Ketika Andy Warhol datang ke Moskow

Pada tahun 2020 dan 2021, Moskow mengadakan pameran karya komprehensif pertamanya oleh Andy Warhol, raja seni pop Amerika. Paradoksnya, pameran paling komprehensif dari seniman Amerika abad ke-20 yang paling terkenal dan menentang tradisi diadakan di Moskow pada saat terjadi penurunan terbesar dalam hubungan Rusia-Amerika.

Pameran berjudul “I, Andy Warhol” diadakan di aula Persatuan Seniman, yang sekarang menjadi bagian dari Galeri Tretyakov Baru. Itu terganggu dari karantina selama berbulan-bulan, tetapi diperpanjang hingga Februari.

Dan terlepas dari virus corona, gangguan dan hubungan permusuhan langsung antara Rusia dan AS, pertunjukan tersebut mencetak rekor kehadiran baru dan akhirnya menjadi salah satu acara terpenting dalam kehidupan artistik di ibu kota. Pameran tersebut menampilkan lebih dari 200 karya dan memperkenalkan seniman tersebut kepada orang Rusia sebagai ahli warna dan potret.

Seperti semua pertunjukan hebat, ini dimulai dengan sedikit skandal.

Tak lama setelah dibuka, beberapa kritikus seni mempertanyakan keaslian beberapa karya yang dipamerkan. Banyak karya tidak menyertakan informasi tentang di mana mereka disimpan atau dari koleksi mana mereka berasal. Penyelenggara menunjukkan bahwa banyaknya cetakan karya Warhol membuat diskusi tentang keaslian karya menjadi sia-sia.

Denis Lapshin

Jadi, bahkan setengah abad setelah kematiannya, Warhol terus melanggar konvensi dan melanggar norma-norma seni tradisional yang biasa dilihat oleh pengunjung museum di aula Galeri Tretyakov. Namun dilihat dari para pengunjung, hal ini tidak menimbulkan rasa tidak nyaman atau menghalangi kekaguman terhadap karakter favorit Warhol: Mao, Lenin, Marilyn Monroe, gajah, simpanse, panda, dan badak.

Skandal yang lebih kecil pecah di pers sayap kanan. Surat kabar Zavtra, yang memiliki ideologi nasionalis-imperialis, menunjukkan pelanggaran bahwa Warhol menyuruh Lenin dan Mao duduk bersama Mickey Mouse, Paman Sam, dan Sinterklas. Makalah itu juga mencatat akar Slavia Warhol. “Warhol eklektik dan tidak terlalu orisinal,” kata artikel itu. Tetap setia pada ideologi koran, ia melanjutkan: “Jika Anda tidak tahu bahwa karya-karya itu dilakukan oleh Warhol dengan citra, ide, dan kejenakaannya, itu tidak akan diwarnai apa-apa.”

Untuk mempelajari seni

Dikuratori oleh Gianni Mercurio, pertunjukan ini diselenggarakan dengan brilian untuk membantu pengunjung mengapresiasi karya seni Warhol dan membawa pulang beberapa kenangan. Situs web yang fantastis memungkinkan pemirsa untuk melakukan tur virtual pameran, dan toko tersebut menjual katalog yang sangat bagus, serta semua jenis suvenir, seperti kaos dan magnet dengan karya Warhol.

Ini adalah pertama kalinya cukup banyak karya Warhol yang diperlihatkan kepada pecinta seni Rusia untuk menghargai kedalaman idenya. Warhol terungkap sebagai seniman hebat – ahli potret dan warna serbaguna dengan mata yang tajam untuk bentuk. Yang paling mengesankan adalah potret sepuluh orang Yahudi yang terkenal di abad ke-20 dan dibuat dengan layar sutra di atas kertas. Tidak semuanya langsung dikenali, tetapi gambar Golda Meier dan Franz Kafka tentu saja. Sangat menyenangkan melihat potret elegan Ratu Margrethe II muda dari Denmark dengan rambut oranye dan kelopak mata biru tua.

Denis Lapshin

Pertunjukan tersebut menampilkan kanvas terkenal “Marilyn” dengan bibir, alis, bayangan, dan rambut berwarna berbeda. Itu adalah tempat selfie utama bagi penggemar Warhol pria dan wanita muda Rusia yang tak ada habisnya. Jika magnet neon “Marilyn” di dekat pintu masuk benar-benar menghipnotis, versi yang lebih besar di aula utama itu spektakuler: flamboyan, berwarna cerah, berdenyut dengan vitalitas. Karya itu dipenuhi dengan halftone, jenis yang biasa kita lihat dalam karya Impresionis. Setelah pertunjukan ini, bahkan kritikus seni dan seniman Rusia yang paling konservatif harus mengakui bahwa Warhol tahu apa yang dia lakukan dengan warna.

