Pasar terobosan Rusia untuk seni kontemporer

Simon Rees, direktur seni Pameran Seni Kontemporer Internasional Cosmoscow, berbicara kepada The Moscow Times tentang keadaan pasar seni kontemporer di Rusia saat ini.

Dilihat dari pekan raya tahun ini, pasar berkembang pesat. Seni tiba dari Argentina, Austria, Belgia, Bulgaria, Estonia, Prancis, Jerman, Hong Kong, Georgia, Rusia, Swiss, dan AS. Harga karya seni berkisar dari sekitar 3.500 rubel (sekitar $50) untuk karya kecil hingga hampir 18 juta rubel (sekitar $250.000) untuk sepotong yang dijual oleh Galeri Pearl Lam, Hong Kong. Sejumlah kios ludes terjual.

Simon Rees
Fedor Bitkov

Lapangan bermain yang tidak rata

Namun demikian, pemilik galeri Rusia bekerja dalam posisi yang kurang menguntungkan. Galeri Eropa telah menerima subsidi pemerintah selama pandemi, membantu mereka mempertahankan bisnis dan staf mereka, meskipun secara paruh waktu.

Di Rusia, “sayangnya, pemerintah belum menyadari dan mengakui peran sektor budaya sebagai penggerak ekonomi yang sebenarnya,” kata Rees kepada The Moscow Times. “Sejauh yang saya lihat, keinginan kolektor lokal untuk mendukung galeri seni favorit mereka di daerah mereka dengan melakukan pembelian selama waktu penutupan hampir sama di Rusia dan negara-negara Eropa.”

Pertunjukan kosmos
Sergei Vedyashkin / Kantor Berita Moskow

Ledakan yang akan datang

Menurut perkiraan Rees, dibutuhkan waktu sekitar 30 tahun bagi suatu negara untuk mengembangkan pasar seni yang stabil dan berkembang. Di Rusia dan Moskow, dia akan mulai menghitung pada tahun 2000, yang berarti negara itu masih memiliki 9 tahun lagi.

Mengapa menggunakan tahun milenium sebagai titik awal? “Meskipun lelang Sotheby’s tahun 1988 di Moskow berdampak besar dan seni Soviet tidak resmi membuat heboh di seluruh dunia, itu tetap tidak mengarah pada perubahan sistematis,” katanya. “Saya memilih tahun 2000 sebagai titik awal karena sejak saat itulah minat sistematis terhadap seni kontemporer muncul, baik di Rusia maupun di ruang pasca-Soviet pada umumnya. Ada lompatan kualitatif dalam mentalitas menuju seni kontemporer, dan ini menyangkut semua aspek sekaligus, dari museum dan program festival hingga bisnis galeri.”

Salah satu tandanya adalah ekspansi pesat pasar seni kontemporer jauh di luar St. Petersburg. Petersburg dan Moskow. “Acara menarik dan galeri yang semarak bermunculan jauh di luar kota-kota ini dan menarik lebih banyak orang. Orang Rusia sekarang siap naik pesawat dan pergi ke pameran atau festival di Voronezh, Kazan, Vyksa, atau bahkan ke tempat yang sama sekali tidak dikenal, jika sesuatu yang menarik dan menarik terjadi di sana.”

Dalam beberapa hal, pandemi ini bahkan telah mempengaruhi generasi seniman yang lebih muda, yang belum memiliki nama untuk diri mereka sendiri, kata Rees. Mereka merasa lebih nyaman di ruang digital, memimpin dalam mempromosikan dan menyebarluaskan seni kontemporer dan praktik artistik. Generasi muda telah terbentuk yang tahu bagaimana hidup secara bersamaan dalam dua realitas, dengan terampil bermanuver antara kehidupan fisik yang aktif dan aktivitas di jejaring sosial. Dalam hal ini, generasi muda berada dalam posisi yang jauh lebih baik daripada rekan senegaranya yang lebih tua.

Pertunjukan kosmos
Sergei Vedyashkin / Kantor Berita Moskow

Para kolektor baru

“Di Rusia, kami melihat jumlah kolektor baru terbesar sekarang dalam kelompok usia 45-55 tahun,” kata Rees. “Orang-orang ini telah menyadari bahwa seni kontemporer memiliki tempat penting di dunia kosmopolitan saat ini. Mereka memiliki rumah sendiri, mobil, mungkin rumah pedesaan atau pondok musim panas, dan barang-barang materi lainnya. Dan kemudian muncul pertanyaan dengan apa mereka akan mengisi semua ruang itu, bagaimana tampilan dan rasanya secara emosional, estetis. Jawaban atas pertanyaan ini secara alami membawa mereka ke arah seni dan desain kontemporer. Penonton Kosmoskou terdiri dari orang-orang yang memahami logika ini, dan untungnya jumlah mereka semakin banyak.”

Namun, masih ada beberapa tantangan. Salah satunya adalah galeri Rusia perlu mengadopsi sikap yang lebih terbuka. “Ketika, katakanlah, orang Rusia, Latvia, atau Estonia datang ke Venice Biennale, karena alasan yang tidak dapat dijelaskan, mereka seperti merebus jus mereka sendiri, dan hanya berkomunikasi dengan rekan senegaranya,” katanya. “Sangat menyedihkan melihat itu karena ini adalah kesempatan yang terlewatkan.”

Festival seni di Vyksa
Festival Viksa

taruhan bola

By gacor88