Kandidat oposisi Rusia berkelahi di antara mereka sendiri.  Lagi.

Jika ada satu distrik yang seharusnya dapat dimenangkan oleh oposisi Rusia yang terkepung dalam pemilihan parlemen hari Minggu, itu adalah distrik ke-197 Moskow, Kuntsevsky.

Dinamakan sesuai nama daerah pinggiran tempat Josef Stalin tinggal, distrik ini adalah salah satu dari 225 distrik yang secara kolektif memilih setengah dari anggota majelis rendah parlemen Rusia, Duma Negara. Jalur ini melewati kelas menengah ibu kota yang condong ke arah barat, membentang dari jalan perbelanjaan New Arbat hingga Moscow State University.

Bagi banyak pemilih di distrik itu, tujuan pemungutan suara yang akan datang lebih kepada memastikan partai Rusia Bersatu yang berkuasa kalah daripada memenangkan kandidat mana pun. Namun perpecahan yang mengakar dan pahit di antara partai-partai oposisi akan membuat ini menjadi tugas yang sulit.

“Saya akan memilih siapa pun yang bisa mengalahkan Rusia Bersatu,” kata mahasiswa fisika Alexei Lyashenko, 26, yang mempertimbangkan apakah kandidat komunis atau salah satu dari partai liberal Yabloko adalah posisi terbaik untuk memenangkan distrik asalnya.

“Saya sangat prihatin dengan begitu banyak kandidat oposisi yang kuat yang membagi suara, Rusia Bersatu bisa masuk lagi.”

Pemungutan suara yang cerdas – strategi mengumpulkan pemilih anti-Kremlin di sekitar kandidat anti-Rusia Bersatu yang paling layak – adalah dasar seruan untuk bertindak dari kritikus Kremlin yang dipenjara, Alexei Navalny. 15 distrik Moskow, di mana jajak pendapat menunjukkan partai yang berkuasa sangat tidak populer, memberi oposisi kesempatan untuk melenturkan ototnya setelah satu tahun penuh protes dan represi.

Tim Navalny mengatakan rekomendasi Smart Voting hanya akan dirilis sesaat sebelum pemungutan suara dibuka, ketika kandidat tidak bisa lagi keluar, untuk mencegah pihak berwenang mencopot kandidat yang didukung Navalny.

Dalam pemilihan Duma terakhir pada tahun 2016, Rusia Bersatu meraih kemenangan di Kuntsevsky dengan hampir 29% suara, karena Yabloko dan Komunis masing-masing mendapat setengahnya.

Dengan dua partai oposisi yang sama kembali membuat permainan yang kuat untuk distrik tersebut, ada tanda-tanda bahwa suara pemecah belah lainnya, kandidat Rusia Bersatu Yevgeny Popov, seorang pembawa acara TV di sebuah acara bincang-bincang yang agresif dan pro-Kremlin, dapat mempertahankan kursi Duma-nya.

Pada malam bulan September yang dingin di luar musimnya, pada rapat umum menentang proyek pembangunan jalan di distrik Ramenki di pinggiran kota yang rindang, kedua kubu anti-Kremlin tampak bersahabat, tetapi kemauan untuk berkompromi tidak banyak.

“Sama sekali tidak mungkin saya mundur dari perlombaan,” kata Kirill Goncharov, kandidat Yabloko berusia 29 tahun, kepada The Moscow Times di sela-sela unjuk rasa, yang dihadiri sekitar 200 orang itu.

“Komunis memilih setiap undang-undang baru yang menindas di Duma. Bagaimana saya bisa mendukung mereka?”

Tetapi untuk kandidat komunis Mikhail Lobanov – seorang profesor matematika Universitas Negeri Moskow berusia 38 tahun dan menyebut dirinya “sosialis demokratik” yang menganggap Senator AS Bernie Sanders di antara inspirasi politiknya – hanya satu kampanye yang memiliki peluang untuk menang.

“Hal terbaik yang bisa dilakukan Kirill adalah menunggu sampai hari terakhir sebelum surat suara dicetak dan kemudian ditarik,” kata Lobanov.

“Tentu saja menguntungkanku.”

Komunis Mikhail Lobanov meminta saingannya untuk mundur demi membantu mengamankan kemenangan melawan Rusia Bersatu.
Felix Lig/MT

Bahkan di antara mereka yang kecenderungan politiknya tampak di permukaan sangat erat, faksionalisme tetap berlaku.

Jauh dari gerakan bersatu, demokrat Rusia – terbagi menjadi tambal sulam kubu yang berseteru dari dunia klik politik oposisi Moskow – seringkali menjadi musuh terburuk mereka sendiri.

Pada waktu pemilu, berbagai kelompok pro-demokrasi, mulai dari pendukung Navalny hingga partai liberal era Yeltsin Yabloko hingga gerakan Rusia Terbuka milik oligarki Mikhail Khodorkovsky yang diasingkan, bersaing untuk mendapatkan pemilih yang sama, seringkali saling bertarung.

