‘Tidak ada jalan kembali’: Kelompok Wagner melihat ke penjara Rusia untuk mendukung kekuatan Ukraina

Andrei menjalani hukuman penjara keduanya di St. Petersburg. Petersburg karena pencurian mobil ketika dia dibebaskan dan dikirim ke garis depan di Ukraina.

Pria berusia 22 tahun itu adalah salah satu dari ribuan tahanan Rusia yang diyakini telah direkrut untuk berperang dalam perang oleh Grup Wagner Rusia yang terkenal kejam, yang ditawari pengurangan hukuman sebagai imbalan – tetapi keluarganya mengklaim dia dikirim untuk berperang melawan dia. ingin bertarung. .

“Kondisi di penjara sangat buruk, tetapi Andrei telah meyakinkan saya sebelumnya bahwa dia tidak akan pergi kemana-mana – bahwa dia adalah seorang pencuri, bukan pembunuh,” kata bibinya Yana kepada The Moscow Times.

“Dia tidak tertarik dengan politik dan Ukraina, dia mengatakan bahwa dia ingin hidup untuk dirinya sendiri dan tidak akan mati untuk kepentingan orang lain,” kata Yana, yang menolak menyebutkan nama belakangnya karena khawatir akan keselamatannya.

Sejak akhir Juni jumlahnya terus bertambah laporan tahanan Rusia muncul – termasuk pembunuh, pemerkosa dan bahkan terpidana kanibal — sedang direkrut secara ilegal oleh Wagner untuk berperang di Ukraina dalam upaya mengatasi kekurangan tenaga kerja Moskow.

Yevgeny Prigozhin.
Mikhail Metzel / TASS

Pada saat yang sama, kelompok Wagner, yang dijalankan oleh taipan yang terkait dengan Kremlin, Yevgeny Prigozhin, semakin terlihat setelah bertahun-tahun bekerja dalam bayang-bayang sebagai kekuatan militer rahasia.

Beberapa video yang difilmkan di dalam penjara dan diposting di media sosial dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan seorang pria yang sangat mirip dengan Prigozhin mencoba merekrut narapidana dengan menjanjikan pembebasan mereka dengan imbalan tur tugas enam bulan di Ukraina.

Terlepas dari risiko terbunuh dan kondisi yang keras – “tidak ada yang mundur, tidak ada yang mundur, tidak ada yang menyerah” – Wagner, yang secara teknis ilegal menurut hukum Rusia, sejauh ini telah merekrut 20.000 tahanan di Rusia , menurut Olga Romanova, kepala LSM pemantau penjara Russia Behind Bars.

“Jika kamu pergi bersama kami, tidak ada jalan untuk kembali. Tidak ada yang akan kembali ke penjara,” Prigozhin terlihat memberi tahu para tahanan di a video diambil hanya beberapa minggu setelah dia akhirnya mengakui untuk menemukan Wagner pada tahun 2014, setelah bertahun-tahun penyangkalan.

“Tentu saja, jika saya seorang tahanan, saya hanya bisa bermimpi bergabung dengan tim persahabatan ini, memiliki kesempatan tidak hanya untuk menebus tanah air Anda, tetapi untuk membayar hutang sepenuhnya, katanya. dikatakan dalam pernyataan bulan lalu.

Sementara para tahanan dibujuk oleh potensi amnesti, mereka juga dijanjikan pembayaran bulanan mulai dari 100.000 ($1.628) hingga 200.000 rubel ($3.256), kata Romanova.

“Tentu saja mereka menginginkan kebebasan. Di mana pun di dunia ini lebih baik daripada penjara Rusia,” kata Romanova kepada The Moscow Times.

Hukum Rusia tidak mengizinkan tahanan dibebaskan dengan imbalan dinas militer atau tentara bayaran. Tapi outlet media yang terhubung dengan Prigozhin, RIA FAN diterbitkan sebuah video bulan ini menunjukkan mantan narapidana diampuni setelah terluka “dalam perkelahian”.

