Menjelang pemungutan suara di Duma, warga kaya Voronezh tetap setia kepada Putin dan stabilitas

VORONEZH – Pensiunan pekerja pertanian kolektif Vitaly dan Valentina Plotnikov, berusia 81 dan 74 tahun, harus menanam sebagian besar makanan mereka sendiri untuk memenuhi kebutuhan pensiun bulanan mereka sebesar 35.000 rubel ($480). Namun meskipun kondisi yang dialami banyak pensiunan Rusia telah diperbaiki, mereka tetap menjadi pendukung setia Presiden Vladimir Putin.

“Kami telah melalui masa-masa sulit sebelumnya dan kehidupan sekarang adalah yang terbaik yang pernah ada. Orang-orang muda tidak memahami hal ini,” kata Valentina di luar pondok liburan pasangan tersebut di pinggiran kota selatan Voronezh.

Vitaly dan Valentina Plotnikov di pondok mereka di pinggiran Voronezh.
Felix Lig / MT

Pada tanggal 19 September, warga Rusia akan memberikan suaranya dalam pemilu penting di parlemen nasional Duma Negara, yang merupakan ujian besar pertama terhadap opini publik sejak tindakan keras besar-besaran terhadap gerakan oposisi di negara tersebut awal tahun ini.

Dengan politik Rusia yang biasanya terbagi antara kota-kota besar yang berhaluan oposisi dan daerah pedalaman yang lebih miskin dan pro-Kremlin, Voronezh – sebuah kota makmur yang semakin menyerupai Moskow yang kaya dan liberal, namun penduduknya setia kepada Putin atau tetap apatis – menjadi sebuah hal yang tidak bisa dielakkan. . untuk pemungutan suara nasional.

Meskipun jajak pendapat yang dilakukan oleh blok Rusia Bersatu yang pro-Kremlin telah mencapai rekor terendah, partai tersebut masih dapat mengandalkan suara dari banyak warga Rusia yang, baik karena dukungan aktif terhadap Putin atau karena ketidaksukaan terhadap prospek ketidakstabilan politik, berencana untuk kembali ke pemilu. berdiri Rusia Bersatu di tempat pemungutan suara.

Meskipun baik Vitaly maupun Valentina tidak berencana memilih partai berkuasa yang mereka anggap korup dan berpuas diri, pemilih lain di kota tersebut melihat Rusia Bersatu sebagai pilihan terbaik.

“Tentu saja saya memilih Rusia Bersatu,” kata Alexander Frolov, seorang pengusaha berusia 33 tahun di rumahnya di sebuah blok apartemen kuno buatan Soviet di pusat kota Voronezh. “Apa pilihan lain yang ada?”

Markas besar Rusia Bersatu di Voronezh adalah kantor lama Partai Komunis.
Felix Lig / MT

Selama setahun terakhir, baik Kremlin maupun oposisi Rusia yang terkepung memandang pemilihan Duma sebagai peristiwa politik utama tahun ini.

Meskipun Rusia Bersatu telah memenangkan setiap pemilu nasional dengan selisih yang besar, blok tersebut tidak pernah memiliki popularitas yang sama dengan Putin.

Meskipun sekitar dua pertiga Dari jumlah orang Rusia yang secara pribadi menyetujui Putin, partainya hanya mendapat kurang dari separuh dukungan, dengan keduanya kontrol negara Dan mandiri lembaga jajak pendapat secara konsisten menunjukkan Rusia Bersatu terjebak di bawah 30% dukungan pemilih, sebuah angka terendah dalam sejarah.

Skandal korupsi yang sedang berlangsung dan reformasi pensiun yang tidak populer pada tahun 2018 telah merugikan prospek partai yang memenangkan 54% suara nasional pada tahun 2016, menurut para ahli.

“Kebanyakan orang tidak menyamakan Rusia Bersatu dengan Putin, meski mereka tahu dia mendukung partai tersebut,” kata Denis Volkov, direktur Levada Center, sebuah lembaga jajak pendapat independen. “Pada titik ini, pemilih partai hanya mewakili segmen paling setia dari pemilih Putin.”

