Obasanjo mengajukan banding atas perintah penyitaan atas buku barunya

Mantan presiden Nigeria, Olusegun Obasanjo, telah mengajukan banding terhadap perintah yang diberikan oleh Pengadilan Tinggi Federal yang duduk di Abuja untuk penyitaan otobiografinya; “Jam tanganku”.

Mantan presiden tersebut, melalui tim hukumnya yang dipimpin oleh Gboyega Oyewole, mengajukan banding atas perintah penyitaan tersebut, dengan alasan ada 10 alasan yang dapat mengindikasikan bahwa hakim pengadilan keliru dalam putusannya.

Obasanjo, yang menyatakan ketidaksenangannya dengan laporan media yang menyatakan bahwa dia keluar untuk dengan sengaja menghadapi hakim atau pengadilan, menggambarkan laporan tersebut sebagai sangat menyesatkan.

Seorang ketua Partai Rakyat Demokratik (PDP) di Negara Bagian Ogun, Pangeran Buruji Kashamu, telah menyeret Obasanjo ke Pengadilan Tinggi Federal dalam gugatan pencemaran nama baik senilai $20 miliar yang berusaha menghentikannya melanjutkan peluncuran memoar tersebut.

Pengadilan mengizinkan Kashamu mengajukan permohonan ex-parte yang menahan mantan presiden untuk meluncurkan buku barunya, tetapi Obasanjo melanjutkan peluncuran buku tiga jilid, yang mana Presiden Goodluck Jonathan dan pemimpin masa lalu lainnya di negara itu Selasa lalu. Lagos.

Menanggapi tindakan Obasanjo pada hari Rabu, Hakim Valentine Ashie dari Pengadilan Tinggi Abuja memutuskan bahwa terlepas dari presentasi publik, mantan presiden itu keliru karena tidak mematuhi perintah pengadilannya.

Hakim memberi waktu 21 hari kepada Obasanjo untuk menunjukkan alasan mengapa dia tidak boleh dihukum karena menentang perintah pengadilan yang melarang dia menerbitkan otobiografinya yang baru dirilis. Hakim Ashie lebih lanjut menemukan bahwa mantan presiden telah bertindak jelas melanggar perintahnya, mencatat bahwa tindakan tersebut sama saja dengan penghinaan.

Karena itu, dia memerintahkan Irjen Pol, Dirjen Departemen Pelayanan Publik, dan Pengawas Bea Cukai untuk menghentikan penjajakan buku Obasanjo di seluruh tanah air.

Sementara itu, Obasanjo dalam bandingnya bertanda No.CV/472/14, yang salinannya tersedia untuk wartawan di Abeokuta, mengatakan dia tidak puas dengan putusan Mahkamah Agung dan oleh karena itu “mengajukan banding atas putusan tersebut di lapangan.”

Pengacaranya mencatat bahwa salah satu dari 10 alasan bandingnya adalah pandangan bahwa, “Hakim Pengadilan yang terpelajar keliru dalam hukum ketika dia memberikan Interim Orders of Injunction menahan Terdakwa antara lain dari menerbitkan bukunya “My Watch” atau isi dari surat kepada Presiden yang menjadi pokok bahasan sidang di hadapan hakim sidang dalam buku “Jam Tanganku” tersebut.


situs judi bola

By gacor88