Medvedev menetapkan posisinya untuk pemulihan hubungan dengan AS, relevansi untuk dirinya sendiri

Dalam opini baru-baru ini untuk kantor berita Rusia TASS, Dmitry Medvedev segera berhasil menjadi avatar Kremlin. ketenangan pikiran tentang keadaan politik Amerika, seorang utusan dari pemerintahan Biden yang akan datang, dan semacam pembawa kebangkitannya sendiri sebagai politisi yang serius.

Tentu saja, salah satu masalah dengan pernyataan Medvedev, terutama saat ini, adalah menentukan apakah dia percaya apa yang dia katakan, atau hanya mengatakan apa yang seharusnya dia percayai. Perjalanannya dari Presiden ke Perdana Menteri untuk ‘apakah itu pekerjaan nyata atau bukan?’ Wakil Ketua Dewan Keamanan (SC) memang tampak seperti jatuh dari kasih karunia, dan ada perasaan bahwa dia mungkin berjuang untuk kehidupan politik dan relevansinya, terutama dalam bayang-bayang gelap Sekretaris Dewan Keamanan dan Penasihat Keamanan Nasional yang panjang. semuanya kecuali Nikolai Patrushev.

Miliknya terbaru, potongan panjangsementara awalnya dibentuk untuk menjadi contoh klasik dari whataboutisme dan proyeksi Kremlin, sebenarnya mengandung beberapa tanda yang mungkin dibuktikan oleh Medvedev, secara tidak sengaja atau sengaja, bahwa dia masih penting, dan beberapa hal yang membesarkan hati untuk dikatakan.

Amerika jelek

Namun, untuk sampai ke sana, pembaca harus melihat melalui eksegesis serius yang menyeringai tentang cara “kampanye presiden ini, yang bisa dibilang paling dilanda skandal dalam sejarah, telah membuktikan bahwa kelemahan dalam sistem pemilu Amerika tersebar luas.”

Beberapa kritiknya benar, beberapa sepenuhnya salah, dan semuanya mencerminkan bias yang cukup besar terhadap pencitraan cermin, asumsi bawah sadar bahwa sistem Amerika lebih mirip sistem Rusia daripada yang ingin mereka akui.

Medvedev melukiskan gambaran tentang demokrasi palsu dan yang dikelola negara yang terdengar lebih Moskow daripada Washingtonian: “Pada awalnya semuanya terlihat cukup rapi: kandidat alternatif, pemilihan utama, dan debat langsung di TV. Tapi ini fasad, set panggung indah yang menentukan tontonan acara dan, tentu saja, preferensi pemilih.”

Ini, harus dikatakan, adalah asumsi yang saya temui di Moskow, berulang kali, sebelum pemilihan terakhir. Seperti yang dikatakan oleh salah satu staf Kementerian Luar Negeri Rusia kepada saya, “Pembentukan Amerika tidak akan mengizinkan Trump untuk dipilih.” Mengingat apa yang terjadi, Anda akan berpikir mungkin sudah ada pemikiran ulang sekarang.

Sebaliknya, Medvedev melanjutkan: “Warga Amerika sendiri mempertanyakan kesesuaian negara mereka dengan kriteria utama demokrasi – kemampuan negara untuk memastikan ekspresi yang adil dan transparan dari keinginan rakyat secara umum.” Selain itu, “Tuduhan terhadap pemerintah federal karena melangkahi wewenangnya untuk menggunakan kekuatan untuk menekan kerusuhan telah mengungkap celah dalam federalisme Amerika, yang lebih suka disembunyikan oleh pemerintah pusat (terlepas dari afiliasi partainya) sejauh mungkin.”

Di sini dia berada di tanah yang lebih kokoh. Suka atau tidak suka, dan benar atau tidak, tuduhan semacam itu dibuat, dan Amerika mengklaim sebagai wasit dan juara semangat demokrasi, sesuatu yang begitu sering membuat marah Moskow – “hampir tidak konsisten dengan norma-norma demokrasi yang Washington dengan arogan memaksakan pada negara lain” — lebih sulit dipertahankan dengan keyakinan yang sama.

