Jika Anda menyukai film, perhatikan Kira Kovalenko

Film bintang yang sedang naik daun dari bioskop Rusia Kira Kovalenko “Unclenching the Firsts” memenangkan Grand Prix di bagian “En Certain Regard” dari Festival Film Cannes ke-74.

Kesuksesan Kovalenko tidak mengejutkan industri film dan penonton di Festival Film Cannes. Film ini diproduksi oleh Alexander Rodnyansky, produser paling terkemuka dan sukses di Rusia saat ini.

Jika Rodnyansky mengambil direktur di bawah sayapnya, pendatang baru itu pasti memiliki masa depan yang cerah. Anak didik Rodnyansky lainnya – Kartemir Balagov, yang mempresentasikan dua film fitur “Kedekatan” dan “Beanpole” di Cannes – memenangkan penghargaan di festival tersebut dan sekarang sedang mengerjakan proyek besar HBO yang disebut “Last of Us.”

Baik Balagov dan Kovalenko adalah lulusan lokakarya film yang diselenggarakan oleh rektor Universitas Negeri Kabardino-Balkarian di Nalchik, Barasbi Karamurzov, dan sutradara Rusia Aleksandr Sokurov. Kovalenko membuat debut penyutradaraannya pada tahun 2016 dengan “Sofichka”, yang ditayangkan perdana di Festival Film Malam Hitam Tallinn. “Unclenching the Fists” adalah film keduanya.

Film ini berlangsung di kota pertambangan kecil Mizur, yang terletak di wilayah pegunungan Kaukasus di Ossetia Utara. Zaur tinggal bersama putra dan putrinya dan tampaknya tidak dapat membedakan antara pengasuhan orang tua dan perlindungan yang berlebihan. Putra sulungnya berhasil melarikan diri ke kota lain dengan dalih mencari pekerjaan. Yang termuda, Dakko, berkeliaran tanpa tujuan di sekitar lingkungan dan bergantung pada saudara perempuannya, yang menggantikan almarhum ibu mereka. Ada, putri Zaur, tahu bahwa dia harus lari dari mereka. Terperangkap di antara perhatian saudara laki-lakinya yang mengganggu dan “pelukan besi” dari kepalan tangan ayahnya, Ada akhirnya ingin membebaskan diri dari cinta obsesif kedua pria tersebut dan mulai hidup mandiri. Tapi itu tidak mudah.

Kira Kovalenko sepertinya menyukai neorealisme Italia: judul filmnya mengacu pada debut Marco Bellocchio – “Fists in the pocket” (1965) yang juga menceritakan tentang sebuah keluarga yang tinggal di dekatnya. Balagov menyebut proyek lulusan bengkel Sokurov sebagai “Neorealisme Kaukasia”.

Skenario aslinya ditulis oleh Kovalenko dalam bahasa Rusia, tetapi protagonis film tersebut berbicara bahasa Ossetia. Sebagian besar peran dimainkan oleh aktor non-profesional. Hanya peran Ada yang dimainkan oleh siswa drama Milana Aguzarova dan ayahnya diperankan oleh Alik Karaev, seorang aktor panggung terkenal di Ossetia Utara.

Kami berbicara dengan Kira Kovalenko setelah film tersebut diputar perdana di Festival Film Cannes tetapi sebelum penghargaan diumumkan.

Milana Aguzarova sebagai Ada dalam “Unclenching the Fists.”
© Festival Film Cannes

Seorang wanita dan kelangsungan hidupnya di lingkungan khusus — apakah ini tema utama film Anda?

Naskah awal saya tentang tiga bersaudara, jadi cerita saya bisa tentang wanita atau pria. Benar bahwa plot tersebut mencerminkan situasi perempuan di Kaukasus Utara, tetapi itu bukan fokus saya. Itu hanya fiksi dengan wanita di tengahnya, tapi bisa jadi pria. Kisah awalnya terinspirasi oleh “Intruder in the Dust” karya William Faulkner – ada kalimat di dalamnya yang berbunyi seperti “sementara beberapa orang tahan perbudakan, tidak ada yang tahan kebebasan.” Saya memikirkannya untuk waktu yang lama.

Mengapa Anda mengganti tiga saudara laki-laki dengan seorang saudara perempuan? Betapa berbedanya nasib seorang pria?

