Kesepakatan Sputnik V yang gagal di Kenya menggunakan skema penjualan kembali Emirat

Kesepakatan palsu untuk memasok 1 juta dosis Sputnik V ke Kenya adalah bagian dari kontroversial Emirat yang sama skema yang melihat perusahaan yang berbasis di Abu Dhabi dengan kesepakatan tinta koneksi kerajaan untuk menjual vaksin virus corona andalan Rusia dengan keuntungan besar.

Dokumen yang diperoleh The Moscow Times mengonfirmasi bahwa Rusia menunjuk Aurugulf Health Investments – sebuah perusahaan yang terdaftar di Uni Emirat Arab (UEA) dan terkait dengan royalti Emirat – sebagai reseller resmi Sputnik V di Kenya, di mana ia memperoleh kontrak dengan layanan kesehatan swasta Dinlas perusahaan. Pharma untuk mengirim setidaknya 1 juta suntikan ke negara Afrika.

Kesepakatan itu akhirnya runtuh setelah pemerintah di Nairobi mengetahui bahwa pengiriman awal 75.000 dosis, yang tiba di Kenya pada 22 Maret, tidak datang langsung dari pemerintah Rusia, dan kemudian digunakan di seluruh negeri yang diblokir pada saat Covid-19. 19 kasus meningkat.

Konfirmasi keterlibatan Aurugulf di Kenya mengikuti The Moscow Times sebelumnya penyelidikan yang mengungkap skema kompleks di mana Rusia memberikan perusahaan tersebut — dan anggota kerajaan kecil Emirat Sheikh Ahmed Dalmook al-Maktoum — hak penjualan kembali eksklusif untuk Sputnik V di setidaknya lima negara di tiga benua. Dokumen menunjukkan bagaimana Maktoum dan Aurugulf menjual kembali vaksin Rusia kepada pemerintah dan pembeli sektor swasta hingga dua kali lipat dari harga resmi Rusia, dengan pembayaran dari kesepakatan mengalir langsung ke kantor pribadi Maktoum.

Kesepakatan Kenya diuraikan dalam surat dari Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF) – dana kedaulatan yang dikendalikan Kremlin yang memimpin pengembangan dan ekspor Sputnik V – kepada Sekretaris Kabinet Kenya untuk Kesehatan, yang diperoleh The Moscow Times.

Dalam korespondensi tertanggal 24 Maret, RDIF menyatakan bahwa anak perusahaannya yang sepenuhnya dimiliki oleh Human Vaccine (HV) telah mengotorisasi “Aurugulf Health Investment – Sole Proprietorship LLC (Aurugulf), Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, sebagai penjual dan distributor non- dasar eksklusif vaksin vektor adenovirus ‘Sputnik V’ di Kenya.

Surat tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa tiga batch Sputnik V – dua berisi dosis pertama Sputnik V dan yang ketiga terdiri dari dosis kedua vaksin – telah dikirim ke Kenya pada 22 Maret dengan sepengetahuan dan persetujuan RDIF.

“Mengingat pengiriman tersebut berasal dari mitra resmi, maka HV tidak berkeberatan dengan diterbitkannya izin impor batch vaksin yang dikirimkan tersebut,” tambahnya. Surat itu ditandatangani oleh Alexander Chistyakov, direktur utama Human Vaccine. Chistyakov juga menandatangani sejumlah kontrak pasokan Sputnik V lainnya, termasuk dengan Hungaria, Slovakia, dan Argentina.

Kenya adalah negara keenam di mana The Moscow Times menemukan bukti bahwa Rusia memberikan hak penjualan kembali Aurugulf atau Maktoum Sputnik V. Ini adalah negara ketiga di mana kesepakatan itu ditengahi dengan perusahaan perawatan kesehatan swasta, melewati penyebaran vaksin pemerintah.

