Perang Ukraina, isolasi internasional memicu ‘krisis’ kesehatan mental Rusia

Boris mulai mengonsumsi antidepresan untuk pertama kalinya dalam hidupnya pada akhir Februari, tak lama setelah tank Rusia meluncur melintasi perbatasan ke Ukraina.

Chief engineer berusia 33 tahun di sebuah perusahaan konstruksi Moskow mengatasi krisis kesehatan mental yang parah selama pandemi virus corona tanpa menemui dokter atau minum pil apa pun – tetapi kali ini dia menyadari bahwa dia tidak dapat mengatasinya sendiri.

“Begitu perang dimulai, saya menyadari bahwa keluarga saya harus beremigrasi dan kami akan menghadapi banyak perjuangan,” kata Boris, yang meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas.

“Jika saya mencoba menyelesaikan semuanya tanpa mengurus diri sendiri, itu akan berakhir dengan buruk.”

Perang di Ukraina dan kampanye mobilisasi “sebagian” yang diumumkan oleh otoritas Rusia pada musim gugur telah memperburuk krisis kesehatan mental yang muncul, menurut pakar kesehatan mental, pasien, dan pakar yang berbicara kepada The Moscow Times.

Pada saat yang sama, Rusia menghadapi kelangkaan obat terkait perang yang meluas, memaksa orang untuk berusaha keras untuk mendapatkan obat yang mereka butuhkan.

Meski tidak ada data resmi mengenai tingkat depresi, sebuah survei dilakukan awal tahun ini oleh Universitas Sechenov di Moskow disarankan satu dari tiga orang Rusia merasa tertekan atau cemas – tentang level yang sama dengan tahun 2020 di puncak pandemi.

Selain itu, orang Rusia membeli antidepresan 50% lebih banyak dalam sembilan bulan pertama tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2021, menurut data dari agen pelabelan digital. dilaporkan awal tahun ini oleh kantor berita TASS yang dikelola negara.

“Bagi sebagian orang, mobilisasi sangat mengejutkan sehingga mengubah keadaan pikiran mereka secara signifikan. Banyak yang mengalami perasaan takut yang kuat bersamaan dengan perasaan tidak nyata tentang apa yang terjadi,” kata psikolog klinis Galina Laysheva.

Sebuah apotek di Moskow.
Kantor Berita Moskow

Meskipun reaksi akut seperti itu tidak berlangsung lama, Laysheva menunjukkan bahwa reaksi tersebut sering digantikan oleh kondisi jangka panjang, termasuk kecemasan dan depresi kronis.

Spesialis pemasaran Polina, 35, yang meminta anonimitas untuk membahas kesehatan mentalnya, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa dia mencari bantuan medis pada bulan Oktober – dan diresepkan Cipralex dalam kombinasi dengan Xanax untuk membantunya mengatasi kecemasan dan serangan panik.

“Gelembung sosial saya cukup homogen – semua orang menentang perang dan semua orang takut mati,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia mengenal banyak orang lain yang mulai menggunakan antidepresan tahun ini.

Menurut psikolog dan organisasi kesehatan mental, perasaan hidup dalam keadaan limbo adalah salah satu masalah paling umum yang membuat orang Rusia mencari bantuan dari terapis. dikutip bulan lalu oleh outlet media Rusia RBC.

Seringkali, peningkatan tingkat depresi tampaknya berkorelasi dengan peristiwa dramatis selama konflik.

Misalnya, orang Rusia membelanjakan empat kali lebih banyak dari biasanya pada antidepresan segera setelah penggerebekan Februari dan permintaan untuk layanan dukungan psikologis mencetak gol menyusul pengumuman mobilisasi “sebagian” pada bulan September.

Laysheva mengatakan masalah yang khas adalah tingkat kecemasan yang tinggi, suasana hati yang buruk, tidur yang terganggu, apatis dan sulit berkonsentrasi – serta berkurangnya aktivitas fisik dan sosial.

Sebelum perang, kurangnya dana publik untuk layanan kesehatan mental dan stigma yang meningkat menyebabkan banyak orang Rusia, terutama di luar Moskow dan St. Petersburg. Petersburg, tidak mencari bantuan untuk masalah seperti ini.

Namun, pada saat yang sama dengan tingkat depresi yang meningkat, banyak orang Rusia merasa semakin sulit mendapatkan obat yang mereka butuhkan.

Kekurangan disebabkan oleh masalah rantai pasokan dan logistik masa perang, sanksi internasional, dan keluarnya perusahaan farmasi besar Barat dari pasar Rusia.

Pasokan antidepresan Zoloft (Sertraline) ke Rusia dihentikan pada Oktober, dengan cabang lokal Pfizer multinasional diklaim penangguhan itu karena “masalah teknis”. Otoritas Rusia dikatakan alasannya adalah permintaan yang berlebihan.

Antidepresan populer lainnya – termasuk Anafranil (Clomipramine), Velaxin (Venlafaxine), Ixel (Milnacipran) – juga sulit ditemukan.

“Tiga obat saya telah hilang (dari apotek) di seluruh wilayah Rusia – Anafranil, Ixel, dan Quentiax neuroleptik,” kata Yevgeniya, 42, seorang pengusaha dari Moskow yang meminta anonimitas untuk membahas kondisi medisnya. Dia telah menggunakan obat ini selama 11 tahun terakhir.

Putus asa untuk mengakses obat yang dia butuhkan, Yevgeniya menemukan seorang pria melalui telegram mengobrol yang memiliki persediaan Anafranil yang terjamin yang ingin dia jual kembali.

Namun, pada suatu kesempatan Yevgeniya tidak online selama dua hari dan pria tersebut menjual batch baru Anafranil kepada orang lain.

Moskow, Rusia.
Sergei Kiselev / Kantor Berita Moskow

“Saya menjatuhkan diri (hampir, tentu saja) di kakinya. Dia akhirnya memberi saya dua bungkus blister. Itu tidak cukup. Saya harus mengurangi dosis harian saya dan itu membuat saya merasa mual,” katanya.

Pilihan lainnya adalah mendapatkan antidepresan dari luar negeri – terutama dari Turki, Georgia, Kazakhstan, dan Armenia, di mana antidepresan dapat dibeli tanpa resep dan seringkali jauh lebih murah.

“Tiga orang berbeda membawakan saya Anafranil SR (dari luar negeri) dalam beberapa bulan terakhir,” kata jurnalis Daria Shipacheva, yang tinggal di Moskow dan menderita depresi klinis.

Baru-baru ini, Shipacheva mengatakan dia berhasil menemukan enam bungkus Anafranil SR di apotek Moskow, meski hanya akan bertahan sebulan.

“Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan saat itu. Saya hidup dalam limbo sepanjang waktu,” katanya kepada The Moscow Times.

Hanya sedikit yang memperkirakan tingkat depresi akan turun selama pertempuran di Ukraina berkecamuk, sementara putaran mobilisasi selanjutnya dapat semakin memperburuk kesehatan mental negara tersebut.

Insinyur Boris, yang pertama kali menggunakan antidepresan pada awal perang, akhirnya meninggalkan Rusia pada bulan September, tak lama setelah dimulainya mobilisasi.

Antara lain, ia berhasil membawa pasokan antidepresan Fevarin (Fluvoxamine) selama enam bulan ke rumah barunya di Dushanbe, ibu kota Tajikistan di Asia Tengah.

“Saya juga ingin memulai terapi,” katanya.

pragmatic play

By gacor88