Saya pikir kehidupan seorang pria akan sama sulitnya. Dia tidak akan bebas dari konvensi lingkungan; dia juga akan berjuang untuk bertahan hidup. Setelah saya menulis ulang naskah dan meminta dukungan Alexander Rodnyansky, dia hanya berkata, “Ayo buat film ini.” Saya pikir dia menyukai fakta bahwa saya menunjukkan sesuatu yang akrab di layar lebar – perjuangan abadi di dunia yang terus berubah – dari sudut pandang baru di wilayah yang belum ditemukan yang merupakan bagian dari pengalaman pribadi saya. Saya lahir di Kaukasus. Itu menopang saya.

Semua kehidupan di Kaukasus Utara sepertinya terkait dengan tema “kepalkan tangan”. Hidup tampaknya sangat patriarki, dengan banyak konflik sosial…

Ini sebagian benar. Sejak usia muda, kami menerima informasi tentang perang, serangan teroris, dan cedera. Sulit untuk mengabaikannya. Tetapi dalam film saya, saya mencoba menjawab pertanyaan apakah mungkin disembuhkan dari ini. Saya ingin menunjukkan Kaukasus dari sisi lain: lembut, tembus cahaya, lembut – seperti yang saya tahu dan menyukainya.

© Festival Film Cannes

Menurut Anda, bagaimana reaksi pemirsa Rusia terhadap film tersebut?

Saya berharap film ini akan dirilis di Rusia, meskipun saya tidak tahu bagaimana reaksi penontonnya. Selama fase pendanaan, saya sering mendengar komentar seperti “Siapa yang tertarik dengan film berbahasa Ossetia?” Tapi saya percaya seorang seniman harus selalu membuat karya pada subjek yang dekat dengannya. Saya benar-benar ingin berbagi pengalaman pribadi saya.

Saya perhatikan bahwa sutradara laki-laki tampaknya lebih menyukai politik dan cerita yang kritis secara sosial, sementara sutradara perempuan fokus pada hubungan pribadi…

Ini tidak berarti bahwa saya tidak tertarik dengan politik atau masalah sosial. Hanya saja saya tidak merasa memenuhi syarat untuk menceritakan kisah-kisah itu di layar lebar. Saya terutama tertarik pada seseorang, kehidupannya, karakternya, hubungannya.

Apakah ada cinta dalam hubungan protagonis Anda?

Mereka memiliki terlalu banyak cinta. Ini adalah sumber dari semua drama dan konflik mereka. Saya pikir cinta yang berlebihan membuat protagonis saya melakukan kekerasan. Masalah dengan orang-orang ini adalah tidak ada dari mereka yang tahu bagaimana berbicara satu sama lain. Mereka tidak dapat menjelaskan perasaan mereka atau mengekspresikan emosi. Ini mungkin kekhususan wilayah, keluarga kita, di mana orang tua tidak tahu bagaimana berbicara dengan anak dan anak tidak bisa mengerti bagaimana harus bersikap dengan orang tua. Ketika aktor non-profesional saya sedang berlatih, mereka semua ingin berbicara, berbagi perasaan. Ketika saya memberi tahu orang tua mereka bahwa anak-anak mereka sangat berbakat, orang tua itu terkejut. Mereka melihat anak-anak mereka setiap hari, tetapi mereka tidak pernah benar-benar melihat mereka.

Roskino

Anda sering mengatakan bahwa Sokurov memberi Anda profesi ini. Bisakah Anda menjelaskan lebih lanjut: Apa sebenarnya yang dia ajarkan kepada Anda?

Saya kebetulan menghadiri bengkelnya. Saya tidak tertarik menjadi direktur. Tapi begitu saya bergabung, semuanya berubah untuk saya. Dia mengajari saya untuk mencintai sastra, membacanya, mengamati karakter, dan menganalisis detail. Sastra berisi segalanya… Sokurov tidak pernah ingin kami mengulangi gayanya atau bahkan menonton filmnya. Dia ingin kami tampil beda dan memiliki suara spesial kami sendiri dalam film. Bagi saya, belajar di bawah Sokurov seperti proses kebangkitan.

Dan jika Anda menang?

Saya akan merasa sangat dihargai untuk pekerjaan saya dalam tim, bukan untuk memenangkan penghargaan…

***

Pada saat hadiah diumumkan, Kovalenko sudah meninggalkan festival. Alexander Rodnyansky menerima untuknya. “Saya telah bekerja dengan Kira selama lebih dari tiga tahun dan tahu apa yang akan dia katakan sekarang. Kira ingin berterima kasih kepada kru filmnya, gurunya Alexander Sokurov dan tentu saja juri festival atas apresiasi mereka terhadap filmnya.”

slot gacor

By gacor88