Terlepas dari dorongan modernisasi, angkatan udara Rusia berjuang untuk mendapatkan keunggulan di Ukraina

Saat matahari terbenam di kota Irkutsk, Siberia pada hari Minggu, sebuah jet tempur militer Su-30 Rusia menukik ke sebuah rumah berlantai dua, meledak saat menabrak dan menewaskan dua awaknya – kedua kalinya dalam beberapa hari sebuah jet militer jatuh. di Rusia.

Pekan lalu, sebuah pembom tempur Su-34 menabrak sebuah blok apartemen di selatan kota Yeysk, menewaskan 15 orang, termasuk tiga anak.

Sementara para penyelidik menyalahkan kedua kecelakaan tersebut pada kegagalan teknis dan kesalahan pilot, dua kecelakaan yang terlihat dalam waktu seminggu satu sama lain menggarisbawahi tantangan yang dihadapi angkatan udara Rusia setelah delapan bulan perang dengan Ukraina.

Setelah gagal mencapai superioritas udara awal dalam konflik tersebut, Angkatan Udara terus memainkan peran pendukung dalam invasi Moskow, sebuah kegagalan yang menurut beberapa analis merupakan inti dari kinerja pasukan Rusia yang goyah di Ukraina secara keseluruhan.

“Angkatan Udara Rusia digunakan secara episodik, sebagian besar untuk mendukung Angkatan Bersenjata di garis depan,” kata Leonid Nersisyan, seorang analis pertahanan dan peneliti di Institut Penelitian dan Pengembangan Armenia.

Setelah miliaran rubel diinvestasikan untuk memodernisasi angkatan udara Rusia selama satu dekade terakhir, banyak analis memperkirakan bahwa kekuatan udara Rusia akan dengan cepat mengalahkan pertahanan Ukraina dan mendapatkan kekuasaan bebas di langit di atas Kiev.

Tetapi kerugian besar pada awal Maret memaksa Angkatan Udara untuk mengadopsi taktik yang lebih menghindari risiko, memainkan peran bawahan dari pasukan darat Rusia, sebuah langkah yang oleh para analis dikaitkan dengan kurangnya pengalaman pilot di angkatan laut Rusia yang baru saja dimodernisasi serta pendekatan Rusia yang berbeda terhadap pertahanan. penggunaan kekuatan udara dalam pertempuran.

“Setelah menderita kerugian besar dalam 10 hari pertama bulan Maret, Rusia terpaksa merevisi pendekatannya dan tetap menghindari risiko di Ukraina,” kata Guy Plopsky, seorang analis pertahanan Israel independen yang berfokus pada militer Rusia.

Lokasi kecelakaan Su-34 Rusia ditembak jatuh di sektor swasta Chernihiv, Ukraina.
dsns.gov.ua (CC BY 4.0)

Tidak seperti angkatan udara yang dilatih NATO, yang dengan cepat berusaha membangun dominasinya dalam perang dengan menerbangkan serangan mendadak yang kompleks untuk memberantas pertahanan udara musuh, mengumpulkan intelijen, dan menonaktifkan infrastruktur udara musuh, angkatan udara Rusia terutama berada di Ukraina sebagai ekstensi yang digunakan. dari kekuatan garis depan.

Ini berarti bahwa mereka lepas landas dari pangkalan udara di Rusia selatan dan Belarusia untuk menerbangkan serangan bom cepat ke wilayah Ukraina di ketinggian rendah.

“Pesawat sayap tetap yang terutama digunakan Rusia untuk melakukan serangan adalah Su-25 serangan darat dan pesawat tempur serang Su-34,” kata Plopsky.

“Su-25 lepas landas berpasangan atau terkadang berkelompok empat, menembus ke area target di ketinggian rendah, mungkin 50 meter atau kurang, dan kemudian melontarkan rudal dan mendarat ke kiri atau kanan dan kembali ke pangkalan,” katanya. ditambahkan.

Rekaman bersama bulan lalu oleh Fighterbomber, seorang blogger militer pro-Kremlin, menggunakan taktik ini dengan tepat, ketika dua Su-25 Rusia terbang di ketinggian rendah untuk menghindari pertahanan udara musuh menjatuhkan bom ke sasaran saat menerbangkan rudal permukaan-ke-udara Ukraina. mengelak. .

Serangan seperti itu tanpa henti sepanjang perang.

Menurut angka terbaru dikutip oleh Jenderal Sergei Surovikin, kepala baru operasi Rusia di Ukraina, Rusia telah menerbangkan total 34.000 sorti di Ukraina sejak 24 Februari, atau sekitar 150 per hari.

Penerbangan tersebut diluncurkan hampir secara eksklusif dari pangkalan udara di selatan Rusia dan Belarusia, termasuk pangkalan udara Morozovsk, Millerovo dan Taganrog di wilayah Rostov, pangkalan udara Baltimor di wilayah Voronezh Rusia selatan, serta pangkalan udara Saki di mencaplok semenanjung Krimea.

