‘Saya akan berkemah sepanjang musim dingin jika perlu’: Migran Irak dalam penerbangan ke Belarus

ISTANBUL – Saat sinar matahari terakhir menyinari jendela dari lantai ke langit-langit Bandara Istanbul pada hari Rabu, sekelompok besar pria, wanita, dan anak-anak Irak berkumpul di depan gerbang keberangkatan ke Minsk.

“Ini tiket keberuntungan kita, kita akan pergi ke Eropa,” kata Zoran, 18 tahun, terbungkus mantel musim dingin yang tebal dan terbebani oleh tiga tas besar saat dia menunggu untuk naik pesawat ke ibu kota Belarusia, yang dilayani oleh maskapai penerbangan tersebut. Belavia, maskapai nasional. Dua hari kemudian, Belavia mengumumkan bahwa mereka tidak lagi mengizinkan warga negara Irak, Suriah, atau Yaman untuk terbang dari Turki ke Belarusia.

Zoran telah melakukan perjalanan dari kampung halamannya di Zakho, sebuah kota Kurdi di Irak utara, pertama dengan bus dan kemudian dengan pesawat dari Erbil, ibu kota wilayah Kurdistan Irak.

Seperti ribuan migran Timur Tengah lainnya yang telah melakukan perjalanan berbahaya ke perbatasan Belarusia-Polandia dalam beberapa pekan terakhir, dia bertekad untuk mencapai UE dan siap menghadapi kondisi beku di kamp-kamp hutan darurat di dekat pagar kawat berduri yang memisahkan perbatasan. negara dari muka ke muka. negara.

“Saya tidak punya pilihan, hidup berbahaya dan tanpa harapan di Irak. Saya siap menyeberang,” katanya.

Uni Eropa menuduh Presiden Belarusia Alexander Lukashenko sengaja pertumbuhan krisis perbatasan, menarik migran ke negaranya untuk menyeberang ke negara anggota UE Polandia dan Lituania sebagai pembalasan atas sanksi Barat yang diberlakukan setelah kemenangan pemilihannya yang disengketakan pada tahun 2020.

Blok tersebut sekarang mengalihkan perhatiannya ke maskapai penerbangan yang mengangkut para migran ke Minsk dari bandara di Istanbul, Beirut, Damaskus, dan Dubai. Irak menangguhkan semua penerbangan penumpang ke Belarusia pada Agustus setelah mendapat tekanan dari UE.

Tiga penerbangan sehari berangkat ke Minsk dari Istanbul, dioperasikan oleh Belavia dan Turkish Airlines. Warga Belarusia sendiri sebagian besar dilarang meninggalkan negaranya karena peraturan Covid-19.

Polandia pada hari Selasa memukul Turki karena mempertahankan koridor terbuka antara Istanbul dan Minsk dan membantu Belarusia membawa ribuan pengungsi ke perbatasannya, menuduh Turki menyelaraskan tindakannya dengan Belarusia dan Rusia.

Reuters dilaporkan minggu ini bahwa UE saat ini hampir memberlakukan lebih banyak sanksi terhadap Belarusia atas krisis migran, termasuk melarang Belavia menyewa pesawat dari perusahaan Denmark, Rumania, dan Irlandia.

Dan Rabu, Bloomberg dikatakan Uni Eropa dan AS juga mempertimbangkan untuk menjatuhkan sanksi pada maskapai negara Rusia Aeroflot dan Turkish Airlines, menyalahkan mereka karena menerbangkan migran ke Belarusia atas perintah Lukashenko. Aeroflot membantah tuduhan tersebut pada hari Kamis sementara Turkish Airlines kemudian mengumumkannya itu tidak akan lagi mengizinkan warga negara Irak, Suriah dan Yaman dalam penerbangannya ke Minsk.

Migran mengantri di Istanbul untuk naik ke pesawat mereka.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Staf darat Belavia memisahkan warga negara Irak dari penumpang lain saat waktu lepas landas semakin dekat di Istanbul.

“Jika Anda dari Irak, silakan lanjutkan untuk naik di baris terpisah,” teriak seorang wanita berseragam Belavia biru, saat rombongan yang jauh melebihi jumlah penumpang lainnya mulai terbentuk.

Banyak migran dalam antrean hanya memiliki rencana samar tentang bagaimana mereka akan sampai ke perbatasan Polandia, apalagi ke Eropa.

“Besok atau lusa kita berangkat, bahkan mungkin malam ini,” kata Afron (16), menambahkan bahwa dia bepergian sendirian atas restu orang tuanya.

Dia menunjuk ke kakinya ketika ditanya bagaimana dia berencana untuk pergi ke perbatasan.

“Temanku, aku kuat,” katanya.

Begitu pesawat penuh, Nzar — seorang guru matematika berusia 24 tahun dari Irak Kurdistan yang duduk di sebelah saya di baris 24 — mengeluarkan ponselnya dan mengirim foto selfie yang menunjukkan keberhasilannya naik ke teman dan keluarga. Suasana lega menyelimuti pesawat saat roda mulai berputar, melepaskannya dari gerbang.

