Rusia didorong untuk menentang kritik perang Ukraina untuk kembali ke tuduhan gaya Soviet

Setelah pengeboman teater drama Rusia di kota Mariupol, Ukraina pada bulan Maret, St. Artis yang berbasis di Petersburg Alexandra Skocilenko menukar label harga supermarket dengan stiker yang berisi informasi tentang serangan itu kabarnya membunuh ratusan warga sipil.

Seorang pelanggan sesama toko melaporkan tindakan pembangkangannya ke polisi.

“Saya sangat marah dengan fitnah yang saya baca karena saya sangat prihatin dengan tentara Rusia di Ukraina,” kata informan berusia 72 tahun itu dalam kesaksian. diterbitkan oleh media lokal.

Segera setelah itu adalah Skocilenko (31). ditangkap karena menyebarkan “informasi palsu” tentang militer Rusia – kejahatan di bawah undang-undang baru yang digunakan untuk menekan informasi yang menyimpang dari narasi Kremlin tentang perang di Ukraina.

Skocilenko adalah salah satunya puluhan Rusia yang sejak invasi pada 24 Februari.

Banyak yang telah dilaporkan ke polisi oleh keluarga, tetangga, dan orang yang lewat dalam tren yang menurut para analis mengingatkan kembali pada kecaman Soviet — dan secara aktif didorong oleh otoritas Rusia.

“Kami sangat terkejut bahwa ini terjadi karena label harga,” kata teman Skocilenko, Alexei Belozerov kepada The Moscow Times dalam sebuah wawancara telepon. “Saya pikir tujuan utama dari kasus seperti ini adalah menyebarkan suasana teror dan ketakutan.”

Bulan lalu, pengadilan Rusia memperpanjang penahanan pra-sidang artis hingga akhir Juli meskipun kesehatannya buruk. Jika terbukti bersalah, dia menghadapi hukuman 10 tahun penjara.

“Kita berhadapan dengan realitas yang terdistorsi. Secara umum, tidak ada salahnya melaporkan pelanggaran atau kejahatan, tetapi kasus seperti itu sangat dipolitisasi. Retorika (pemerintah) pasti telah berubah,” kata Alexandra Baeva, kepala departemen hukum di kelompok pemantau protes OVD-Info, kepada The Moscow Times.

Dalam pidatonya pada 16 Maret, Presiden Vladimir Putin dikatakan “pembersihan diri masyarakat” hanya akan memperkuat negara, menambahkan bahwa Rusia “akan selalu dapat membedakan patriot sejati dari sampah dan pengkhianat dan hanya akan memuntahkan mereka ke mulut mereka seperti serangga.”

Pelajar Moskow Elmira Khalitova dikecam oleh ayahnya, yang mengklaim dia meminta orang untuk “membunuh orang Rusia”.

Khalitova, 21, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa ayahnya didorong ke langkah dramatis ini oleh “kegilaan propaganda TV”, karena pandangan politiknya sangat dipengaruhi oleh saluran televisi negara dan program politik yang dikontrol ketat.

Sangat mabuk, dia pergi ke kantor polisi dan melaporkan putrinya. Dia tiba segera setelah mengajukan jawaban resmi dan akhirnya meyakinkan polisi bahwa dia tidak mengatakan hal seperti itu.

Sebuah gambar oleh Alexandra Skocilenko menunjukkan pengunjuk rasa memegang tanda “Untuk hidup” dengan polisi yang berseragam bertuliskan “Untuk perang” dan “Untuk kematian”.
Sasha Skocilenko / instagram

“Kemudian, ketika dia sadar, dia mengatakan itu adalah tugas sipilnya. Dia menjelaskan bahwa menurutnya seseorang telah mengatakan bahwa saya menghasut (orang untuk membunuh orang Rusia). Dan dia harus melaporkannya. Dia juga mengatakan kepada saya, ‘Jika Anda benar-benar menelepon untuk membunuh orang Rusia, saya akan melaporkannya (ke polisi) sekali lagi,'” kata Khalitova dalam sebuah wawancara.

Mengikuti komentar Putin, pihak A Just Russia dibuat situs web tempat orang Rusia dapat mengirimkan informasi tentang warga negara yang “tidak patriotik”. Di St. Petersburg, partai Rusia Bersatu yang berkuasa memiliki hal serupa kampanye untuk melawan “berita palsu”.