Diagram sederhana dari skema penjualan kembali Aurugulf dan perusahaan induk.
Waktu Moskow

Dinlas Pharma Kenya juga membayar jauh lebih banyak daripada harga yang diiklankan Rusia untuk Sputnik V untuk mendapatkan sampel melalui Aurugulf.

Menurut jadwal harga yang diperoleh The Moscow Times, Dinlas membayar $18,50 per dosis untuk vaksin tersebut — hampir dua kali lipat harga pabrik Rusia $9,95 — dan berencana untuk menjualnya ke pelanggan di Kenya masing-masing seharga $42.

Rusia sedang berjuang memajukan Sputnik V di seluruh dunia berkembang sebagai jalan keluar murah dari pandemi dan sengatannya telah mendapat persetujuan di lebih dari 65 negara, terutama di Amerika Latin, Afrika, dan Asia.

Analis menggambarkan Maktoum sebagai bangsawan berpangkat rendah. Pada surat yang dikirim ke pemerintah untuk mendapatkan kontrak penjualan kembali Sputnik V, dia menandatangani dengan namanya dan “anggota keluarga penguasa Dubai.”

Tapi baik Maktoum dan Aurugulf memiliki koneksi dengan kuat Sheikh Tahnoon bin Zayed al-Nahyan, penasihat keamanan nasional UEA dan saudara dari pemimpin Abu Dhabi saat ini.

RDIF tidak menanggapi permintaan komentar atas perjanjian tersebut. Saat dihubungi melalui telepon, kantor pribadi Sheikh Ahmed Dalmook al-Maktoum menolak berkomentar.

Kesepakatan itu akan membuat Aurugulf memperoleh lebih dari $8,5 juta, dikurangi biaya transportasi dan penyimpanan.

Tetapi pemerintah Kenya memblokir penggunaan 75.000 suntikan gelombang pertama setelah mengetahui bahwa vaksin tersebut tidak dikirimkan langsung oleh pemerintah Rusia dan melarang penggunaannya pada 2 April, setelah awalnya memberikan otorisasi penggunaan darurat untuk diberikan Sputnik V pada 9 Maret. .

Kesepakatan pengiriman Sputnik V dicapai pada saat meningkatnya kasus virus korona di Kenya, dengan infeksi baru berlipat ganda setiap 10 hari selama bulan Maret, mendorong pengetatan pembatasan penguncian dan penerapan larangan perjalanan internal. Vaksinasi nasional lambat, karena Kenya bergantung pada pengiriman dari skema pembagian vaksin Covax Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Gelombang pertama sekitar 1 juta vaksin AstraZeneca tiba pada awal Maret, tetapi pada 19 Juli, negara berpenduduk lebih dari 52 juta itu telah memberikan 1,5 juta dosis vaksin, menurut Data WHO – cukup untuk memvaksinasi penuh hanya 1,4% dari populasi.

Status vaksin impor Rusia saat ini tidak diketahui. Salah satu dari tiga grup berakhir pada akhir Juli, dan satu lagi pada akhir Agustus. Dinlas membayar hampir $80.000 untuk bea masuk, tanda terima bea cukai menunjukkan, dan mengambil polis asuransi terhadap efek merugikan dari vaksin dengan premi sebesar $37.000.

Seorang diplomat di Kedutaan Besar Rusia di Kenya sebelumnya mengatakan kepada The Moscow Times bahwa dia tidak tahu dari mana asal vaksin itu, tetapi Dinlas mencoba menjualnya ke negara lain setelah dilarang.

Sebelum dikirim ke Kenya pada 22 Maret, vaksin tersebut telah disimpan di Uni Emirat Arab setidaknya sejak 28 Februari, menurut catatan suhu – juga diperoleh The Moscow Times – untuk Coldstore Al Khair, fasilitas yang berjarak 30 menit dari Bandara Dubai .

Sputnik V harus disimpan pada suhu di bawah minus 18 derajat Celcius dan dicairkan sebelum digunakan.

