Ketika penjara di Moskow meluap, tahanan Navalny ditahan di luar kota

SAKHAROVO – Denis Bondarenko menunggu di tengah salju dalam antrean panjang berliku yang terdiri dari sekitar 150 orang di luar Pusat Penahanan Sementara Warga Negara Asing di kota kecil Sakharovo, 80 kilometer di luar Moskow.

Pengacara berusia 27 tahun itu memegang paket makanan dan pakaian musim dingin yang hangat untuk sepupunya Ivan, seorang pengasuh di rumah sakit anak-anak Moskow yang dibawa ke pusat pada Rabu dini hari setelah meninggalkan pekerjaan dan ditangkap oleh perusuh. polisi selama protes atas pemenjaraan kritikus Kremlin Alexei Navalny.

“Saya sudah berada di sini selama lima jam dan saya orang kesembilan puluh yang mengantri,” kata Bondarenko. “Saya pikir mereka akan mengizinkan saya lewat dalam empat jam.”

Media lokal melaporkan bahwa penjara ibukota Rusia meluap setelah sekitar 3.000 penangkapan di kota itu selama protes mendukung Navalny, yang pada Selasa dijatuhi hukuman dua tahun delapan bulan di penjara atas tuduhan yang menurut para pendukungnya bermotif politik. Akibatnya, lebih dari 800 tahanan dikirim ke Sakharovo minggu ini. menurut kepala fasilitas.

Sel penjara Moskow dengan cepat terisi, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov membela tindakan keras pada hari Kamis sebagai “tindakan polisi terhadap mereka yang melanggar hukum.”

Sementara itu, teman dan kerabat para tahanan pergi ke fasilitas Sakharovo, yang biasanya menampung petugas penegak hukum imigrasi dan imigran gelap, untuk menyerahkan paket perawatan kepada orang yang mereka cintai.

Dengan sekitar 1.000 tahanan yang dijatuhi hukuman penjara singkat mulai dari beberapa hari hingga satu bulan setelah protes sejak Navalny ditangkap sekembalinya ke Rusia, warga Moskow yang mencari teman dan kerabat yang ditahan telah bersatu dalam kelompok pendukung yang berkumpul dengan tergesa-gesa.

Di Telegram, sebuah aplikasi perpesanan populer, kelompok yang berdedikasi untuk melacak dan mendukung tahanan di fasilitas Sakharovo telah menarik ribuan anggota.

Ketika pusat mencapai kapasitas penuhnya 966 pada hari Kamis, obrolan Telegram terpisah bermunculan untuk setiap sel saat teman dan keluarga mengoordinasikan perjalanan pasokan ke fasilitas terisolasi.

Di luar kompleks migrasi, para pengunjung yang berkumpul menunggu berjam-jam di luar pos pemeriksaan keamanan di tengah hujan salju yang terus turun dengan tas penuh makanan, pakaian hangat, dan perlengkapan mandi.

Satu demi satu mereka diundang masuk.

Sebagian besar sudah menunggu sejak pagi, setelah otoritas pusat migrasi diberi tahu bahwa mereka semua akan diterima pada sore hari.

Pada satu titik, sebuah mobil polisi berhenti di pintu masuk fasilitas tersebut, sebuah tindakan yang ditafsirkan oleh pengunjung sebagai peringatan terhadap kemungkinan adanya gangguan.

Bagi Bondarenko, kepindahan ke Sakharovo adalah sebuah kebetulan yang tidak menguntungkan.

Sepupunya, Ivan, yang bekerja di rumah sakit anak-anak Lighthouse di dekat pusat protes pro-Navalny pada Selasa malam, sedang menyelesaikan shift malamnya dan ditangkap ketika dia berhenti untuk bertanya kepada polisi stasiun kereta bawah tanah mana yang ditutup. Kejadian itu adalah dilaporkan secara luas di media Rusia.

“Dia sepenuhnya non-politik,” kata Bondarenko. “Kami mencoba memberi tahu pengadilan apa yang terjadi, tetapi mereka tidak tertarik. Sidang berlangsung lima menit.”

Rekaman dari dalam pusat penahanan Saharovo yang difilmkan oleh narapidana yang berhasil menyelundupkan ponsel melewati penjaga dan dibagikan di media sosial menunjukkan narapidana di sel yang penuh sesak berbaring di tempat tidur logam tanpa kasur dan hanya dari satu lubang terbuka, lantai disediakan untuk toilet.

Di antara mereka yang ditahan adalah Sergei Smirnov, pemimpin redaksi situs berita independen Mediazona.

Smirnov dijatuhi hukuman 25 hari penahanan karena menghasut protes ilegal setelah me-retweet sebuah lelucon yang mencantumkan waktu dan lokasi protes 23 Januari, Smirnov digambarkan sebagai salah satu dari 28 orang yang dimasukkan ke dalam sel yang dirancang untuk delapan orang.

Darya, seorang narapidana yang ditangkap bersama suaminya pada Selasa malam dan dijatuhi hukuman 15 hari sebelum menghabiskan malam pertama hukumannya di bus polisi yang tidak dipanaskan, menggambarkan kondisi di dalam pusat migrasi sebagai “menghebohkan”.

“Semuanya kotor, bau dan mereka tidak mengizinkan kami keluar sel untuk mencari udara segar,” katanya kepada The Moscow Times melalui Telegram.

Meskipun anggota keluarganya bisa mengantarkan paket makanan kepada Darya dan teman satu selnya, dia mengatakan mereka belum diberi makan oleh pihak berwenang sejak pukul 6 pagi pada hari Rabu.

“Kami sempat makan jajanan, tapi sekarang makanan kami sudah habis. Dan tidak ada air.”

Sakharovo berjarak 80 kilometer di luar Moskow.
Felix Lig/MT

Bagi beberapa tahanan yang lebih beruntung, hukuman mereka berakhir pada hari Kamis.

Oleg, 57, yang mengatakan dia adalah salah satu “likuidator” yang dikirim untuk membersihkan setelah bencana nuklir Chernobyl 1986 dan tidak mau memberikan nama belakangnya, menunggu di luar pusat untuk putrinya yang berusia 24 tahun, Tanya, akan dibebaskan setelah dia ditangkap pada demonstrasi tanggal 31 Januari dan dijatuhi hukuman empat hari penahanan.

Setelah melakukan perjalanan ke Sakharovo untuk memberi putrinya bingkisan makanan setiap hari sejak penangkapannya, dia telah membantunya pulih dari cobaan berat yang dialaminya.

“Saat dia keluar, saya akan langsung membawanya pulang dan saya tidak akan menanyakan apa pun yang terjadi di dalam,” katanya.

“Dia hanya seorang anak kecil. Semuanya hanyalah anak-anak.”


daftar sbobet

By gacor88