Teater jenis baru mengalahkan Virus Corona Blues

Pada tahun 2020, Teater Pop-Up independen merayakan hari jadinya yang kelima. Pendiri dan sutradara panggung Semyon Alexandrovsky mengatakan kepada The Moscow Times bahwa hal itu dimulai ketika istri dan produsernya Anastasia Kim sedang hamil. Dia memutuskan untuk menghabiskan lebih banyak waktu di rumah dan menolak tawaran untuk tampil dalam tur. Di waktu luangnya, ia dan temannya Maxim Fomin, seorang aktor, mulai berlatih drama “Bahan Bakar” di dapur Alexandrovsky.

Drama tersebut didasarkan pada wawancara dengan pengusaha IT terkenal, pencipta grup ABBYY, David Yang. Pertunjukan satu orang, dibawakan oleh Fomin, bentuknya mirip dengan pembicaraan TED. Yang (Fomin) berbicara tentang Institut Fisika dan Teknologi Moskow, kamus elektronik pertama, bagaimana kehidupan profesionalnya sejalan dengan kehidupan pribadinya. Hasilnya adalah sebuah cerita tentang pencarian makna hidup, kehausan akan keabadian, dan bagaimana mengubah dunia menjadi lebih baik.

Tahun 2015, pementasannya sudah siap, tapi belum ada tempat untuk tampil. Dan inilah lahirnya teater baru.

Tempat pertunjukan pertama adalah restoran Beatnik. Musim panas itu, restoran beroperasi di teras jalan saat bersiap untuk renovasi. Karena tempatnya kosong, pemiliknya menawarkannya selama sebulan. Dindingnya kosong dan lantai betonnya, tapi Alexandrovsky menyetujuinya.

Format proyek memberi nama teater: Itu adalah proyek pop-up, sesuatu yang sementara, spontan, pewaris tradisi seniman Inggris pada tahun 1970-an yang menggunakan garasi atau flat seseorang sebagai toko atau galeri bekas hanya untuk beberapa hari.

Alexandrovsky dan rekan-rekannya menyelenggarakan festival karya teater independen St. Petersburg. Petersburg dan Moskow diadakan di restoran kosong. Dalam sebulan mereka mempersembahkan lebih dari 30 pertunjukan dan beberapa konser. Ketika waktunya habis, mereka tidak mulai mencari situs baru. Sebaliknya, mereka memutuskan untuk istirahat dan memikirkan masa depan.

Semyon Alexandrovsky

Masa depan menjadi sibuk dengan cepat. Bahkan musim gugur ini, antara karantina dan pembatasan, Teater Pop-Up mengadakan tiga pertunjukan di festival dan delapan pertunjukan yang berlangsung di lokasi perkotaan. Sebagian besar terjadi di jalan atau di bar. Misalnya, pementasan khusus lokasi “Kota Lain” berlangsung di tepian St. Louis. Penonton berjalan dengan ponsel pintarnya dan mendengarkan suara kota yang direkam di Amsterdam, Venesia, dan Paris dengan headphone.

Dalam trilogi bar “Detained”, penonton mengunjungi bar di Ulitsa Rubinshteina tempat mereka minum sementara aktor Valentin Kuznetsov, yang mengenakan seragam polisi Soviet, bertindak sebagai pemandu dan narator. Teks tersebut ditulis oleh penulis naskah drama Vyacheslav Durnenkov.

“Pertunjukan ini tidak akan pernah dipentaskan dalam tur, karena dikaitkan dengan suasana St. Petersburg,” kata Alexandrovsky. “Mereka adalah bagian dari kota.”

Teater dilakukan di taman dan perpustakaan. Selama penguncian coronavirus, mereka melakukan pertunjukan digital yang disebut “Pernikahan” di Zoom.

Penonton “Kota Lain”.
Teater pop-up

Tidak seperti teater negara bagian, Teater Pop-Up tidak memiliki gedung atau ruang permanen sendiri. Biaya operasional grup yang sangat rendah merupakan aset nyata selama pandemi, dan teater tersebut adalah salah satu yang pertama di kota yang dibuka kembali.

Tetapi Alexandrovsky percaya keunggulan utama teater Pop-Up dibandingkan teater klasik adalah kemungkinan untuk berkomunikasi langsung dengan penonton. “Kami sering melakukan pertunjukan untuk satu penonton, tetapi teater negara tidak mampu memberikan kemewahan seperti itu,” katanya. Mereka juga bertindak untuk perusahaan.

Set teater utama adalah pusat dari St. Petersburg. Tiket dijual di Pop-Up Theatre, sehingga masyarakat dapat memilih pertunjukan yang mereka minati dan melihat di mana pertunjukan tersebut akan berlangsung. “Penontonnya sangat beragam sehingga saya tidak dapat mendefinisikannya sebagai satu kelompok,” kata Alexandrovsky.

Teater tidak memiliki staf tetap, dan semua artis serta anggota kru dipekerjakan untuk proyek tertentu. Hasilnya, “Saya dapat mengatakan dengan pasti bahwa kami membayar artis dan kru kami lebih banyak daripada kebanyakan teater di kota ini,” kata Alexandrovsky.

“Ini mungkin tampak aneh, tapi kami berhasil melewati semua kesulitan selama lockdown pertama. Kami bahkan mengadakan pertunjukan di Zoom dan memutarnya beberapa kali. Dan kami mengadakan pertunjukan di Instagram yang didedikasikan untuk grafiti terkenal “Untuk apa?” (Зачем?) Setiap hari huruf baru dari kata tersebut muncul di Instagram sehingga orang dapat membaca kata tersebut hanya dengan menelusuri ceritanya. Konteksnya berubah setiap hari, menjadikannya lucu atau mengganggu. Acara Instagram yang gratis adalah contoh bagaimana kami bekerja dengan persepsi.”

Teater Pop-Up memiliki empat pertunjukan yang dijadwalkan untuk bulan depan. Untuk informasi lebih lanjut tentang teater dan tiket, lihat teater lokasi.

Eksekusi “Mempertanyakan.”
Teater pop-up

Togel Singapore

By gacor88