‘Rusia, bangun’: pengunjuk rasa Timur Jauh mencoba memberi contoh bagi seluruh negeri

KHABAROVSK – Seperti yang telah mereka lakukan selama hampir tiga minggu, pengunjuk rasa pertama mulai berkumpul di Lapangan Lenin di kota Khabarovsk, Rusia Timur Jauh, pada pukul 7 malam pada malam hari kerja baru-baru ini.

Mereka segera bergabung dengan jurnalis Rusia independen dan pasukan kecil blogger YouTube, profesi yang berkembang di Rusia sebagai konsumen berita semakin mematikan televisi saluran yang dikendalikan oleh Kremlin ke Internet yang sebagian besar tidak disensor. Wartawan dari media pemerintah sangat mencolok dengan ketidakhadiran mereka.

Seperti alun-alun di depan gedung administrasi gubernur yang terisi penuh, salah satu blogger, Sergei Aynbinder dari Saluran YouTube RusNews, memulai siaran langsungnya dengan mengajukan pertanyaan kepada pengunjuk rasa dengan gaya reporter televisi. Tapi untuk sesaat dia berubah dari karakternya.

“Apakah kamu tahu pepatah bahwa matahari terbit di timur?” katanya kepada seorang pengunjuk rasa. “Yah, melihat semua ini, kupikir mungkin masyarakat sipil juga akan bangkit di timur.”

Itu adalah pemikiran utama di benak orang-orang di kota – yang lebih dekat ke Beijing daripada Moskow – selama 17 hari berturut-turut protes yang membengkak dan belum pernah terjadi sebelumnya. Unggulan reli Sabtu ternyata orang melalui puluhan ribu tumbuh setiap minggu, sementara demonstrasi hari kerja yang lebih kecil mempertahankan momentumnya. Pertanyaannya sekarang adalah sampai kapan gerakan ini bisa dipertahankan.

Setelah dia memulai pada 10 Juli, sehari setelah Gubernur Wilayah Khabarovsk yang sangat populer, Sergei Furgal, 50 tahun, ditarik dari SUV-nya dan dibawa ke ibu kota Rusia atas tuduhan pembunuhan bersejarah, protes untuk mendukungnya berkembang dalam ekspresi anti yang lebih dalam. Ketidakpuasan Kremlin.

Setelah Presiden Vladimir Putin Senin lalu mencopot Furgal, yang terpilih pada 2018, dari jabatannya dan menunjuk Mikhail Degtyaryov, 39, sebagai penjabat gubernur hingga pemilihan dapat diadakan September mendatang, kemarahan semakin meningkat.

Meskipun Degtyaryov mewakili partai yang sama dengan Furgal – Partai Demokrat Liberal Rusia (LDPR) sayap kanan – dia tidak pernah tinggal di Khabarovsk.

“Itu adalah pukulan di bawah ikat pinggang,” Pyotr Emelyanov, seorang wakil regional Khabarovsk yang mengatakan setelah keputusan dia akan meninggalkan LDPR dan tetap sebagai kantor independen, kepada The Moscow Times.

Gerakan protes Khabarovsk untuk mendukung “gubernur rakyat” berubah menjadi ketidakpuasan anti-Kremlin.
Evan Gershkovich / MT

Emelyanov menjelaskan bahwa dia bergabung dengan partai hanya karena Furgal, dan bahwa para pemilih yang membantunya menjabat pada tahun berikutnya mendukung partai tersebut karena apa yang disebut “gubernur rakyat”.

Dia mengatakan konstituennya, yang melihat dakwaan terhadap Furgal sebagai balas dendam bermotivasi politik atas kemenangan pemilihannya melawan partai Rusia Bersatu yang berkuasa, telah menghubunginya secara massal memintanya untuk meninggalkan LDPR.

Yang lebih membuat marah penduduk Khabarovsk, tambah Emelyanov, adalah keputusan Degtyaryov untuk tidak segera keluar ke alun-alun untuk menemui mereka.

“Di bawah jendela Anda praktis ada revolusi dan Anda duduk di sana mengadakan rapat,” kata wakil daerah itu.

Pada Minggu malam, hampir seminggu setelah tiba di Khabarovsk, Degtyaryov akhirnya mengunjungi alun-alun pada pukul 23:00 untuk bertemu dengan sejumlah kecil pengunjuk rasa yang tersisa. Dia menawarkan untuk membuat kelompok kerja di mana warga dapat menyuarakan keluhan mereka alih-alih turun ke jalan.

Tetapi malam itu berakhir dengan nada masam ketika salah satu suara paling keras dalam beberapa minggu terakhir, Valentin Kvashnikov, yang minggu lalu telah didakwa berpartisipasi dalam demonstrasi tanpa izin, ditahan. Menurut hukum Rusia, protes harus disetujui terlebih dahulu dengan pihak berwenang. Mereka tidak menyetujui demonstrasi Khabarovsk mana pun.

