‘Kami membutuhkan lebih banyak orang’: Petugas pemadam kebakaran yang kelelahan memerangi kobaran api di Siberia

Saat awan asap tebal mengepul di atas wilayah Siberia yang luas di Yakutia, Yegor Zakharov dan timnya berlomba untuk menghentikan pembakaran hutannya yang lebih parah lagi.

Anggota dari Layanan Perlindungan Hutan Udara Rusia, timnya menghabiskan malam Juli baru-baru ini dengan berpatroli di parit sepanjang lima kilometer (tiga mil) yang mereka gali di tepi desa Byas-Kyuel untuk menahan api yang mendekat.

Mengenakan respirator untuk melawan asap yang tajam, para pria menyalakan potongan karet gelang yang mereka gantung di tongkat, lalu mengetuknya di lantai hutan kering di sisi lain parit untuk menyalakan api terkendali.

Tim telah kehilangan jejak berapa banyak kebakaran yang telah mereka tangani sejak akhir Mei – sebagian besar berhasil, terkadang tidak – karena Yakutia menderita melalui musim kebakaran yang semakin memburuk.

“Kami menguasai satu properti selama delapan hari, tetapi akhirnya terbakar karena traktor tidak pernah mencapai kami,” kata Zakharov, menjelaskan bahwa dalam kasus seperti itu mereka menggunakan sekop untuk menggali parit.

Tetapi lebih dari peralatan, pemimpin brigade berusia 35 tahun itu memiliki permohonan mendesak lainnya: “Kami membutuhkan lebih banyak orang.”

Dipicu oleh gelombang panas musim panas, kebakaran hutan telah melanda lebih dari 1,5 juta hektar (3,7 juta hektar) taiga pohon jarum Yakutia yang berawa, dengan lebih dari sebulan tersisa di musim kebakaran tahunan Siberia.

Sebagian besar Rusia telah mengalami gelombang panas dan kekeringan yang didorong oleh perubahan iklim dalam beberapa tahun terakhir, dengan banyak rekor suhu yang ditetapkan.

Ini adalah tahun ketiga berturut-turut Yakutia – wilayah terdingin Rusia dan berbatasan dengan Samudra Arktik – mengalami kebakaran hutan yang begitu dahsyat sehingga hampir membuat layanan perlindungan hutan kewalahan.

Kelompok yang terdiri dari sekitar 250 staf penuh waktu dan 150 pekerja kontrak musim panas, yang memantau kebakaran dari udara dan turun dengan parasut atau truk off-road, bertanggung jawab atas wilayah yang berukuran sekitar lima kali ukuran Prancis.

Tujuan mereka, kata kepala pengamat pilot Yakutia Svyatoslav Kolesov, adalah memadamkan api sepenuhnya. Tetapi mereka juga harus menghadapi api yang membanjiri tenaga mereka.

Jumlah petugas pemadam kebakaran di wilayah itu jauh dari cukup, kata Kolesov kepada AFP, mengingatkan bahwa ketika dia mulai pada tahun 1988, kelompok itu memiliki sekitar 1.600 orang sebelum menghadapi pemotongan selama bertahun-tahun.

Kolesov, yang memantau kebakaran dari penerbangan harian dan mengeluarkan instruksi kepada kru di lapangan, mengatakan bahwa karena sumber daya yang terbatas, kelompok tersebut akan sering mengawasi kobaran api baru hingga membesar. Baru setelah itu akan mengirimkan tim.

“Dan jika api menyebar dengan cepat dan segera menutupi area yang luas, maka kami berusaha menyelamatkan area pemukiman dan objek strategis,” katanya.

Para pencinta lingkungan telah lama berargumen bahwa Rusia kekurangan dana untuk kemampuan memadamkan kebakaran hutannya.

Kementerian lingkungan negara itu sendiri terbuka tentang kebijakan tersebut, mengeluarkan keputusan pada tahun 2015 yang memungkinkan daerah untuk mengabaikan kebakaran jika biaya pemadaman kebakaran melebihi kerusakan yang diharapkan.

“Kami telah mengatakan selama bertahun-tahun bahwa Rusia harus meningkatkan anggarannya untuk memerangi kebakaran hutan setidaknya tiga kali lipat,” kata Grigory Kuksin, kepala unit kebakaran Greenpeace di negara itu, kepada AFP.

Kru mengikuti api melalui udara dan turun dengan parasut atau truk off-road.
Dimitar Dilkoff / AFP

Pada awal Juli, Rusia mengerahkan kementerian pertahanan dan daruratnya untuk membantu Yakutia melawan kebakaran hutan, sementara puluhan sukarelawan juga bergabung dalam pertempuran.

Tetapi kekurangan dana untuk Air Forest Protection Service – satu-satunya kelompok yang sepenuhnya didedikasikan untuk memerangi kebakaran hutan, menurut Kolesov – terbukti di lapangan.

Pemimpin brigade Zakharov mengatakan dia berulang kali meminta petugas untuk sepeda quad yang tidak pernah tiba sehingga anak buahnya tidak perlu berpatroli di parit mereka dengan berjalan kaki.

“Saya meminjamkan sebagian besar peralatan saya kepada kru di kebakaran terdekat,” jelasnya.

Belakangan, dia menerima kendaraan off-road tersebut, tetapi pejabat pada pertemuan perencanaan baru-baru ini meremehkan kemajuan yang dibuat oleh timnya yang terdiri dari lima anggota staf penuh waktu dan delapan kontraktor musim panas.

“Apa hak mereka untuk mengkritik kita?” Zakharov berkata, menambahkan bahwa dia menyerbu sebelum pertemuan berakhir.

“Orang-orang kami telah bekerja di hutan selama sebulan penuh. Siapa pun akan mulai lelah.”

Pemimpin brigade dan anak buahnya berniat untuk terus bertempur. Setelah Byas-Kyuel, mereka berencana untuk langsung melanjutkan ke api berikutnya tanpa istirahat.

“Jika kita tidak ada di sana,” kata Zakharov, “semuanya akan terbakar.”

sbobet mobile

By gacor88