Penjelasan: Apakah ‘Kelompok Militer Gabungan’ Belarusia merupakan Ancaman bagi Ukraina?

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko mengklaim pada hari Senin bahwa Ukraina sedang mempersiapkan serangan ke Belarus dan diumumkan pembentukan “kelompok militer gabungan” dengan Rusia.

“Ukraina tidak hanya membahas serangan, tetapi merencanakan serangan di wilayah Belarusia,” kata Lukashenko, sekutu dekat Presiden Rusia Vladimir Putin, dalam pertemuan dengan pejabat keamanan. Berdasarkan kantor berita negara Belta. “Jika Anda menginginkan perdamaian, Anda harus bersiap untuk perang.”

Sementara Belarusia telah menjadi tempat persiapan bagi pasukan Rusia – baik pasukan darat maupun peluncur rudal – sejak dimulainya invasi ke Ukraina, pengumuman Lukashenko telah memicu kekhawatiran internasional bahwa Belarusia akan segera mengambil peran yang lebih aktif dalam pertempuran tersebut.

Lukashenko mengatakan Belarus dan Rusia telah mempersiapkan pasukan dalam beberapa hari terakhir, mengklaim bahwa persiapan itu sejalan dengan aliansi Negara Persatuan kedua negara.

Presiden Belarus Alexander Lukashenko pada pertemuan keamanan pada 10 Oktober.
president.gov.by

Apa itu Aliansi Negara Persatuan Rusia dan Belarusia?

Belarusia dan Rusia, yang berbagi perbatasan sepanjang 1.200 kilometer, menandatangani perjanjian “Negara Serikat” pada 1999 dan sejak itu mengambil langkah menuju integrasi politik, militer, dan ekonomi.

Menurut perjanjian itu, jika wilayah Rusia atau Belarusia terancam, Negara Persatuan dapat membentuk unit militer gabungan untuk pertahanan diri.

Meskipun Lukashenko belum memberikan bukti apa pun bahwa Kiev berencana untuk menyerang Belarusia, peringatan publiknya tentang ancaman yang akan segera terjadi menjadi dasar untuk menyiapkan pasukan gabungan.

Berapa banyak pasukan yang akan dikumpulkan?

“Kita seharusnya tidak mengharapkan banyak tentara Rusia. Tapi itu akan lebih dari 1.000 orang,” kata Lukashenko.

Kerugian besar Rusia dalam lebih dari tujuh bulan perang di Ukraina berarti tidak mungkin dapat melibatkan banyak orang, kata analis pertahanan Konrad Muzyka dari Rochan Consulting Group yang berbasis di Polandia.

Oleh karena itu, sebagian besar pasukan ini mungkin akan dipasok oleh Minsk.

Belarusia memiliki sekitar 45.000 tentara, 60 pesawat, dan 600 tank, menurut perkiraan tahun 2021. laporan oleh Muzyka untuk wadah pemikir International Center for Security and Defense yang berbasis di Estonia.

Namun menurut Muzyka, yang melacak pergerakan militer Belarusia sejak Maret, unit Belarusia yang akan dikerahkan tidak berpengalaman dan relatif lemah.

Unit militer Rusia dan Belarusia mengadakan latihan militer bersama.
Zuma / TASS

Ke mana mereka akan pergi dan apa yang akan mereka lakukan?

Tidak jelas. Pasukan gabungan akan murni “bertahan” dan akan dikirim ke perbatasan Belarusia, Menteri Pertahanan Belarusia Victor Khrenin mengatakan pada hari Selasa.

“Kami menekankan sekali lagi bahwa tugas-tugas Pasukan Pengelompokan Daerah adalah murni defensif. Dan semua kegiatan yang dilakukan saat ini ditujukan untuk memberikan tanggapan yang memadai terhadap tindakan di dekat perbatasan kami,” kata Khrenin dalam sebuah pernyataan.

Ini bisa berarti pasukan negara Uni dikirim untuk mempertahankan perbatasan barat Belarusia dengan Uni Eropa dan anggota NATO Polandia, Lituania atau Latvia – atau ke perbatasan selatan negara itu dengan Ukraina.

Mengirim pasukan ke selatan dan memicu desas-desus tentang intervensi militer bisa menjadi upaya untuk mengikat pasukan Kiev, menurut Muzyka, membantu mengurangi tekanan pada militer Rusia karena terus didorong mundur oleh serangan balasan Ukraina.

Menteri Pertahanan Belarusia Viktor Khrenin (kanan) dan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu.
kremlin.ru

Apa tanggapan Ukraina?

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan pada pertemuan para pemimpin G7 pada hari Selasa bahwa Rusia sedang mencoba untuk menyeret sekutunya Belarusia ke dalam perang di Ukraina.

“Rusia sedang mencoba menarik Belarusia langsung ke dalam perang ini, memainkan provokasi bahwa kami diduga sedang mempersiapkan serangan ke negara ini,” kata Zelensky, menyerukan agar pengamat internasional ditempatkan di perbatasan Ukraina-Belarus “untuk memantau situasi keamanan.”

Mungkinkah ini awal dari perang Belarusia yang lebih luas dengan Ukraina?

Sementara serangan terhadap negara NATO sangat tidak mungkin, pengumuman Lukashenko dapat berarti bahwa Minsk sedang mempersiapkan diri untuk peran yang lebih langsung dalam mendukung Rusia di Ukraina.

Dalam satu skenario yang mungkin, klaim serangan Ukraina yang akan segera terjadi di Minsk dapat menjadi bagian dari operasi bendera palsu yang dirancang untuk membangun dukungan publik bagi gerakan militer Belarusia.

Namun untuk saat ini, masih terlalu dini untuk menebak tujuan sebenarnya dari Lukashenko, kata Muzyka.

AFP melaporkan.

slot gacor hari ini

By gacor88