Juga bulan ini, anggota parlemen Rusia disarankan sebuah RUU yang akan memungkinkan tahanan yang mendaftar untuk berperang di Ukraina mendapatkan keringanan hukuman. Pada hari Kamis, majelis rendah parlemen Rusia disetujui undang-undang yang mengizinkan perekrutan mereka yang telah memiliki hukuman yang tak terhapuskan atau luar biasa, termasuk mereka yang telah melakukan kejahatan serius.

Meskipun mobilisasi “sebagian” Rusia bulan lalu bertujuan untuk memperkuat tenaga tentara, Kementerian Pertahanan juga tampaknya telah merekrut tahanan dengan Wagner sejak saat itu, media iStories independen dilaporkan.

Seorang wanita Rusia mengatakan kepada iStories bahwa kementerian merekrut kerabatnya untuk berperang saat dia menjalani hukuman penjara di wilayah Stavropol selatan.

“Wagner diciptakan oleh Kementerian Pertahanan bekerja sama dengan Prigozhin,” kata mantan pejuang Wagner Marat Gabidullin kepada The Moscow Times.

Bagi Wagner, upaya merekrut dari halaman penjara Rusia tampaknya merupakan cara untuk menghindari kehilangan tentaranya yang lebih berpengalaman, kata Gabidullin, yang telah menerbitkan buku tentang pengalamannya – Moi Marat, mantan komandan de l ‘armee Wagner (“Saya , Marat, mantan komandan tentara Wagner”).

“Mereka tidak punya keinginan menyia-nyiakan veteran mereka dalam perang ini,” tambahnya.

Berdasarkan Rusia di Balik Jeruji, Prigozhin minggu lalu koloni no. 4 di wilayah Vologda dengan harapan merekrut 160 tahanan ke Wagner, sementara laporan media menunjukkan bahwa Wagner juga merekrut orang di Turkmenistan, Afganistan Dan Kyrgyzstan untuk bergabung dengan tentara Rusia.

Aktivis hak asasi manusia mengatakan bahwa dalam beberapa kasus para tahanan dipaksa bergabung dengan kelompok tentara bayaran.

“Ada kasus pemaksaan ketika seorang narapidana adalah seorang atlet muda atau seseorang yang telah menjalani pelatihan militer. Mereka diambil secara paksa sebagai sumber daya yang berharga,” kata Romanova kepada The Moscow Times.

Yana, bibi dari rekrutan penjara berusia 22 tahun Andrei, mengatakan bahwa keluarganya telah mengirim beberapa permintaan ke otoritas lokal dan ke penjara Andrei dengan harapan membawa sepupunya kembali dari Ukraina, tetapi sejauh ini pihak berwenang belum melakukannya. lokasi.

Beberapa dari mereka yang direkrut menelepon sesama narapidana untuk bergabung dengan mereka.

“Jika mereka mengundang Anda – ambil kesempatan itu dan pergi (berperang),” dikatakan salah satu mantan narapidana yang direkrut oleh Wagner. “Kami memiliki segalanya di sana dalam kelimpahan. Makanan, senjata, dan gaya hidup sehat,” kata pria lain dalam video tersebut.

Namun, narapidana lain yang direkrut oleh Wagner melukiskan gambaran yang berbeda.

“Saya menyadari (bahwa kita) umpan meriam. Jika Anda tidak mengikuti perintah tertentu, jangan lakukan apa pun – perintah itu akan mengatur ulang Anda ke nol. menembakmu mati,” dikatakan seorang pria yang ditangkap oleh pasukan Ukraina yang mengidentifikasi dirinya sebagai Yevgeny Nuzhin dan mengatakan bahwa dia adalah mantan tahanan di wilayah Nizhny Novgorod Rusia.

Menurut Yana, hanya 10 dari 46 napi dari penjara keponakannya yang ikut berperang yang selamat.

“Dia terkejut dengan apa yang terjadi di Ukraina dan dia meminta saya untuk membawanya kembali,” kata Yana kepada The Moscow Times. “Saya tidak percaya itu mungkin – semuanya telah disetujui pada tingkat tinggi.”

“Tapi saya akan tetap mencari hukuman bagi mereka yang bertanggung jawab,” katanya.

“Aku tidak akan menyerah bahkan jika dia mati.”


link slot demo

By gacor88