Pjotr ​​​​Emelyanov, wakil regional di Khabarovsk, menyebut keputusan Putin untuk menggantikan Furgal sebagai “pukulan di bawah ikat pinggang”.
Evan Gershkovich / MT

Sementara Kremlin sejauh ini mengizinkan protes berlangsung secara damai, banyak yang percaya pihak berwenang dapat menggunakan pandemi virus corona sebagai dalih untuk mengkarantina kota. Otoritas daerah sudah pada hari Sabtu diumumkan peningkatan tajam infeksi dan kedatangan peralatan dan personel medis dari Moskow untuk mendukung wilayah tersebut.

Ada juga tanda-tanda bahwa pihak berwenang akan terus menargetkan pengunjuk rasa individu. Artyom Mozgov, seorang aktivis berusia 20 tahun, didenda 10.000 rubel ($140) pada hari Senin karena berpartisipasi dalam protes tanpa izin.

Meskipun Mozgov mengatakan kepada The Moscow Times bahwa tidak akan menghentikannya untuk bergabung dalam protes berikutnya, dia telah didakwa sekali, membuatnya terbuka untuk tuduhan pelanggaran berulang. Dalam menekan protes tentang pemilu yang adil di Moskow musim panas lalu, seorang hakim dihukum empat tahun di koloni hukuman untuk satu pengunjuk rasa untuk kejahatan yang tepat.

Tetapi sementara pihak berwenang dapat mencoba taktik ini untuk menenangkan keadaan, Alexei Vorsin, yang mengepalai kantor lokal kritikus Kremlin Alexei Navalny di Khabarovsk, percaya bahwa strategi tersebut tidak akan berhasil karena gerakan tersebut tidak memiliki pemimpin yang jelas yang harus diperiksa.

Dan jika pihak berwenang mencoba menahan orang secara massal karena puluhan ribu orang turun ke jalan setiap hari Sabtu, mereka hanya akan “menambah bahan bakar ke dalam api,” katanya.

“Mungkin seperti yang dikatakan Lenin. Anda hanya perlu percikan untuk memulai revolusi.
Evan Gershkovich / MT

Namun Vorsin, seperti aktivis lain yang berbicara kepada The Moscow Times, juga khawatir bahwa gerakan tersebut dapat gagal pada akhir musim panas jika tuntutannya tidak menjadi lebih konkret dan menyatu di bawah pemimpin yang terlihat.

Memang, Ildus Yarulin, seorang profesor politik di Universitas Nasional Pasifik di Khabarovsk, mengatakan itu tampaknya telah mengambil “suasana seperti karnaval”, yang dia lihat sebagai pengusiran frustrasi yang terpendam dan euforia pasca-karantina dalam bentuk kemarahan terhadap semua otoritas.

“Ini jelas merupakan tanda ketidaksehatan di masyarakat,” katanya.

Untuk bagian mereka, pengunjuk rasa mengatakan mereka yakin kekhawatiran mereka diabaikan oleh Kremlin dan sengaja tidak disiarkan ke seluruh negara. Pada hari Sabtu, ketika perkiraan tertinggi menyebutkan jumlah penonton 100.000, mereka sering meneriakkan “Rusia, bangun.” Beberapa telah menjelaskan slogan tersebut dengan mengatakan bahwa mereka yakin gerakan mereka membutuhkan pengakuan di luar Khabarovsk jika ingin bertahan lama.

Pengunjuk rasa lain mengatakan kepada The Moscow Times bahwa mereka melihat gerakan protes baru-baru ini di ruang pasca-Soviet sebagai inspirasi untuk menjaga momentum tetap berjalan. Beberapa menunjuk pada keberhasilan revolusi Armenia 2018, mencatat bahwa kuncinya adalah bahwa aksi unjuk rasa mempertahankan ukuran. Mereka juga berbicara tentang protes massa yang meletus di Belarusia setelah para pejabat melarang lawan utama Presiden Alexander Lukashenko mencalonkan diri dalam pemilihan Agustus.

“Kami semua lelah merasa seperti ternak,” kata Konstantin Grechanov, seniman berusia 49 tahun. “Itu sama di Belarusia. Kami berjuang untuk hak untuk memiliki pilihan.”

Pada hari Sabtu, Alexander Kivlyov, 57, beristirahat di luar restorannya ketika ribuan pengunjuk rasa mengalir melewati dan kembali ke Lapangan Lenin. Dia mengatakan dia akan bergabung dengan rapat umum jika dia tidak harus bekerja.

“Mungkin seperti yang dikatakan Lenin. Anda hanya perlu percikan untuk memulai revolusi.

Papan reklame di sekitar pusat kota Khabarovsk memperingatkan penduduk bahwa mereka mungkin bertanggung jawab secara pidana karena bergabung dalam protes tanpa izin.
Evan Gershkovich / MT

By gacor88