Namun, kritik panjang dalam beberapa hal merupakan pengantar yang diperlukan, sedikit mirip dengan referensi wajib teori Leninis pada awal risalah Soviet. Pesan sebenarnya terbungkus di dalamnya.

Amerika Esensial

Pertama, ada pengakuan yang mencolok atas keunggulan Amerika di dunia. Medvedev memulai dengan penggambaran AS yang biasa sebagai gajah banteng yang mengamuk di dalam ruangan – kuat, ya, tetapi kekuatan negatif: “Masalahnya adalah bahwa seluruh dunia semakin merasa ‘tidak menyenangkan’ untuk berurusan dengan negara seperti itu, karena AS menjadi mitra yang tidak dapat diprediksi.” Memang, ini lebih benar dalam empat tahun terakhir daripada yang mungkin terjadi di tahun-tahun berikutnya.

Namun, dia juga mengakui “tempat khusus AS dalam arsitektur hubungan internasional” dan kembali ke pertanyaan tentang perlunya stabilitas dan keterlibatan positif dalam segala hal mulai dari agenda perubahan iklim hingga perdagangan global.

Artinya, antara lain, berbicara dengan Rusia. Dia menekankan bahwa bahkan “pemerintahan Trump secara konsisten memperkuat konfrontasi sistemik antara Washington dan Moskow” dan bahwa “Biden belum mengatakan sesuatu yang positif tentang Rusia. Sebaliknya, retorikanya selalu secara terbuka tidak ramah, kasar, bahkan agresif.” Oleh karena itu, “kami memperkirakan kemungkinan besar Amerika Serikat akan secara konsisten menjalankan kebijakan anti-Rusia.”

Semua tersenyum: Joe Biden mengunjungi Rusia sebagai wakil presiden Barack Obama pada tahun 2011.
Kremlin.ru

“Rusia, sebaliknya, siap bekerja sama dengan presiden Amerika mana pun, siap memulihkan kerja sama di berbagai bidang.” Dia memilih kontrol senjata secara khusus, mencatat bahwa “AS sedang mencoba untuk memulihkan citranya sampai batas tertentu sebagai mitra strategis yang andal.” Dia menambahkan: “Janji untuk memperluas perjanjian START III dengan Rusia, yang disebut Biden sebagai ‘jangkar stabilitas strategis antara Amerika Serikat dan Rusia,’ terdengar sangat optimis.”

Ini adalah bagian dari ofensif diplomatik yang sama, yang, anehnya, telah membuat Moskow secara terbuka menyatakan bahwa mereka mengikuti Washington dalam penarikannya. udara terbuka persetujuan, yang membuat Eropa kecewa. Karena penarikan ini adalah proses yang akan memakan waktu berbulan-bulan, harapannya ini akan memusatkan pikiran sehingga kesepakatan bisa diselamatkan. Rusia akan menguji kemauan pemerintahan Biden, tetapi juga niatnya.

Lalu ada masalah media sosial. Bukan hanya oposisi Rusia yang telah terjadi gundah oleh demonstrasi kekuatan de-platforming baru-baru ini, ketika Trump dan para pengikutnya menjadi non-manusia online. Medvedev menyalurkan kekhawatiran negara Rusia bahwa apa yang dimulai di ranah obrolan online (“perang media tanpa aturan!”) dapat berubah menjadi sesuatu yang lebih menyebar: “Tampaknya beberapa perusahaan teknologi California telah menginginkan kekuasaan dan berpikir itu mungkin. untuk menyulap berita dan fakta agar sesuai dengan preferensi politik mereka sendiri. Ini hanyalah penyensoran yang terang-terangan!”

