Temukan kembali warisan rumit dari seniman Yuri Pimenov

Galeri Tretyakov mengadakan pameran tunggal pertama karya Yuri Pimenov (1903-1977), sebuah retrospektif yang menampilkan warisan salah satu seniman Soviet terpenting abad ke-20. Dia terkenal karena lukisannya “Moskow Baru” yang menjadi simbol dari apa yang disebut “kecemerlangan Stalinis”. Penggambarannya tentang seorang wanita di belakang kemudi mobil cabriolet Soviet dengan membelakangi penonton saat berkendara di sepanjang Okhotny Ryad dekat Teater Bolshoi terus-menerus dicetak ulang sebagai ilustrasi kehidupan di Uni Soviet pada tahun 1930-an.

Saya ingat mengunjungi Galeri Tretyakov Baru di awal tahun 2000-an bersama seniman Lisa Vershbow, istri Duta Besar AS Alexander Vershbow dan Annette Shelby, istri Senator Richard Shelby. Begitu melihat lukisan Pimenov, mereka berdua berteriak, “Mobil! mobil konvertibel!” Kegembiraan mereka asli, tetapi bagi saya citra Moskow yang indah dengan seorang wanita yang mengendarai mobil menurut saya adalah fantasi seorang seniman yang agak bodoh.

“Berlari Di seberang Jalan” oleh Yuri Pimenov, 1963
Atas perkenan Galeri Seni Kursk AA Deineka State

Sebuah warisan pecah menjadi dua

Kurator Yelena Voronovich dan Nataliya Chernysheva (yang mengerjakan bagian teater pertunjukan) ingin menampilkan karya Pimenov secara keseluruhan, dimulai dari tahun 1920-an ketika dia menjadi mahasiswa di VHUTEMAS di bawah Vladimir Favorsky. Dan mereka berhasil. Pengunjung kagum dengan perbedaan antara karya awal Pimenov dan yang dia lakukan pada 1960-an atau bahkan 1930-an. Berkat Yelena Voronovich, spesialis museum dapat merekonstruksi beberapa karya yang dianggap telah hilang, atau lebih tepatnya, dihancurkan oleh senimannya.

Pada tahun 1924, Pimenov menjadi bagian dari “Kolektif Tiga” bersama Alexander Deineka dan Andrei Goncharov. Namun pada tahun 1930-an ketika rezim memerangi “formalisme” dan realisme sosialis Stalinis mendominasi seni, Pimenov berubah secara dramatis.

Seperti yang dicatat oleh kurator, “Seniman menghancurkan banyak kanvas penting yang dirayakan pada tahun 1920-an. Drama Pimenov adalah bahwa dia tidak hanya sepenuhnya mempertimbangkan kembali karya awalnya dan menolak inovasinya dalam gambar dan bentuk. Dia ingin menghapus semuanya dari biografinya dan dari sejarah seni Untuk melakukan ini, pada awal 1930-an, Pimenov menghancurkan sejumlah lukisan, bahkan yang telah dibeli oleh berbagai museum.Dia akan mengatur dengan pekerja museum untuk menukar lukisan mereka dengan yang lebih sesuai dengan gaya seni. waktu.”

“Charlie Chaplin,” oleh Yuri Pimenov
Atas perkenan Galeri Tretyakov Negara Bagian

Seniman tersebut menghancurkan lusinan lukisannya, tetapi kurator berhasil membuat ulang delapan lukisan dari lembaran logam. Reproduksi karya Pimenov sering diterbitkan dalam katalog pameran dan majalah, dan sekarang pengunjung dapat melihat betapa cerah dan ekspresifnya karya awalnya.

Kadang-kadang karya grafisnya mengingatkan pada karya Alexander Deineka (bentuk perempuan besar yang berdiri membelakangi seniman) dan beberapa bahkan mengingatkan pada karya seniman anti-perang Jerman Otto Dix (lukisannya dari tahun 1926, “Veteran Perang Penyandang Cacat). ” dalam koleksi permanen Museum Rusia di St. Petersburg). Nyatanya, sebuah catatan pameran menyatakan bahwa Pimenov “menggabungkan pengertian bentuk Ekspresionisme Jerman dengan konten seni Soviet yang meneguhkan hidup”.

Di awal pameran, catatan biografi menyebutkan bahwa pada tahun 1931 Pimenov mengalami krisis psikologis dan berhenti bekerja – pertama kali hal ini diakui secara publik. Ini adalah perubahan dramatis dalam gaya Pimenov. Dia menjadi seorang impresionis yang bekerja dengan palet kemerahan dan melukis kanvas optimis Moskow yang indah. (Hal ini terutama terasa dalam lukisannya tahun 1932, “Model Mawar”.) Pada puncak Pembersihan Besar-besaran, Pimenov, seperti temannya Deineka, tampaknya tidak memperhatikan apa yang sedang terjadi. Mereka berbaris dengan pendukung rezim lainnya mengikuti musik Isaak Dunayevsky, seolah membenarkan kata-kata Stalin bahwa “hidup menjadi lebih baik, hidup menjadi lebih menyenangkan.”