Jalan-jalan pra-revolusioner di Voronezh telah dipulihkan seiring dengan kemakmuran kota tersebut.
Felix Lig / MT

Permasalahan di blok pro-Kremlin dipicu oleh oposisi yang dilemahkan oleh hancurnya gelombang protes yang meletus awal tahun ini setelah pemenjaraan Alexei Navalny.

Gerakan Navalny, yang sekarang secara efektif dilarang karena dianggap “ekstremis”, sebagian besar telah terpecah di Rusia sendiri, dengan sebagian besar pembantu utamanya berada di penjara atau di pengasingan.

Namun, sekutu Navalny masih berharap bahwa skema pemungutan suara cerdas mereka – yang mendorong pemilih anti-Kremlin untuk mendukung kandidat yang paling mungkin mengalahkan partai yang berkuasa – masih dapat menghasilkan kemenangan di kotak suara, meskipun ada sejarah dugaan kecurangan pemilu dan arena persaingan. cenderung mendukung Rusia Bersatu.

Namun jika Smart Voting kadang-kadang menghasilkan kemenangan di Moskow yang liberal, maka Voronezh – kota terbesar ketiga belas di Rusia – adalah kota yang jauh lebih sulit ditembus oleh oposisi.

Dulunya kasar dan pasca-industri dengan reputasi buruk kekerasan neo-NaziVoronezh telah menarik perhatian dalam beberapa tahun terakhir di bawah suksesi gubernur populer yang ditunjuk oleh Kremlin.

Menurut kantor berita pemerintah RIA Novosti, Voronezh kini bisa membanggakan diri tertinggi kedelapan standar hidup di antara 85 wilayah Rusia. Jalan-jalan pra-revolusioner yang telah dipugar di kota ini kini menjadi lokasi merek supermarket dan jaringan kopi kelas atas Moskow.

Sementara itu, raksasa TI Rusia seperti Yandex dan mail.ru mendirikan kantor besar di Voronezh, memanfaatkan biaya yang lebih rendah dibandingkan di ibu kota, sehingga menciptakan lapangan kerja bergaji tinggi di kota tersebut.

Voronezh terletak hanya beberapa jam perjalanan dari garis depan Donbas.
MT / peta Google

Ini adalah kisah yang lazim terjadi di sebagian besar Rusia, di mana standar hidup meningkat secara signifikan, meski tidak merata, dalam dua dekade sejak Putin berkuasa.

Di Voronezh, kebangkitan lokal ini menyebabkan wilayah tersebut memberikan hampir 80% suara kepada presiden pada pemilihannya kembali pada tahun 2018, tanpa jumlah pemilih yang sangat tinggi yang menurut para ahli sering kali menunjukkan adanya kecurangan massal dalam pemilu.

“Kami masih miskin dibandingkan dengan Moskow, namun keadaan di sini menjadi lebih baik,” kata pengusaha Frolov. “Ternyata begitu.”

Bagi Frolov, yang kenangan masa kecilnya adalah keruntuhan ekonomi pada tahun 1990-an dan booming yang terjadi setelah Putin berkuasa pada tahun 2000, perasaan bahwa kehidupan masih membaik meskipun pertumbuhan PDB lesu selama satu dekade membuatnya tetap setia.

“Vladimir Vladimirovich tahu apa yang dia lakukan,” katanya, menggunakan patronimik Putin untuk menunjukkan rasa hormat. “Dia jauh lebih baik dari apa yang terjadi sebelumnya.”

Ini adalah rekam jejak yang membuat Frolov – yang sebagai petugas pemungutan suara pada musim pemilu sangat menyadari realitas kecurangan pemilu – memaafkan gaya pemerintahan otoriter Putin.

“Pada akhirnya, Rusia bukanlah Luksemburg. Ini adalah negara yang besar dan rumit dan membutuhkan pemimpin yang kuat.”

Kirill Ponomarev adalah pendukung Putin hingga konstitusi disusun ulang tahun lalu.
Felix Lig / MT

Sebaliknya, bagi Kirill Ponomarev, lulusan Universitas Negeri Voronezh berusia 22 tahun dan merupakan cucu Vitaly dan Valentina, dua tahun terakhir ini telah menggoyahkan kepercayaannya terhadap sistem Putin.