“Kami berhasil, kami sedang merekam,” kata Nazar.

Afron (16) bepergian seorang diri atas restu orang tuanya.
Pyotr ​​​​Sauer / MT

Nazar mengatakan dia mencoba datang ke Jerman untuk berhubungan kembali dengan pacarnya dan dua saudara lelakinya yang diberikan suaka di Berlin selama krisis migran Eropa pada 2015.

Saat itu, dia berjalan dari Turki ke Jerman, tetapi suaka ditolak dan dideportasi kembali ke Irak. Dia sekarang berharap penerbangan ke Belarus akan memberinya kesempatan baru untuk melihat orang yang dicintainya.

“Saya menyerahkan semua yang saya miliki untuk melihat mereka lagi. Aku pergi dan tidak kembali. Saya akan berkemah sepanjang musim dingin jika perlu, ”katanya.

Bagi banyak orang, perjalanan ke Belarusia menghabiskan tabungan hidup mereka.

Nazar mengatakan dia membayar “seorang perantara” di Irak $2.000 untuk visa turis Belarusia selama satu minggu, yang dengan bangga dia perlihatkan. Tukang itu juga menagihnya tambahan $600 untuk kamar hotel.

Lainnya menggunakan banyak agen perjalanan Belarusia, beberapa dengan dilaporkan hubungan dengan otoritas Belarusia, yang baru-baru ini muncul di kota-kota di Timur Tengah.

“Sangat mudah mendapatkan visa, kurang dari seminggu. Jika Anda punya uang,” kata Nazar.

Seorang anggota kru Belavia wanita di bagian belakang kabin mengatakan dia pertama kali melihat lebih banyak warga Suriah dan Irak melakukan penerbangan ke Minsk di musim panas.

Dia bercanda bahwa sejak itu menjadi “rahasia umum” bahwa maskapai itu membawa “turis” yang berencana melintasi perbatasan ke Eropa.

“Kami telah terbang dengan pengungsi selama berbulan-bulan sekarang… Semua orang tahu apa yang kami lakukan. Kami semua menonton berita,” katanya.

Anggota kru mengeluh bahwa penerbangan telah menyebabkan masuknya migran di kota asalnya Minsk, mengutip gambar media sosial yang menunjukkan migran tidur nyenyak di underpass.

“Tapi ini politik. Tidak banyak yang bisa kita lakukan tentang itu,” tambahnya.

Media sosial

Di belakang baris 24, teman Nzar, Rebin, yang berjanggut rapi dan mengenakan hoodie NBA, menatap ponselnya, menelusuri peta Google Maps Belarusia.

“Apakah Anda memiliki snapchat?” tanyanya sambil mengambil foto sandwich ham lembek yang disajikan setelah lepas landas.

“Foto-foto ini buat teman-teman di rumah, banyak yang mau ikut juga,” ujarnya.

Media sosial dan aplikasi seperti Snapchat dan Instagram telah mempermudah para migran untuk berkomunikasi satu sama lain dan memberikan tip tentang cara terbaik untuk bepergian dan mencapai perbatasan dengan Polandia. Banyak orang di pesawat membawa dua power bank.

Namun media sosial juga telah meningkatkan kesadaran di antara para migran tentang perjuangan yang mereka hadapi saat tiba di Belarusia.

“Ini akan menjadi omong kosong, saya tahu, saya tahu. Saya melihat videonya, ”kata Rebin ketika ditanya tentang prospek berjalan bermil-mil ke perbatasan dan tidur di tenda.

Dia mengatakan dia mengetahui laporan terbaru tentang beberapa migran yang mati kedinginan.

Polisi perbatasan Polandia diketahui memilikinya digunakan gas air mata untuk mencegah para migran menyeberang, sementara di sisi lain para migran memilikinya dilaporkan dipukuli oleh penjaga Belarusia. Polandia baru-baru ini mengerahkan lebih dari 12.000 tentara dan menteri pertahanan Polandia mengatakan negaranya adalah”mempersiapkan untuk mempertahankan perbatasan Polandia.”

Badan Pengungsi PBB memiliki dikatakan bahwa setidaknya delapan migran meninggal karena kedinginan di perbatasan. Kelompok hak asasi manusia percaya jumlah korban lebih tinggi.

Kabar tersebut tidak menyurutkan semangat Rebin.

“Saya tidak takut. Saya tidak punya kehidupan di Irak. Tidak ada pekerjaan, tidak ada masa depan, tidak ada uang. Eropa adalah tempat yang saya inginkan. Jerman saya harap,” katanya.

Saat pesawat mendarat di bandara, 40 kilometer dari Minsk, petugas pengawas perbatasan berseragam hijau langsung memerintahkan seluruh warga Irak untuk mengikutinya ke lantai dua. Mereka muncul setelah dua jam, kebanyakan naik bus dan taksi menuju hotel besar dan suram di Minsk yang telah dipesan sebelumnya oleh agen perjalanan mereka.

Sekelompok kecil yang terdiri dari lima pria, termasuk Afron yang berusia 16 tahun, berangkat dalam kegelapan pekat dalam perjalanan enam jam ke kota.

Result SGP

By gacor88