Setelah perang, orang Yahudi Rusia berkumpul di Yerevan

Sejak dimulainya perang Rusia di Ukraina, puluhan ribu orang Rusia telah melarikan diri ke Kaukasus. Di antara mereka adalah anggota dari satu komunitas yang tidak terduga: ratusan orang Yahudi Rusia yang telah pindah ke Yerevan.

Nathaniel Trubkin, seorang Moskow berusia 40 tahun, pindah ke Yerevan pada 8 Maret, sekitar dua minggu setelah Rusia melancarkan perangnya di Ukraina, yang memicu gelombang penumpasan dan sanksi internasional.

Seperti kebanyakan orang Rusia, dia memilih Armenia untuk kemudahan relatifnya: Bebas visa untuk orang Rusia, kebanyakan orang berbicara bahasa Rusia, dan mudah untuk menemukan apartemen jangka pendek dan memulai bisnis. Dia juga punya beberapa teman di Armenia yang membantunya menetap.

Tapi tetap saja itu tidak mudah. “Saya tidak punya banyak uang, apa pun yang saya miliki di saku ketika saya tiba, dan itu yang terjadi pada banyak orang,” kata Trubkin kepada Eurasianet. Setelah pencarian yang tergesa-gesa, dia berakhir di sebuah apartemen yang “mengerikan”.

Pengalaman kasar mengilhami dia untuk mendirikan Rumah Yahudi Yerevan, yang sekarang membantu orang Yahudi Rusia lainnya dengan pencarian apartemen mereka, membuka rekening bank baru dan mendirikan bisnis. Sejak pekerjaannya dimulai pada bulan April, organisasi tersebut telah membantu sekitar 200 orang Yahudi Rusia pindah ke Yerevan, katanya.

Yahudi memiliki sejarah panjang di Armenia. Sejarawan Armenia abad ke-5 Movses Khorenatsi menulis bahwa raja Tigranes Agung abad ke-1 SM membawa 10.000 tawanan Yahudi kembali ke Armenia setelah perang di Levant.

“Armenia Raya secara historis menjadi tempat di mana komunitas Yahudi yang penting tinggal,” kata kepala rabi Yerevan, Gershon Meir Burshtein, baru-baru ini. pemeliharaan. Dia berkata bahwa tidak seperti banyak tempat lain di mana orang Yahudi tinggal, di Armenia mereka tidak pernah menderita pogrom atau penganiayaan lainnya.

“Dalam konteks ini, Armenia tidak tertular ingatan semacam ini, artinya bisa menjadi harapan untuk berkreasi, menyatukan upaya atas dasar spiritual dan material.”

Sebagian besar populasi Yahudi Armenia pergi ke Israel pada akhir periode Soviet dan awal periode pasca-Soviet, dan sebelum gelombang migran baru ini, komunitas Yahudi Armenia adalah antara 800 dan 1.000 kuat.

Di era pasca-Soviet, Israel membangun hubungan dekat dengan saingan Armenia, Azerbaijan, dan orang Armenia sering mengeluh tentang penjualan senjata Israel ke Azerbaijan atau kegagalannya mengakui Genosida Armenia.

Tapi ketegangan itu tidak meluas ke bagaimana orang Armenia memperlakukan orang Yahudi, kata Trubkin. “Orang-orang di sini tidak memperlakukan saya berbeda ketika mereka tahu saya seorang Yahudi,” katanya.

Sekarang Rumah Yahudi Yerevan membantu para pendatang baru untuk membentuk komunitas baru bersama. Ini memiliki dana dari amal Komite Distribusi Bersama Yahudi Amerikayang juga membantu mengatur upaya serupa di kota Tbilisi dan Batumi di Georgia.

Organisasi tersebut telah memulai kelas bahasa Ibrani dan sedang berupaya menyiapkan pelajaran bahasa Armenia untuk para pendatang baru.

“Banyak (Yahudi Rusia) datang ke Armenia dan Georgia dan dipisahkan” dari komunitas Yahudi di Rusia, kata Trubkin. “Penting untuk menciptakan kembali konteks Yahudi itu bagi mereka, jadi yang bisa kita lakukan sekarang adalah membuat mereka merasa seolah-olah berada di antara orang-orang mereka sendiri.” Dia mengatakan bahwa “kedekatan” ini adalah satu hal yang sama-sama dimiliki oleh orang Armenia dan Yahudi, dengan sejarah panjang penganiayaan dan penyebaran.

Namun, para pendatang baru tidak terisolasi, melainkan berintegrasi dan terlibat dengan masyarakat Armenia yang lebih luas.

Terselip di gang tak jauh dari pusat Saryan Street yang sibuk di Yerevan, terdapat sebuah restoran baru yang semarak, Humus | Kimchimenawarkan perpaduan dua masakan yang relatif tidak dikenal oleh selera orang Armenia: Israel dan Korea.

“Karena istri saya orang Korea dan saya orang Yahudi Rusia, saya pikir akan keren memadukan dua masakan yang sangat berbeda,” kata Dmitriy Shangareov, koki dan pemilik.

Shangareov menjadi akrab dengan Armenia ketika saudara perempuannya menikah dengan seorang Armenia dan dia pindah ke Yerevan sebelum perang untuk mendirikan restoran. “Rencana sebelumnya adalah membuka restoran, mempekerjakan beberapa penduduk setempat, mengajar mereka dan kembali ke Moskow,” katanya kepada Eurasianet, beristirahat dari dapur dan mengenakan kaus hitam bertuliskan “Ukraina”. Tapi dia mengunjungi Rusia untuk mengambil peralatan untuk restoran saat perang dimulai. Dia kembali ke Yerevan pada 28 Februari dan tidak pergi.

Penampilan baru-baru ini di Mama Jan
Mama Jan/Facebook

Restoran dibuka pada bulan April dan kini telah menjadi favorit banyak orang Rusia, Ukraina, dan Belarusia baru di Yerevan, baik Yahudi atau bukan. Itu juga menarik pelanggan lokal yang penasaran, terutama saat makan siang. “Kami tidak berharap mendapat untung dalam satu setengah bulan pertama, tetapi kami melebihi harapan kami,” katanya.

Tempat nongkrong populer lainnya adalah Mama Jan, sebuah kafe milik Yahudi di pusat Yerevan. Dibuka pada tahun 2021 dan menjadi populer di kalangan diaspora.

Sekarang, bekerja sama dengan Rumah Yahudi Yerevan, baru-baru ini menjadi pusat budaya untuk pembacaan puisi bertema Yahudi, acara stand-up comedy campuran, dan perayaan Shabbat.

Pada acara mic terbuka suatu malam baru-baru ini, lelucon berganti-ganti antara bahasa Inggris dan Rusia. Sebagian besar komedi mengandalkan stereotip yang luas, dan lebih dari satu pemain mengatakan bahwa “orang Armenia seperti orang Yahudi tanpa uang.”

Setelah pengulangan lelucon yang kedua, ada reaksi tidak nyaman dari sebagian besar penonton, dan Trubkin mengangkat alisnya dengan cemas.

Tetapi penonton Rusia-Armenia lainnya mencoba meluruskan semuanya. “Tidak perlu marah,” katanya. “Mari kita lihat ini sebagai kesempatan bagi kita untuk belajar dari satu sama lain.”

Cerita ini pertama kali diterbitkan oleh Eurasianet.org.


Totobet HK

By gacor88