Untuk mengenal artis

Biografi Warhol diilustrasikan dengan latar belakang abad ke-20 – terutama film yang dibuat di seluruh dunia – dan hubungan AS-Soviet, membantu pengunjung mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang artis tersebut. Dia tentu saja bukan “seniman palsu” atau “penipu seni”, seperti yang sering disebut oleh tokoh-tokoh terkemuka realisme sosialis.

Warhol lahir di Pittsburgh pada tahun 1928 dari keluarga Lemkos Katolik Yunani dari Slovakia. Ibunya (nee Zavatskaya) tidak pernah belajar bahasa Inggris. “Sering sakit dan tidak komunikatif di masa kanak-kanak, Andy Warhol menghabiskan sebagian besar waktunya di rumah, mendengarkan radio dan membuat kolase dari kliping majalah yang dia gambar dan warnai,” kata salah satu stan informasi pertama untuk pengunjung. Teknologi baru abad ke-20, terutama kemajuan fotografi yang pesat, membuat Warhol muda membayangkan kemungkinan visual lainnya. Pada tahun 1937 ia mendapat kamera film dan jatuh cinta pada fotografi. Pada 1950-an, Warhol beralih ke Polaroid, yang dapat menangkap gambar dan kehidupan secara instan dalam foto. Orang hanya bisa membayangkan apa yang akan dia lakukan dengan teknologi digital saat ini.

Denis Lapshin

Pada tahun 1945, ketika Perang Dunia II berakhir dan PBB didirikan, Warhol mulai belajar di departemen desain grafis Institut Teknologi Carnegie. Universalisme dan standardisasi Amerika mengilhami dia untuk merayakan kaleng sup dan Coca Cola. Warhol percaya bahwa Coca Cola membawa semua orang dalam masyarakat Amerika ke level yang sama: “… Anda tahu bahwa Presiden meminum Coca Cola, Liz Taylor meminum Coca Cola, dan coba pikirkan, Anda juga bisa minum Coca Cola. Coke adalah coke dan tidak ada jumlah uang yang bisa memberi Anda coke yang lebih baik daripada yang diminum oleh gelandangan di pojok. Semua kokasnya sama dan semua kokasnya enak. Liz Taylor mengetahuinya, presiden mengetahuinya, gelandangan mengetahuinya, dan Anda mengetahuinya.” Di Uni Soviet ini disebut “leveling”, tapi sekarang bisa disebut – dengan meringis – globalisasi.

Denis Lapshin

Pada tahun 1963, Warhol membeli sebuah bangunan di Manhattan bernama Pabrik, tempat dia membuat benda-benda seni di jalur perakitan. Pada tahun 1964 ia mengadakan pertunjukan pertamanya, pameran sekitar seratus versi kotak Brillo dan botol Heinz Ketchup.

Pakaian dan sepatu adalah elemen penting dalam masyarakat konsumen abad ke-20, dan pameran tersebut menampilkan gambar-gambar Andy Warhol untuk majalah wanita, khususnya Harper’s Bazaar, tentang korset, pakaian dalam, dan sepatu wanita. Ada contoh yang sangat bagus dari “Sepatu Debu Berlian”, yang terbuat dari tinta layar sutra dan debu berlian di atas kanvas, yang dipinjamkan ke pertunjukan dari koleksi pribadi di Milan.

Denis Lapshin

Hadiah perpisahan

Tergerak oleh kisah musisi rock Amerika Joanne Stingray yang menghabiskan waktu di Uni Soviet selama era perestroika, Warhol mengirimkan hadiah kepada artis dan musisi rock Leningrad: Sergei Kuryokhin, Timur Novikov, Viktor Tsoi, Sergei Bugayev Afrika, Georgy Guryanov, Oleg Kotelnikov dan Boris Grebenshchikov.

Pada Januari 1986, sekitar setahun sebelum kematiannya, pameran pertama karya Andy Warhol diadakan di Uni Soviet. Itu diadakan di galeri ASSA dan terdiri dari pameran hadiah-hadiah itu. St. Seniman St. Petersburg memberi Warhol gelar akademik Doctor of All Kinds of Arts, yang dibuktikan dengan sertifikat yang ditampilkan di pameran.

Kredo panduan Warhol adalah hal terakhir yang dilihat pengunjung ketika mereka meninggalkan pameran: “Idenya bukan untuk hidup selamanya, tetapi untuk menciptakan sesuatu yang akan.”

Pertunjukan ditutup pada 14 Februari. Lihat pameran online Di Sini.

judi bola

By gacor88