Ghana mencabut kontrak

Pengungkapan bahwa Kenya juga menggunakan Aurugulf sebagai perantara untuk membeli vaksin Sputnik V muncul saat Ghana mengumumkannya dibatalkan kontraknya sendiri senilai $65 juta dengan pemasok setelah gagal mengirimkan batch Sputnik V tepat waktu.

Pemerintah Ghana menghadapi krisis politik di dalam negeri karena politisi oposisi menekan kementerian kesehatan atas keputusannya untuk menandatangani perjanjian dengan Maktoum dan Aurugulf untuk memasok Ghana dengan 3,4 juta dosis Sputnik V masing-masing seharga $19 – hampir dua kali lipat harga jual yang diiklankan Rusia .

Di bawah kontrak antara Kementerian Kesehatan Ghana dan “Kantor Pribadi Yang Mulia Sheikh Ahmed Dalmook al-Maktoum,” yang ditandatangani pada 9 Maret dan dilihat oleh The Moscow Times, Maktoum setuju untuk membayar 3,4 juta penuh pada akhir Juni. disampaikan dalam lima kelompok. Tetapi Ghana hanya menerima 20.000 ketika memutuskan untuk menarik kesepakatan itu, kata kementerian kesehatan pekan lalu.

Pembayaran untuk vaksin — dengan total $64,6 juta — dijadwalkan akan dilakukan ke kantor pribadi Maktoum.

Kontrak tersebut ditandatangani oleh sekretaris eksekutif Aurugulf, Diana Borovytska, yang profil media sosialnya menunjukkan bahwa dia adalah warga negara Ukraina yang tinggal di Dubai dan secara teratur berpartisipasi dalam kontes kecantikan. Borovytska tidak menanggapi permintaan komentar atas kesepakatan tersebut.

Berbicara kepada komisi parlemen pekan lalu, Menteri Kesehatan Ghana Kwaku Agyemang Manu mengumumkan bahwa kontrak telah diakhiri setelah Maktoum memberitahunya bahwa dia “berjuang untuk mengumpulkan vaksin.”

Manu juga mengatakan Maktoum awalnya meminta hingga $38 per dosis untuk Sputnik V – markup 281% pada harga pabrik Rusia – ketika negosiasi antara kedua belah pihak dimulai.

“Saya ingin menemukan vaksin dengan harga berapa pun – dan itulah yang mendorong saya untuk menerima harga $19,” kata Agyemang dalam penyelidikan.

Tingkat vaksinasi di Rusia miliki mempercepat secara dramatis selama sebulan terakhir, menyebabkan kekurangan pasokan lokal dan banyak laporan dari Rusia yang menunda pengiriman internasional – khususnya dosis kedua Sputnik V, yang formulasinya berbeda dari dosis pertama dan lebih keras untuk menghasilkan, katakanlah tokoh industri.

Negara lain yang terlibat dalam skema penjualan kembali Aurugulf juga tertinggal dalam jadwal pengiriman mereka. Misalnya, perusahaan bertanya kepada pelanggan sektor swasta di Lebanon apakah mereka mau menerima pengiriman yang sangat tertunda yang hanya berisi dosis pertama Sputnik V. Permintaan itu ditolak, karena otorisasi Libanon untuk Sputnik V secara khusus menyatakan bahwa vaksin tersebut adalah rejimen dua dosis dan suntikan. harus diberikan dengan selang waktu 21 hari.

RDIF baru-baru ini mengatakan waktu antara dosis pertama dan kedua dapat diperpanjang hingga 180 hari, bukan periode 21 hari yang awalnya direkomendasikan. Pergeseran kepemimpinan itu terjadi terlepas dari studi menunjukkan bahwa dua dosis vaksin virus corona lainnya memberikan tingkat perlindungan yang jauh lebih tinggi dan berdampak lebih besar dalam mengurangi penularan varian virus baru yang lebih agresif, seperti Delta, daripada satu suntikan.

game slot gacor

By gacor88