Menjelma McDonald’s dibuka di tengah kegembiraan, kepedulian terhadap rasa

Ketika Vadim dan Fyodor menunggu di luar McDonald’s pertama yang dibuka di Uni Soviet, mereka mengantri dengan sekitar 30.000 orang lainnya selama lebih dari tiga setengah jam.

Tiga puluh dua tahun kemudian, keduanya disejajarkan lagi pada hari Minggu ketika McDonald’s dibuka kembali di Rusia setelah penjualan kilat dan dengan tergesa-gesa berganti nama menjadi Vkusno-i Tochka (Periode Lezat). Perusahaan multinasional Amerika keputusan untuk keluar dari Rusia setelah negara itu menginvasi Ukraina, menjual bisnis pada bulan Mei kepada pengusaha Siberia dan mantan pemegang waralaba Alexander Govor.

Kerumunan di Lapangan Pushkin pusat Moskow untuk pembukaan toko utama Vkusno-i Tochka tidak sesuai dengan ukuran dan suasana pesta dibandingkan tahun 1990, kata Vadim dan Fyodor, yang tidak menyebutkan nama belakang mereka, kepada The Moscow Times.

Tapi antisipasi masih menggelegak, dengan banyak tampaknya bersemangat untuk melihat rantai bangkit kembali meskipun sanksi ekonomi keras diberlakukan di tengah perang Ukraina melawan Rusia.

Tanggal peluncuran Vkusno-i Tochka dipilih bertepatan dengan Hari Rusia, hari libur umum, dan jalan-jalan di sekitarnya berkibar dengan tiga warna Rusia.

Bagi sebagian orang yang mengantri, ada rasa bangga bahwa McDonald’s di Rusia telah bebas dari kendali Barat.

“Saya sangat senang sekarang ini adalah produk Rusia, bahwa kami sekarang independen, katakanlah, dari kurator asing,” kata Sergei, yang menolak menyebutkan nama belakangnya dan menunggu di kerumunan dengan bendera Rusia dicat di atasnya. pipi.

Yang lain lebih peduli tentang makanan.

“Kami sangat menantikannya,” kata Ariana, yang juga tidak menyebutkan nama belakangnya, dan pergi ke pusat Moskow untuk pembukaan, berlari melewati hamparan bunga untuk memotong garis.

“Kami belum makan McDonald’s dalam 3 bulan. Kami bahkan tidak pergi ke Burger King saat itu. Kami sedang menunggu McDonald’s, ”katanya.

Vkusno-i Tochka ingin menekankan bahwa hanya sedikit yang berubah kecuali mereknya.

Karyawan pada hari Minggu semuanya mengenakan lencana dengan tulisan, “rasa yang sama” dan banyak item pada menu yang sama – meskipun dengan nama yang sedikit berbeda. Sementara Big Mac menghilang, ayam McNuggets adalah “nugget” dan Filet-o-Fish diberi nama “Burger Ikan”.

Pelagia Tikhonova / Kantor Berita Moskva

McDonald’s untuk sementara menutup sebagian besar dari 850 restoran Rusianya tak lama setelah invasi ke Ukraina, karena ratusan perusahaan Barat meninggalkan negara itu atau membekukan operasi mereka. Perjanjian dengan Govor, yang telah memiliki 25 gerai McDonald’s di Siberia, memastikan bahwa 62.000 karyawan perusahaan Rusia akan mempertahankan pekerjaan mereka setidaknya selama dua tahun.

Sebagai bagian dari penjualan, Govor bertanggung jawab atas jaringan pasokan rantai dan semua outletnya.

Pengunjung pada pembukaan di Moskow rupanya memiliki kekhawatiran tentang rasanya.

“Nuggetnya enak, cheeseburgernya enak, saya tidak yakin dengan yang lain,” kata seorang pengunjung, Alexander, yang meminta namanya dirahasiakan, kepada The Moscow Times. “Untuk saat ini, ini adalah McDonald’s yang sama, meski tidak ada Big Tasty.”

Kentang goreng dan pai ceri yang dipesan oleh reporter Moscow Times tidak dapat dibedakan dari pendahulunya, meskipun burger keju sedikit lebih asin, lebih berlemak, dan lebih beraroma.

Sementara busur emas telah dihapus dari kemasan restoran, tidak ada waktu untuk membuat kotak baru dengan merek terbaru. logo terungkap – dua garis oranye dan lingkaran merah dengan latar belakang hijau tua – dikatakan melambangkan burger dan kentang goreng.

Sebagai gantinya, makanan disajikan dalam bungkus dan karton putih polos.

Harga juga terasa lebih rendah. Ketika McDonald’s menghentikan operasinya di Rusia, biaya makan burger keju ganda mencapai 400 rubel ($7). Sekarang harganya sekitar 175 rubel ($3).

Masih harus dilihat apakah Vkusno-i Tochka dapat memenuhi standar internasional yang sama dengan membuka kembali ratusan bekas toko McDonald’s di seluruh Rusia.

Bicaralah dengan a konferensi pers Pada hari Minggu, Oleg Paroyev, kepala eksekutif Vkusno-I Tochka, mengatakan 65 restoran akan dibuka kembali pada hari Minggu dan Senin – dan 200 lainnya pada akhir Juni.

Saat ini, restoran masih menggunakan stok lama McDonald’s.

Pengunjung di Moskow disajikan saus McDonald’s pada hari Minggu – kecuali logo lengkungan emas dicoret dengan spidol hitam.

Pelanggan McDonald’s akan mengawasi dengan cermat untuk memastikan tidak ada penurunan kualitas karena stok lama habis dan penggantian harus dilakukan di tengah sanksi Barat.

“Saya mengharapkan makanan berkualitas – itu yang paling penting,” kata seorang pelanggan, Vladislav, yang tidak menyebutkan nama belakangnya, kepada The Moscow Times. “Saya tidak ingin menjadi toko sandwich biasa karena seharusnya McDonald’s.”

Result HK Hari Ini

By gacor88