Rusia merekrut guru, pekerja konstruksi, dan politisi untuk ‘membangun kembali’ Ukraina yang diduduki

Otoritas Rusia telah meluncurkan kampanye untuk merekrut pekerja penting untuk “rekonstruksi” wilayah timur Ukraina yang diduduki oleh pasukannya, menurut posting pekerjaan online publik dan laporan berita.

Sejak mengalihkan fokus invasi ke arah timur setelah upaya yang gagal untuk merebut Kiev, Rusia mengatakan tujuan utamanya adalah untuk “membebaskan” wilayah timur dan selatan Ukraina yang dihuni terutama oleh penutur bahasa Rusia.

Sekarang para pejabat tampaknya mengandalkan warga Rusia yang paling miskin dan paling patriotik untuk membantu wilayah-wilayah ini pulih dari kehancuran akibat serangan empat bulannya, menawarkan gaji di atas rata-rata dan banyak tunjangan.

Lusinan lowongan pekerjaan di pasar online Rusia Avito menyerukan tukang batu, mekanik atap, pelukis, dan tukang las untuk mengambil bagian dalam rekonstruksi Donetsk, ibu kota Republik Rakyat Donetsk (DPR) yang diproklamirkan sendiri.

Sebagian besar iklan menargetkan pengguna di luar pusat kota besar dan janji gaji awal dua atau tiga kali lebih tinggi dari regional rata-rata.

Pekerja juga dijanjikan paket tunjangan yang mengesankan, termasuk cakupan semua makanan dan tempat tinggal, waktu liburan berbayar, peluang “pertumbuhan karier”, dan bahkan bonus uang tunai $60 untuk merujuk teman tepercaya.

Meskipun daftar tersebut diposting oleh kontraktor swasta, beberapa menyebutkan bahwa proyek tersebut disponsori oleh Kementerian Konstruksi Rusia dan disertai dengan slogan-slogan motivasi seperti “Mari kita membangun kembali Donbas bersama-sama.”

Sebuah lowongan pekerjaan mencari pekerja konstruksi di Ufa untuk memperbaiki dan membangun kembali klinik, sekolah, taman kanak-kanak dan gedung apartemen di Donetsk, Ukraina Timur.
Avito.ru

Menurut iklan tersebut, semua pekerja yang melakukan misi patriotik akan diminta untuk menjalani pemeriksaan oleh Dinas Keamanan Federal (FSB) Rusia.

Sementara pekerja konstruksi dijanjikan untuk “dikirim” ke wilayah pendudukan “dalam beberapa hari”, iklan tersebut tidak menyebutkan kompensasi jika ada potensi cedera atau kematian pekerja.

Perekrut konstruksi yang dihubungi oleh The Moscow Times menolak mengomentari keselamatan pekerja atau kemungkinan kompensasi.

Organisasi sukarelawan pro-pemerintah Rusia memilikinya kabarnya telah merekrut dan mengirim para profesional untuk misi “kemanusiaan” ke republik-republik yang memisahkan diri di Ukraina timur selama berbulan-bulan.

Menurut kelompok kemanusiaan Together with Donbas yang terkait dengan pemerintah, puluhan psikolog dan guru Rusia saat ini bekerja sebagai bagian dari misi sukarelawan di Mariupol, pelabuhan Ukraina selatan yang hampir dihancurkan seluruhnya oleh pasukan Rusia sebelum mereka merebutnya bulan lalu.

Tidak seperti pekerja konstruksi, guru kabarnya direkrut melalui jalur swasta, seperti grup media sosial tertutup di universitas yang berspesialisasi dalam pendidikan guru.

Menurut situs berita Tayga.info yang berbasis di Siberia, salah satu pesan perekrutan yang mencari guru dari “semua mata pelajaran” muncul dalam obrolan siswa di Universitas Pedagogi Negeri Novosibirsk.

“Tugas (adalah) untuk memastikan dimulainya tahun ajaran, mengatur pekerjaan pengajaran dan pendidikan dan bekerja dengan anak-anak,” kata pesan tentang “perjalanan bisnis” ke wilayah Kherson dan Zaporizhzhia yang diduduki.

Universitas mengatakan pesan itu tidak asli.

Masalah keamanan adalah salah satu faktor utama yang menghambat perekrutan guru terlatih Rusia untuk wilayah pendudukan, menurut Daniil Ken, kepala serikat pekerja Aliansi Guru independen, yang berafiliasi dengan kritikus Kremlin Alexei Navalny yang dipenjara.

Meskipun gaji yang dijanjikan mencapai sembilan kali lebih tinggi dari rata-rata di wilayah perekrutan, permintaan lowongan di Ukraina timur tetap rendah, kata Ken.

“Saya harap beberapa orang memiliki pemahaman moral bahwa pergi ke wilayah pendudukan itu salah, tetapi ada juga penilaian risiko yang rasional,” Ken Ken memberi tahu penyiar TV Belsat Polandia pada hari Selasa.

Yang lebih sukses tampaknya adalah perekrutan pejabat, wakil lokal, dan aktivis setia Kremlin yang sedang berlangsung, surat kabar Vedomosti dilaporkan awal minggu ini.

Politisi yang pergi ke republik separatis Donetsk dan Lugansk dijamin mendapat gaji dua kali lipat dan bahkan menjanjikan promosi ketika mereka kembali ke Rusia, surat kabar Kommersant dilaporkan Senin.

Beberapa politisi daerah terkenal telah dipromosikan ke posisi penting di republik separatis.

Rostislav Antonov, seorang wakil di kota Novosibirsk di Siberia, adalah ditunjuk sebagai penasihat kemanusiaan untuk pemimpin DNR Denis Pushilin awal bulan ini.

“Sejak awal operasi khusus, saya menghabiskan banyak waktu di wilayah Republik Donetsk, bekerja di daerah yang dibebaskan dan membantu orang. Status resmi ini akan memungkinkan saya bekerja dengan dedikasi yang lebih besar,” tulis Antonov. saluran Telegramnya, menggunakan istilah pemerintah Rusia untuk perang di Ukraina.

Antonov mengatakan dia akan mempertahankan jabatannya yang dibayar di Dewan Deputi Novosibirsk dan akan dapat “memenuhi tanggung jawab” di rumah meskipun peran barunya yang “terhormat dan penting” di Donetsk yang diduduki.

Namun berbeda dengan semangat patriotik pejabat regional yang baru dipromosikan, orang Rusia biasa mungkin kurang optimis tentang prospek masa depan mereka di negara-negara yang baru “dibebaskan”.

“Ada kemungkinan besar bahwa (daerah) menjadi sasaran serangan balasan oleh pasukan Ukraina,” kata Ken. “Kemudian beberapa … akan kembali ke Rusia dengan kantong mayat.”

HK Pools

By gacor88