Di wilayah Ural, pembawa acara televisi pro-Kremlin Vladimir Solovyov dan timnya UralLive Bot Telegram yang memungkinkan penduduk untuk melaporkan informasi tentang kegiatan yang seharusnya “anti-Rusia”.

Begitu pula penguasa di wilayah eksklaf Kaliningrad Barat diminta orang untuk melaporkan “penyusup” ke Untuk Kebenaran (Sejujurnya) Bot Telegram – membenarkan tindakan tersebut karena “meningkatnya kasus provokasi dan penipuan” terkait perang di Ukraina. Bot digital serupa dengan huruf “Z”, simbol pro-perang yang tersebar luas dibuat di wilayah Altai, Belgorod, Penza, Saratov dan Samara, serta di Moskow.

Meneriaki tetangga dan kolega yang “tidak benar secara politis” terkenal di Uni Soviet. Dalam banyak kasus, orang melakukan ini dengan harapan mengambil hati pemerintah, demi keamanan, atau karena dendam pribadi.

Saat ini, orang Rusia terutama mengutuk orang lain dengan keyakinan bahwa mereka membantu melaksanakan “semacam keadilan”. dikatakan antropolog Alexandra Arkhipova dalam podcast baru-baru ini dengan outlet media independen Meduza.

Anonimitas dan kotak isak tangis
Anatoly Zhdanov / Kommersant

“Tren ini mengkhawatirkan, meskipun kami tidak memiliki skala omong kosong dan represi yang sama seperti di Uni Soviet. Pihak berwenang mungkin ingin kita berpikir bahwa warga negara lain berpartisipasi dalam praktik yang menindas seperti itu,” kata Baeva dari OVD-Info.

Lebih dari 50% tuduhan “disinformasi” di bawah undang-undang baru diajukan sebagai tanggapan atas protes anti-perang, dan sekitar 30% didasarkan pada postingan dan pernyataan online, kata Arkhipova.

Tunjukkan dukungan untuk Ukraina – seperti menampilkan biru-kuning pita melambangkan bendera Ukraina atau poster anti-perang di jendela – paling-paling menyebabkan undangan ke kantor polisi, jika dilaporkan oleh tetangga yang waspada.

Ini adalah kasus Regina Ibragimova, seorang ibu tunggal dari Ufa terbuka dua kali untuk pandangan politiknya oleh seorang tetangga; dan Mikhail Zheltonozhsky, seorang pengusaha dari Bryansk Bagus karena dia “mendiskreditkan” tentara Rusia setelah dilaporkan juga oleh tetangganya.

Keyakinan juga dengan cepat menjadi umum di dalam lembaga pemerintah.

Yelena Kotenochkina, seorang wakil di Dewan Distrik Krasnoselsky Moskow, ditelepon Rusia menjadi “negara fasis” karena invasinya ke Ukraina selama pertemuan dewan bulan April.

Ketika pernyataan anti perangnya menjadi perhatian para deputi Duma Alexander Khinstein Dan Oleg LeonovMereka mengadukan Kotenochkina ke Kejaksaan Agung.

Yelena Kotenochkina, wakil di Dewan Distrik Krasnoselsky Moskow.
Anatoly Zhdanov / Kommersant

Rekannya Alexei Gorinov – juga wakil dewan distrik Krasnoselsky – ditangkap karena menyebarkan “informasi palsu” setelah pertemuan April.

Kedua deputi sekarang menghadapi hukuman 10 tahun penjara. Kotenochkina melarikan diri dari Rusia dan ditempatkan di daftar buronan Rusia.

“Saya menerima telepon dari warga yang prihatin yang bertanya kepada saya: ‘Mengapa Kotenochkina, sebagai wakil negara, menentang posisi pemerintah? Siapa yang mengizinkan ini?” Kotenochkina memberi tahu The Moscow Times.

“Beberapa orang membandingkan apa yang terjadi hari ini dengan zaman Uni Soviet,” katanya. “Ini perbandingan yang adil; orang dipenjara karena pendapat mereka sementara negara mendorong hukuman seperti di tahun 1930-an.”

Diperbarui pada 1 Juli untuk mencerminkan bahwa penahanan praperadilan Skocilenko telah diperpanjang lagi, kali ini hingga akhir Juli.

slot gacor hari ini

By gacor88