Bagian penting dari pameran ini adalah pembuatan kembali salah satu karya monumental Pimenov – mural yang dia buat untuk salah satu aula paviliun Soviet di Pameran Dunia di New York pada tahun 1939. Dalam karya ini, yang disebut “Parade Pendidikan Jasmani”, Pimenov sepenuhnya menganut gaya yang dibutuhkan oleh era Stalinis. Karya-karyanya dari masa perang juga cukup menarik, meski ditempatkan agak janggal dan mudah terabaikan.

“Pindah Rumah Liris”, oleh Yuri Pimenov, 1965
Atas perkenan Galeri Tretyakov Negara Bagian

Thawing liris Pimenov

Pimenov tercatat dalam sejarah seni Soviet sebagai salah satu pendiri tren yang disebut “pencairan liris”. Ini adalah pekerjaan yang dilakukan pada akhir 1950-an dan awal 1960-an. Lukisan paling terkenal adalah “Pernikahan di Jalan Besok”, yang diyakini sebagai penggambaran artis dan istrinya, atau “Lyrical Housewarming” (1965) yang memperlihatkan pasangan Moskow yang membeku dalam sebuah ciuman. Karya terkenal lainnya adalah “Glass Plate” (1966) dari seri “New Neighborhoods”, yang menggambarkan seorang wanita muda berjalan di sepanjang Tanggul Sophia di Kremlin dengan panel di bahunya. Pada tahun yang sama, 1966, Pimenov menandatangani petisi menentang rehabilitasi Stalin yang disiapkan oleh para ilmuwan dan pakar seni.

Menurut standar Soviet, Pimenov sering bepergian, dan ini tercermin dalam lukisan seri Prancisnya dan potret Jepang. Pada tahun 1970-an ia mengadakan beberapa pameran di Jerman, Polandia, Hongaria, dan Jepang, di mana ia melukis “Gadis Jepang Kyoko” (1975). Putri Pimenov, Tatiana, menulis: “Berkat galeri Madame Nikamura, yang menyukai seni Rusia, (ayah saya) memiliki hubungan baik dengan Jepang. Banyak karyanya dibeli di sana. Mereka menyukai karya-karyanya, dan seorang kolektor bahkan merekonstruksi bagian dari ruang di mana dia berencana untuk menunjukkan lukisan itu sehingga cahayanya jatuh dengan lebih baik.”

Pimenov terpesona dengan dunia teater. Pameran tersebut mencakup sketsanya untuk set teater dan posternya yang terkenal untuk film dan drama. Dia tampaknya senang mengabadikan detail pakaian wanita di atas kanvas dan sangat mahir melukis stoking dan sarung tangan yang elegan. Salah satu kanvas terindahnya adalah “In the Ballerina’s Dressing Room”. Yang lainnya adalah potret Galina Ulanova yang legendaris. Pimenov merancang banyak produksi dan mengajar di Cinema Institute.

“Gadis Jepang Kyoko,” oleh Yuri Pimenov, 1975
Atas perkenan Galeri Tretyakov Negara Bagian

Potret aktris Tatyana Samoilova, yang terkenal pada 1960-an setelah memerankan Anna Karenina dan peran utama dalam “The Cranes Are Flying”, adalah salah satu mahakarya pertunjukan, meskipun tersembunyi di sudut jauh pameran . Dalam potret dekoratif ini, Samoilova mengenakan gaun crinoline besar yang memenuhi sebagian besar kanvas; itu tidak formal tetapi sangat berwarna. Ini agak mengingatkan pada potret yang dia buat pada tahun 1930-an tentang Zinaida Raikh, istri Vsevolod Meyerhold yang dibunuh secara brutal. Pimenov memiliki kecenderungan untuk mengulang dirinya sendiri, seperti yang dia lakukan dengan lukisan “The Roads of War”, yang mengulangi komposisi “Moskow Baru” -nya yang terkenal.

Hidup penuh kontradiksi

Di penghujung hidupnya, Pimenov mendemonstrasikan kontradiksi yang menjadi ciri khas era Soviet akhir. Di satu sisi, dia memiliki beberapa penghargaan negara dan bahkan Ordo Lenin, dan dia adalah Artis Rakyat Uni Soviet. Sebaliknya, dia tidak pernah bergabung dengan Partai Komunis, dan ketika dia meninggal, pemakamannya diadakan di sebuah gereja. di Yakimanka.

Putra Yuri Pimenov, Vladimir, menghadiri pembukaan tersebut dan berterima kasih kepada para kurator atas pekerjaan mereka. “Saya tidak pernah berpikir saya akan hidup untuk melihat pameran komprehensif karya ayah saya,” katanya.

Pertunjukan ini sangat populer: untuk Moskow pasca-Covid, lelah dengan isolasi, ini adalah angin segar – terutama bagi mereka yang masih anak-anak atau remaja pada era yang sekarang disebut Pencairan dan Stagnasi, yang digambarkan oleh Yuri Pimonov sedemikian rupa gambar yang indah. cahaya terang dan positif. Lukisan alam benda Pimenov sangat bagus: benda-benda dari kehidupan Soviet seperti telepon dengan gagang telepon mati atau sekaleng kopi atau jus jeruk Maroko yang muncul di Moskow pada akhir periode Soviet.

Pertunjukan berlangsung hingga 9 Januari 2022. Untuk informasi lebih lanjut dan penjualan tiket, lihat Situs web Galeri Tretyakov.

judi bola

By gacor88