Sebelumnya setia kepada presiden, yang ia hargai karena memberikan stabilitas politik dan memperkuat institusi Rusia, Ponomarev kecewa dengan amandemen konstitusi yang disahkan tahun lalu yang memberi Putin hak untuk tetap menjabat hingga tahun 2036.

“Saya dulu berpikir bahwa perubahan generasi akan mengarah pada evolusi politik secara bertahap, dan Putin pada akhirnya akan meninggalkan jabatannya setelah membangun sistem yang stabil yang memungkinkan kita menghindari revolusi lain,” kata Ponomarev.

“Tetapi ketika amandemen konstitusi disahkan, itu merupakan tanda yang jelas bahwa saya salah. Sebaliknya, kita menuju kediktatoran.”

Awal tahun ini, Ponomarev ditangkap dan didenda karena menghadiri protes ilegal terhadap hukuman penjara Navalny. Meskipun protes tersebut merupakan yang terbesar yang pernah terjadi di Voronezh selama bertahun-tahun, hanya sekitar 5.000 orang yang muncul di kota berpenduduk lebih dari satu juta jiwa itu.

“Masyarakat apatis,” kata Ponomarev, yang berencana memberikan suara pada bulan September di bawah skema Smart Voting Navalny.

“Bukannya Voronezh adalah kota yang pro-pemerintah. Ini bukan kota yang pro-oposisi.”

Sikap apatis pemilih seperti ini mungkin masih menjadi faktor penentu dalam mempertahankan mayoritas suara di Duma Negara.

Dengan banyaknya pemilih yang tidak menyukai partai tersebut, Rusia Bersatu menjadi ahli strategi dilaporkan melihat peluang terbaik mereka adalah dengan menjaga jumlah pemilih tetap rendah, dengan tidak lebih dari 45% yang mau memilih.

Dmitri Yaroshenko, penduduk asli Donbas, dengan paspor Ukrainanya yang kini telah dicabut.
Felix Lig / MT

Bagi mereka yang memilih di Voronezh, peristiwa di negara tetangganya, Ukraina, sering kali menjadi pertanda besar.

Terletak hanya beberapa jam perjalanan dari perbatasan Ukraina dan dengan aksen lokal yang bernuansa Ukraina, Voronezh telah diguncang oleh revolusi Euromaidan di Kiev pada tahun 2014 dan pecahnya perang di Ukraina timur.

Bagi banyak penduduk Voronezh, peristiwa di Ukraina – di mana banyak dari mereka memiliki keluarga – telah memberikan bukti betapa pentingnya stabilitas politik di bawah kepemimpinan Vladimir Putin.

Saat ini, Voronezh – tempat mobil-mobil dengan pelat nomor bertanda Republik Rakyat Lugansk dan Donetsk yang tidak dikenal menjadi pemandangan umum – menampung ribuan warga Ukraina berbahasa Rusia yang melarikan diri dari perang dan keruntuhan ekonomi di Donbass.

Di lingkungan miskinnya di Tepi Kiri pasca-industri Voronezh, pekerja pabrik berusia tiga puluh tahun Dmitry Yaroshenko ingat bersepeda untuk bekerja di bawah penembakan tentara Ukraina selama perang di kampung halamannya di Kramatorsk, wilayah Donetsk.

“Saya merasa lebih aman dan bebas di sini dibandingkan di Ukraina,” kata Yaroshenko, yang ikut serta dalam kerusuhan pro-Rusia pada tahun 2014 hingga kampung halamannya direbut kembali oleh tentara Ukraina.

Setelah menerima kewarganegaraan Rusia pada tahun 2019 di bawah skema yang ditujukan untuk pengungsi Ukraina bagian timur, Yaroshenko berencana pergi ke tempat pemungutan suara untuk memberi penghargaan kepada orang yang ia hargai karena membela Donbass dan membawa kemakmuran ke Rusia.

“Putin telah melakukan banyak hal untuk kami. Saya hidup lebih baik di sini daripada sebelumnya. Saya punya apartemen sendiri dan bisa berlibur setahun sekali,” kata Yaroshenko.

“Hidup ini baik di sini.”

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88