Subteksnya adalah bahwa kekuatan platform sebagian besar perusahaan Amerika dapat dipersenjatai oleh Washington. Lagi pula, perusahaan besar Rusia apa yang mampu untuk tidak melakukan kebaikan Kremlin? Sekali lagi, ini didorong oleh pencerminan kasar, asumsi kesepakatan yang lebih besar daripada yang sebenarnya ada, tetapi ini adalah perhatian yang tulus, dan Moskow tidak sendirian dalam menyuarakannya.

Medvedev yang berguna

Jadi ini nada Medvedev.

Di satu sisi, dia masih sosok yang mendamaikan. Seperti Janus, Dewan Keamanan kini memiliki dua wajah, wajah cemberut Patrushev dan senyuman Medvedev. Lagipula, dia sangat memuji AS untuk politisi Rusia, paling tidak mencatat bahwa “sistem politik Amerika telah membuktikan fleksibilitasnya selama berabad-abad. Aku yakin kali ini akan berhasil juga.”

Dalam teguran langsung kepada mereka yang berlaku lelah meme “Putin Tersenyum”. terhadap kisah perselisihan Amerika, Medvedev berkata: “Kami tidak ingin AS mengalami masalah. Dan untuk alasan praktis: masalah seperti itu menciptakan gelombang ketidakstabilan yang juga membuat kita kebanjiran.” Namun demikian, dia memperjelas bahwa “masalah Amerika Serikat hanya dapat diselesaikan oleh orang Amerika sendiri bersama dengan pengelolaan negara yang baik.”

Jadi, dalam hal kebijakan, dia mendesak Washington untuk terlibat kembali dengan Rusia atas nama keamanan bersama dan atas dasar pragmatisme situasional. Tidak ada tawar-menawar atau pengaturan ulang yang besar, tetapi tindakan nyata pada pengendalian senjata, perubahan iklim, dan stabilitas global.

Dan juga, sesuatu tentang kekuatan media sosial dan kebutuhan untuk mengatasi “peran yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam politik publik dari jejaring sosial dan media baru, dan karenanya, perusahaan TI swasta yang memiliki platform tersebut.”

Oleh karena itu, ini juga merupakan bagian dari pencarian Medvedev sendiri untuk rehabilitasi politik.

Bahwa dia tidak hanya dikirim ke Dewan Keamanan sebagai rumah singgah sebelum pensiun atau pedesaan disarankan oleh cara dia memimpin dua komisi baru, satu di Kutub Utara – area kepentingan strategis yang berkembang – dan yang lainnya pada tanggapan nasional terhadap infeksi baru, yang jelas terkait dengan pandemi. Dia, dengan kata lain, mencari ceruk baru dalam ranah keamanan untuk membuatnya sendiri, sementara Patrushev mempertahankan cengkeramannya pada hantu-dan-prajurit biasa.

Sama seperti dia mencoba menjadikan dirinya sendiri, dengan kesuksesan yang jelas terbatas, sebagai presiden teknologi selama masa kepresidenannya, keamanan non-tradisional yang baru muncul mungkin adalah hal barunya. Dan dalam artikel ini, dia menyatakan bahwa mereformasi sistem pemungutan suara AS dan dengan demikian restrukturisasi politik yang lebih besar adalah masalah global, dan “komunitas internasional telah membayar terlalu mahal atas keengganan AS untuk berubah” karena ketidakstabilan di dalam Amerika. riak di seluruh dunia.

Amerika secara bersamaan mengkritik dan juga mengakui sentralitas globalnya. Menekankan banyak kekurangan dari sistem politik Amerika sambil mengungkapkan keyakinan akan ketahanannya. Untuk mendorong kerja sama akal sehat tertentu tanpa menuntut agar itu menjadi bagian dari suatu perjanjian komprehensif atau menghubungkannya dengan isu-isu seperti Ukraina.

Kesampingkan beberapa retorika pembuka yang membosankan dan dapat diprediksi dan itu hampir cukup untuk membuatku merindukan Dima.

Pendapat yang diungkapkan dalam opini tidak serta merta mencerminkan posisi The Moscow Times.

Togel Sydney

By gacor88