MURIC memanggil Angkatan Laut, NIMASA atas dugaan akuisisi kapal perang Tompolo

Mantan pemimpin Gerakan Emansipasi Delta Niger (MEND), Government Ekpemupolo (alias Tompolo) itu baru-baru ini diduga mengakuisisi empat kapal perang. Akuisisi tersebut juga menimbulkan ketakutan di antara etnis di wilayah Delta Niger.

Muslim Rights Concern (MURIC) menganggap informasi ini mengganggu. Di puncak kegembiraan pemilu, rumor seperti akuisisi senjata mematikan oleh seorang pemimpin militan harus ditanggapi dengan serius oleh warga Nigeria yang sadar akan keamanan.

Ketakutan atas akuisisi semacam itu diperparah oleh ancaman sebelumnya dari militan Delta Niger yang menyatakan bahwa yang terakhir akan menyerang seluruh negara jika Presiden Jonathan gagal mendapatkan tiket masa jabatan kedua. Harus ada kekhawatiran jika seorang penyihir menangis kemarin dan seorang anak meninggal hari ini.

Namun, meyakinkan bahwa Tompolo, melalui juru bicaranya, Kamerad Paul Bebenimibo, membantah tudingan tersebut. Meski panglima perang Delta Niger itu membantah tuduhan mengakuisisi kapal perang, dia mengaku sebenarnya membeli kapal yang dilengkapi dengan perangkat pengawasan modern untuk mendeteksi pencuri minyak.

Dia juga meyakinkan anggota masyarakat bahwa kapal-kapal itu telah dirawat oleh Badan Administrasi dan Keselamatan Maritim Nigeria (NIMASA) selama dua tahun terakhir. Menurut Tompolo, NIMASA melibatkan Angkatan Laut Nigeria dalam penggunaan dan pengoperasian kapal pengintai.

Jadi bola ada di pengadilan NIMASA dan Angkatan Laut Nigeria. Apa yang NIMASA ketahui tentang perahu? Benarkah dibeli dengan bantuan NIMASA seperti diklaim Tompolo? Bisakah Angkatan Laut juga memastikan bahwa kapal-kapal itu tidak dilengkapi dengan persenjataan perang? Publik Nigeria perlu tahu.
Tanggapan dari NIMASA dan Angkatan Laut Nigeria akan sangat membantu meredakan ketegangan di seluruh negeri. Nigeria telah dalam hiruk-pikuk sejak berita itu tersiar di media. Itu mampu memicu perlombaan senjata antara etnis yang berbeda tidak hanya di Delta Niger tetapi juga di seluruh negara. Ini adalah dimensi yang berbahaya terutama jika senjata jatuh ke tangan yang salah. Hal ini dapat memperburuk tantangan keamanan yang dihadapi negara.

MURIC mengingatkan orang-orang di Delta Niger akan dukungan moral yang mereka nikmati dari masyarakat sipil khususnya, pers dan masyarakat Nigeria pada umumnya selama perjuangan bersenjatanya. Kami meyakinkan MEND dan kelompok lain di wilayah ini tentang konsistensi kami dalam mengutuk ekses perusahaan minyak, ketidakpedulian rezim sebelumnya, dan pencabutan infrastruktur ekonomi, kesehatan, dan pendidikan secara kriminal di wilayah tersebut.

Namun, kami menyarankan kelompok-kelompok dari wilayah tersebut untuk menghindari ancaman dan kekerasan dan untuk selalu menggunakan cara-cara yang legal dan konstitusional untuk menemukan solusi jangka panjang atas masalah yang dihadapi Delta Niger. Ini adalah satu-satunya cara kelompok-kelompok dari wilayah tersebut dapat terus menikmati simpati publik.

Profesor Ishaq Akintola,
Direktur,
Kepedulian Hak Muslim (MURIC)

By gacor88