Rusia untuk menyelidiki kritik rapper terhadap Parade Kemenangan Perang Dunia II

Otoritas penegak hukum Rusia akan melakukannya memeriksa Kecaman rapper populer Morgenshtern atas peringatan tahunan negara itu atas kemenangan Soviet dalam Perang Dunia II karena kemungkinan pelanggaran hukum, kata mereka Selasa.

“Saya sama sekali tidak mengerti Hari Kemenangan ini. Jutaan orang dihabiskan untuk perayaan ini dari tahun ke tahun,” kata Morgenshtern, 23, di YouTube pemeliharaan dengan jurnalis Ksenia Sobchak diterbitkan pada hari Senin. “Mungkin tidak ada lagi yang bisa dibanggakan.”

Organisasi veteran Rusia dikatakan Pada hari Selasa, ia meminta pihak berwenang untuk menentukan apakah komentar tersebut melanggar hukum Rusia.

Morgenshtern “melakukan kegiatan yang merusak secara terbuka, memuji nilai-nilai asusila di kalangan anak muda; dia adalah orang yang tidak bertanggung jawab baik untuk dirinya maupun generasi mudanya,” katanya.

Morgenshtern nanti meminta maaf karena menyinggung para veteran, mengatakan di halaman Instagram-nya, “Saya tidak merumuskan pikiran saya dengan benar.”

morgen_shtern / Instagram

Tapi Komite Investigasi Rusia, yang menyelidiki kejahatan besar, dikatakan Selasa yang memilikinya “menginstruksikan kepala departemen investigasi utama Moskow, AA Strizhov, untuk mengatur pemeriksaan sehubungan dengan seruan organisasi veteran.”

“Investigasi prosedural akan menentukan apakah pernyataan Morgenshtern melanggar undang-undang saat ini,” kata Komite Investigasi dalam sebuah pernyataan.

Kremlin ditelepon Morgenshtern “bodoh, tapi tidak menjijikkan”, mendesak rapper dan “anak muda” lainnya untuk “melihat kakek nenek atau beberapa veteran hidup lainnya tentang mengapa Hari Kemenangan begitu penting.”

Sobchak memiliki media sosial untuk membela Morgenshtern, menekankan bahwa dia “Sbantuan yang dia lakukan secara pribaditidak mengerti perayaan seperti itu. Bukantidak mengerti! Apakah kamu mengerti Mengapa jutaan dihabiskan untuk ini? Mengapa skala seperti itu?

“Dia adalah perwakilan dari generasi lain, yang tidak dapat memahami secara emosional apa yang terjadi 76 tahun lalu,” tulis Sobchak di saluran Telegramnya.

Morgenshtern, “enfant poor” Rusia, telah menarik kemarahan para aktivis konservatif sepanjang kariernya dan baru-baru ini mendapati dirinya berada di garis bidik hukum.

Pengadilan mendenda rapper tersebut pada bulan Juni karena dianggap sebagai “propaganda narkoba” dalam lagu-lagunya. Pekan lalu, pengadilan Moskow juga mendenda YouTuber populer Yury Dud karena “propaganda narkoba” dalam wawancaranya dengan Morgenshtern.

Kontroversi seputar komentar Morgenshtern muncul di tengah upaya Rusia yang lebih luas untuk memvalidasi ceritanya tentang Perang Dunia II dan kemenangan Soviet melawan Nazi Jerman, yang merupakan hari libur nasional yang dihormati di Rusia.

Pada bulan Maret, Presiden Vladimir Putin menandatangani undang-undang melarang penghinaan terhadap veteran Perang Dunia II, pelanggaran yang sekarang dapat dihukum hingga lima tahun penjara.


Pengeluaran Sydney

By gacor88