Perempuan Rusia bersatu mendukung ‘tahanan politik’ feminis

Selama berminggu-minggu, perempuan-perempuan Rusia telah mengunggah foto-foto non-seksual yang menampilkan diri mereka dengan sedikit atau tanpa pakaian, serta karya seni berupa perut gulung, bulu tubuh, vagina, dan payudara di media sosial.

daring flashmobsebuah bentuk protes yang umum di Rusia, dilakukan untuk mendukung Yulia Tsvetkova, seorang feminis dan aktivis LGBT dari kota Komsomolsk-on-Amur di Timur Jauh Rusia.

Ini hanyalah salah satu upaya dalam beberapa pekan terakhir yang bertujuan untuk menarik perhatian publik terhadap kasus Tsvetkova – dan mungkin membalikkan keadaan untuk menguntungkannya.

Artis berusia 27 tahun itu menghadapi hukuman enam tahun penjara atas tuduhan kriminal pornografi untuknya “Monolog vagina” Laman media sosial yang menampilkan ilustrasi abstrak alat kelamin perempuan dalam segala bentuk dan ukuran untuk membantu mengakhiri stigma seputar tubuh perempuan.

“Saya melihat banyak orang yang tidak takut untuk mengungkapkan pendapatnya, turun ke jalan dan secara terbuka mendukung gerakan feminis dan LGBT,” kata Tsvetkova kepada The Moscow Times. “Saya melihat suara perempuan semakin didengar.”

Dengan latar belakang adopsi amandemen konstitusi Rusia baru-baru ini yang mengabadikan keyakinan konservatif dan populis dalam hukum dasar Rusia, Tsvetkova telah menjadi simbol konsekuensi dari upaya Rusia dalam mengejar “nilai-nilai keluarga tradisional” dengan mengorbankan kebebasan berekspresi.

Dia telah dicap sebagai tahanan politik oleh kelompok hak asasi manusia dalam dan luar negeri dan sebuah petisi online yang menyerukan agar tuduhan terhadapnya dibatalkan. mengumpulkan lebih dari 234.000 tanda tangan. Dalam beberapa bulan sejak kasusnya dimulai, dia dan ibunya mengalami pelecehan dan ancaman pembunuhan.

Dia juga dikenakan denda administratif dan dakwaan atas gambar yang mempromosikan konsep-konsep seperti kepositifan tubuh dan penerimaan identitas seksual di kalangan anak muda di komunitasnya, yang dianggap melanggar undang-undang “propaganda gay” Rusia.

“Alasan mengapa Tsvetkova terus-menerus menjadi sasaran adalah karena dia adalah seorang feminis dan aktivis LGBT di kota terpencil, di mana dia menonjol sebagai seorang pembangkang dan pemikir bebas,” kata Anastasiia Zlobina, perwakilan Human Rights Watch. LSM di Rusia.

Nicole Garneau, seorang seniman Amerika yang membantu mengorganisir upaya untuk mendukung Tsvetkova, mengatakan Rusia telah mengembangkan narasi heroik dalam melindungi anak-anak dari gagasan hubungan seksual non-tradisional, sekaligus menghancurkan kaum feminis dan pihak lain yang mendukung hak-hak perempuan.

“Ini merupakan pengalih perhatian yang berguna dari perjuangan serius yang dihadapi rata-rata rakyat Rusia,” tambahnya.

Menjelang persidangan Tsvetkova, yang akan dimulai pada pertengahan Juli, para aktivis melakukan mobilisasi di seluruh Rusia, dengan protes langsung dan online yang menyerukan pembebasannya.

“Tugas saya adalah membedakan kasus ini dari latar belakang agenda protes yang sangat besar – kita menghadapi banyak sekali ketidakadilan di Rusia, jadi tidak ada seorang pun yang memperhatikan adanya penuntutan terhadap aktivis LGBT lainnya,” kata Olga Karchevskaya, seorang aktivis yang bekerja untuk meningkatkan kesadaran, dikatakan. untuk kasus Tsvetkova setahun terakhir ini.

loljanordik / Twitter

Ketika pertemuan besar seperti protes dilarang karena virus corona, para aktivis telah mengadakan unjuk rasa tunggal dalam beberapa pekan terakhir di Moskow, St. Petersburg. Petersburg dan kota-kota lain di seluruh negeri.

Pada protes hari Sabtu lalu yang melibatkan lebih dari 500 orang di seluruh negeri, lebih dari 40 orang tewas di Moskow dan St. Petersburg. Petersburg ditahan, beberapa di antaranya dengan paksa. Salah satu pengunjuk rasa adalah ke penjara selama 20 hari atas tuduhan pelanggaran berulang terhadap undang-undang protes Rusia, sementara yang lain diperintahkan untuk membayar denda.

Juga pada tanggal 27 Juni, para aktivis mengorganisir “pemogokan media” yang menyebabkan lebih dari 50 media Rusia, blogger, selebriti, LSM dan organisasi budaya menjadi gelap sepanjang hari untuk menyerukan agar tuduhan terhadap Tsvetkova segera dibatalkan.

Tokoh budaya ternama seperti Nadya Tolokonnikova dari Pussy Riot juga menggelar pertunjukan berdurasi sembilan jam maraton ceramah dan bacaan untuk meningkatkan kesadaran akan perjuangan Tsvetkova.

“Dukungan yang berkelanjutan untuk Yulia memberikan harapan,” kata Zlobina. “Di sisi lain, kasus yang menimpanya berasal dari undang-undang yang tidak jelas dan ditegakkan secara selektif.”

Minggu ini, komisaris hak asasi manusia Rusia Tatyana Moskalkova janji bahwa dia secara pribadi akan menyelidiki kasus Tsvetkova – mungkin keuntungan terbesar dari protes baru-baru ini.

Namun, masih jauh dari jaminan bahwa Tsvetkova akan bebas di akhir persidangannya. Jika dia dipenjara, dampaknya terhadap komunitas feminis Rusia akan sangat mengejutkan, kata Karchevskaya.

Terlepas dari apa yang terjadi selanjutnya, Tsvetkova sendiri mengatakan bahwa menonton protes dari jauh merupakan sebuah “inspirasi” dan bahwa meningkatnya kesadaran akan situasinya memberinya “kekuatan” menjelang persidangannya.

“Semua ini memberi saya harapan bahwa segala sesuatu di negara ini tidak seburuk yang terlihat pada hari-hari sulit,” ujarnya.


Result SGP

By gacor88