Di Moskow, kota yang paling berpikiran oposisi di Rusia, pertikaian ini menyebabkan Rusia Bersatu memenangkan setiap distrik yang diperebutkan pada tahun 2016, seringkali dengan pembagian suara 30% atau kurang, karena suara anti-Putin terbagi dalam beberapa arah.

Meskipun Navalny sebelumnya telah memaksakan persatuan yang dangkal pada gerakan anti-Kremlin berkat profil nasionalnya, hukuman penjaranya awal tahun ini dan penghancuran efektif organisasinya hanya menyisakan salib pengasingan yang mencoba memengaruhi Slim Stemming dari luar Rusia.

Dengan ketidakhadiran Navalny, Smart Voting – dimaksudkan untuk menyatukan para kritikus Kremlin – telah menjadi ganjalan lain yang memisahkan oposisi.

Di Distrik 208 Moskow tengah, yang mengelilingi Kremlin, tidak kurang dari enam kandidat oposisi mencalonkan diri untuk kursi Rusia yang paling anti-Putin, dengan sebagian besar bersaing untuk anggukan Smart Vote.

Kebingungan ini diperparah oleh hampir tidak adanya jajak pendapat yang andal, yang tidak mampu dilakukan oleh kampanye oposisi yang kekurangan sumber daya.

Sebaliknya, para pemilih dan tim kampanye hanya bisa bertukar desas-desus dan tuduhan tentang kandidat mana yang memiliki peluang untuk menang, dan mana yang gagal.

Di tengah pertengkaran yang sedang berlangsung, situs berita yang berbasis di Latvia, Meduza dilaporkan bahwa ahli strategi Rusia Bersatu percaya bahwa penyisiran semua distrik Moskow berada dalam jangkauan mereka.

Kandidat Yabloko Kirill Goncharov pada rapat umum bersama menentang proyek pembangunan jalan baru.
Felix Lig/MT

Tidak ada keluarga oposisi yang lebih pahit daripada di distrik Leningradsky ke-198 di ibu kota.

Berpusat di pinggiran barat laut Moskow yang kaya dan liberal, kursi tersebut sangat dikuasai oposisi sehingga Rusia Bersatu cenderung tidak menentangnya, alih-alih memberikan kandidat dari oposisi parlementer yang jinak untuk maju dengan bebas.

Kandidat Yabloko, aktivis hak asasi manusia terkemuka Marina Litvinovich (46), seharusnya memiliki peluang yang layak untuk memenangkan kursi, di mana partai liberal menempati posisi kedua pada tahun 2016.

Tetapi ketika wakil kotamadya Anastasia Bryukhanova yang berusia 28 tahun tiba-tiba melakukan pemungutan suara, momok lama dari suara yang terpecah muncul kembali.

Bryukhanova, yang dikeluarkan dari Yabloko tahun lalu karena faksionalisme, dan manajer kampanyenya Maxim Katz, yang dikeluarkan dari gerakan Yabloko dan Navalny, meminta Litvinovich untuk mundur dari perlombaan dalam upaya untuk mengakhiri suara Kremlin yang anti-Perkuat. Mereka mengatakan jajak pendapat internal menunjukkan Bryukhanova mendapat dukungan dua kali lebih banyak di distrik itu, klaim yang ditolak Litvinovich.

Dapatkan pribadi

Dengan tidak ada kandidat yang mau mundur, persaingan menjadi buruk dan argumennya bersifat pribadi.

Di media sosial, sekutu van Litvinovich menuduh Bryukhanova – yang diizinkan mendaftar bahkan ketika Komisi Pemilihan Pusat menolak setiap kandidat oposisi independen lainnya di negara itu – sebagai antek yang didukung Kremlin.

Sementara itu, blogger populer dan pendukung utama Bryukhanova Ilya Varlamov genap dituduh Litvinovich terlibat dalam pembunuhan, berdasarkan penentangannya terhadap proyek rekonstruksi jalan lokal yang menurutnya akan memperlambat lalu lintas dan menyelamatkan nyawa.

“Saya tidak memiliki pendapat yang tinggi tentang Anastasia,” kata Litvinovich kepada The Moscow Times selama pertemuan yang jarang dihadiri dengan penduduk setempat pada Kamis sore yang lembab.

“Saya pikir hanya orang yang berpengalaman dan berpendidikan tinggi yang harus menjadi deputi. Bryukhanova bahkan tidak menyelesaikan universitasnya.”

Para ahli mengatakan pertengkaran itu kemungkinan hanya akan menghasilkan kemenangan yang lebih gemilang bagi kandidat setia Kremlin dalam pemilihan tersebut.

Tetapi meskipun pertengkaran seperti itu tampaknya menyederhanakan rencana Kremlin untuk mengamankan sekutu Duma lainnya, beberapa partai oposisi mengatakan bahwa mengikat gerakan anti-Kremlin Rusia bersama-sama setelah bertahun-tahun pembunuhan saudara adalah sia-sia.

“Oposisi tidak bisa bersatu,” kata calon independen Bryukhanova.

“Seorang liberal tidak bisa setuju dengan seorang nasionalis atau komunis – itu tidak mungkin.”

link slot demo

By gacor88