Tetapi sementara taktik ini telah memungkinkan Rusia untuk membatasi kerugiannya di Ukraina, para analis memperkirakan bahwa itu juga mempengaruhi tingkat dukungan udara yang dapat diberikan oleh jetnya. Tanpa sorti multi-pesawat rumit yang diperlukan untuk pengumpulan intelijen, pilot Rusia sering mengandalkan pasukan darat untuk memberi mereka koordinat target.

“Kami mengirim mereka koordinat di mana Nazi berada dan kami sangat senang ketika (lokasi itu) ditembaki,” kata salah satu postingan di Reverse Side of the Medal, saluran Telegram pro-perang yang diklaim memiliki hubungan dengan kelompok tentara bayaran Wagner.

Helikopter Mi-35 Rusia ditembak jatuh oleh pasukan Ukraina.
armyinform.com.ua (CC BY 4.0)

Kecerdasan yang dipertanyakan dan penggunaan amunisi yang tidak terarah membuat serangan jet seringkali tidak efektif, kata Plopsky.

“Tidak semua sasaran yang dihantam jet Rusia memiliki nilai militer. Sasaran sipil juga diketahui sengaja diserang, meskipun dalam beberapa kasus seorang pilot bahkan mungkin tidak diberi tahu apa sebenarnya yang dibomnya,” tambahnya.

Angkatan udara Rusia telah menjadi subyek banyak pengawasan sejak perang di Ukraina dimulai, meskipun Moskow menginvestasikan sejumlah besar uang untuk membangun salah satu angkatan udara terbesar di dunia.

Teknologi di pesawatnya telah terbukti tertinggal dari yang digunakan oleh angkatan udara NATO. Sekitar 7.500 pilot Rusia, sementara itu, telah dikritik karena kurangnya pengalaman, dengan waktu terbang sekitar 100 jam setahun, sepertiga lebih sedikit dari rekan-rekan NATO mereka.

“Mereka layak menyerang target yang telah direncanakan sebelumnya, tetapi target dinamis adalah kelemahan yang sangat besar,” kata Plopsky.

Setelah serangan balasan militer Ukraina di wilayah Kharkiv pada bulan September, unit Rusia dengan cepat mengerahkan Angkatan Udara dengan harapan dapat menghentikan kemajuan Kiev.

Meskipun saluran Fighterbomber mengklaim bahwa penerbangan “berhasil beroperasi di wilayah Kharkiv” dua hari setelah serangan balasan Kyiv, militer Rusia tidak dapat mencegah kemajuan pesat Ukraina, yang menyebabkan wilayah Kyiv menjadi 10.000 kilometer persegi dalam beberapa hari.

Rekaman kemudian menunjukkan makhluk Su-25 yang terbang rendah ditembak jatuh oleh pasukan Ukraina atas Volokhiv Yar, satu-satunya pejuang Rusia yang tercatat kalah dalam pertempuran.

Sebagian besar kemampuan Angkatan Udara Rusia yang terbatas disebabkan oleh perbedaan doktrin militer Rusia, kata Sam Cranny-Evans dari Royal United Services Institute, sebuah think tank pertahanan dan keamanan Inggris.

“Angkatan Udara Rusia dipandang sangat berbeda (di Rusia) dibandingkan angkatan udara di Barat. Mereka sebagian besar merupakan perpanjangan dari artileri dan dirancang hanya untuk menambah banyak daya tembak untuk operasi garis depan,” kata Cranny-Evans.

Pasukan Moskow, setelah gagal mendukung serangan garis depan Rusia, yang sebagian besar terhenti dalam beberapa pekan terakhir, mulai mengandalkan drone untuk melancarkan serangan udara ke posisi Ukraina.

Menurut Surovikin, pasukan Rusia telah menerbangkan 8.000 penerbangan tak berawak sejak awal konflik, dengan mengandalkan drone Forpost-R dan Inokhodets yang diproduksi di dalam negeri, serta sejumlah drone Shahed-136 baru-baru ini yang diyakini telah dipasok oleh Iran. .

Taktik ini memungkinkan Angkatan Udara Rusia untuk terus menyerang target musuh dan menurunkan pertahanan udara Ukraina sambil meminimalkan paparan risikonya sendiri.

Ketika Rusia mencoba melakukan serangan jauh ke dalam wilayah Ukraina, mereka mendapatkan banyak korban,” kata Nersisyan.

“Tapi dengan drone Shahed jauh lebih mudah karena murah, tak berawak dan menjadi masalah bagi pertahanan udara Ukraina.”

Prajurit Ukraina dengan pesawat tak berawak Rusia yang jatuh.
dshv.mil.gov.ua (CC BY 4.0)


pragmatic play

By gacor88