara, tetapi jumlahnya menurun ketika diprivatisasi pada tahun 2000-an. Karena kombinasi dari salah urus, krisis keuangan tahun 2008 dan meningkatnya biaya penambangan, pada tahun 2014 hanya enam dari 64 tambang di seluruh wilayah Rostov yang bertahan.

Perang tahun 2014 di timur Ukraina semakin memperumit situasi.

Awalnya, setelah kehilangan kendali atas sebagian Donbass, pusat pertambangan batu baranya sendiri, Ukraina terpaksa meningkatkan impor batu bara dari wilayah tetangga Rostov.

Pada 2019, setelah berbagai perjuangan, baik Rusia maupun Ukraina diluncurkan tarif impor, mengurangi separuh ekspor Rostov ke Ukraina. Eropa juga telah mengurangi impor batubara karena masalah lingkungan.

Akibatnya, hanya satu dari empat tambang Gukovo yang selamat, menyebabkan pengangguran massal dan penurunan populasi. Sebuah survei baru-baru ini diatur kota sebagai salah satu yang paling sulit untuk ditinggali di Rusia, dan pada tahun 2017 terguncang oleh protes penambang atas upah yang tertunda.

Dalam upaya menghidupkan kembali kota pertambangan seperti Gukovo, Perdana Menteri Rusia Mikhail Mishustin janji untuk berinvestasi besar-besaran di wilayah Rostov.

Tetapi Kremlin tampaknya telah mengalihkan fokus dan uangnya ke timur negara itu setelah Putin dikatakan dia berharap cekungan batu bara besar di Siberia dan Timur Jauh akan meningkatkan ekspor batu bara mereka ke China konsumen nomor satu dunia setelah Beijing memberlakukan tarif impor Australia di tengah keretakan perdagangan yang melebar.

Sisa-sisa kantin penambang.
Pyotr ​​​​Sauer/MT

Penambang Vitaliy Brasov berdiri di luar tambang terakhir Gukova, Rostovskaya, merokok di akhir giliran kerjanya.

“Dulu pertambangan adalah jantung tempat ini, sekarang seluruh area rusak,” katanya.

Brasov berangkat kerja setiap hari dari Republik Rakyat Donetsk, tempat sebagian besar tambang batu bara ditutup setelah dimulainya konflik. Pelat nomor mobil yang diparkir di luar tambang menunjukkan bahwa dia bukan satu-satunya.

Sebagian besar penambang Rusia dari wilayah Rostov, kata Brasov, telah pergi untuk bekerja di tambang lain di negara itu, di mana upah bulanannya lebih tinggi dari 30.000 rubel ($400) yang dia peroleh.

Sebagian besar mobil yang diparkir di luar satu-satunya tambang yang masih berfungsi di Gukovo memiliki pelat nomor dari Republik Rakyat Donetsk yang memisahkan diri.
Pyotr ​​​​Sauer/MT

Setelah mematikan rokoknya, Brasov tersenyum dan mengeluarkan paspor Rusia berwarna merah marun dari saku hoodie-nya.

“Lihat ini! Aku senang akhirnya mendapatkannya,” katanya.

Brasov adalah salah satunya 650.000 jiwa wilayah separatis yang didukung Rusia yang baru-baru ini menerima paspor Rusia di bawah kebijakan Kremlin yang ditujukan untuk melacak kewarganegaraan Rusia dengan cepat untuk sekitar 7 juta warga yang memisahkan diri. Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk.

“Saya tidak lagi merasa menjadi bagian dari Ukraina yang baru,” tambahnya, berharap seluruh keluarganya akan segera mengikuti teladannya.

Kebiasaan orang Rusia seperti Brasov yang tinggal di Ukraina Timur seperti yang dimiliki Putin janji untuk bertahan dengan paksa jika Kremlin memutuskan bahwa Ukraina membahayakan mereka.

Tetapi akankah Rusia benar-benar meningkat atau merupakan bagian dari pembangunan militer? meyakini sikap strategis?

Beberapa orang di Gukovo, seperti sopir bus lokal Evgeny, sangat antusias dengan pasukan Rusia yang berkumpul di perbatasan.

Mengutip pertumbuhan “ultra-nasionalisme” dan “fasisme” di kalangan penguasa di Ukraina tema yang mendominasi berita negara Rusia selama tujuh tahun terakhir Evgeny, yang menolak memberikan nama belakangnya, mengatakan dia berharap pasukan “pada akhirnya” akan membawa daerah pelarian di bawah kendali Rusia.

“Putin tahu apa yang dia lakukan. Sudah waktunya untuk menyelesaikan pekerjaan dan menjadikan Donbass Rusia,” katanya.

Jajak pendapat di seluruh Rusia, Menunjukkan bahwa sementara negara terus mendukung aneksasi Krimea, itu terbagi atas masa depan tenggara Ukraina dan kira-kira jumlah yang sama orang Rusia ingin melihatnya menjadi bagian dari negara (27%) seperti yang menginginkannya menjadi bagian dari Ukraina (28%)

Jajak pendapat lain menunjukkan bahwa antusiasme Rusia terhadap petualangan asing telah berkurang. Dalam empat tahun terakhir, jumlah orang Rusia yang menyebut kebijakan luar negeri Presiden Vladimir Putin sebagai aset telah turun 10%, sebuah studi baru-baru ini menunjukkan.

Andrei Kolesnikov, analis dari Carnegie Moscow Center, mengatakan bahwa masyarakat Rusia secara keseluruhan, kecuali perwakilannya yang paling agresif, belum siap untuk berperang.

Menunjukkan setelah reformasi pensiun kontroversial tahun 2018 sebagai titik balik, Kolesnikov berpendapat bahwa orang Rusia telah mengalihkan fokus mereka ke masalah domestik.

“Sejak 2018, kampanye militer belum memobilisasi penduduk untuk mengitari bendera,” katanya.

Kolam terbengkalai untuk para pekerja di tambang Vostochnaya, yang pernah menjadi salah satu kompleks mahkota di kawasan itu.
Pyotr ​​​​Sauer/MT

Di ujung paling barat kota, berbatasan dengan pos pemeriksaan Republik Rakyat Donetsk, terletak tambang Vostochnaya yang terbengkalai, dulunya merupakan salah satu tambang mahkota di kawasan itu.

Itu bangkrut pada tahun 2012 dan sekarang dikotori dengan pecahan botol, puntung rokok dan cangkir styrofoam. Di dalam kompleks, dua pemuda duduk dengan kaki menggantung di atas kolam kecil yang kosong. Mosaik Soviet yang menghiasinya ditutupi dengan grafiti baru-baru ini, termasuk yang bertuliskan “neraka adalah bumi”.

“Tidak banyak yang bisa dilakukan di sini,” kata salah satu pria, yang menyebut namanya sebagai Nikolai.

“Mungkin perang akan mengubah itu.”

Sebuah tanda menyambut pengunjung ke Gukovo.
Pyotr ​​​​Sauer/MT

pragmatic play

By gacor88