‘Ini adalah cara kami untuk memprotes’: Anti-Perang Rusia secara sukarela membantu pengungsi Ukraina

Jaringan relawan anti-perang termasuk di antara mereka yang membantu lebih dari satu juta pengungsi Ukraina di Rusia meskipun kesulitan mendapatkan akses ke pusat akomodasi sementara dan risiko tuntutan pidana.

Setelah meninggalkan Ukraina timur yang dilanda perang, banyak pengungsi tidak hanya mengalami trauma tetapi juga terperangkap di Rusia tanpa uang, dokumen, atau bahkan pakaian.

“Ini adalah cara kami untuk memprotes,” kata Veronika Timakina, seorang aktivis berusia 19 tahun dari kota Tver Rusia, 200 kilometer dari Moskow, yang mengorganisir bantuan untuk pengungsi tetapi meninggalkan Rusia setelah penyelidik mulai mengajukan pertanyaan tentang pekerjaannya. .

“Anda merasakan kebutuhan orang-orang yang menderita akibat agresi negara Anda,” katanya.

Lebih dari satu juta pengungsi Ukraina menyeberang ke negara tetangga Rusia sejak dimulainya perang pada akhir Februari, dengan beberapa diberi sedikit atau tidak ada pilihan untuk melarikan diri ke timur daripada ke Eropa atau daerah yang relatif aman di Ukraina barat.

Kebanyakan mengirim ke salah satu dari sekitar 9.500 pusat sementara – biasanya hotel, sanatorium, atau asrama mahasiswa – terletak sejauh Vladivostok di Samudra Pasifik.

Selain otoritas Rusia, organisasi internasional seperti Palang Merah menawarkan bantuan kepada para pengungsi. Tetapi para sukarelawan mengatakan kepada The Moscow Times bahwa bantuan seringkali tidak efektif atau tidak ada, dan banyak dari mereka yang melarikan diri dari Ukraina tidak memiliki kebutuhan pokok seperti paspor, pakaian, sepatu, produk kebersihan, dan ponsel.

Di Tver, Timakina mengorganisir kelompok sukarelawan yang bekerja dengan tiga pusat sementara yang menampung sekitar 150 orang. Sebagian besar pengungsi berasal dari kota Mariupol, Ukraina yang pernah ramai, yang hancur dalam hampir tiga bulan pertempuran berdarah.

“Bantuan kemanusiaan yang diberikan di pusat-pusat ini sangat standar. Barang-barang yang mereka tawarkan seringkali tidak terlalu dibutuhkan oleh para pengungsi. Misalnya, ada masalah besar dengan pakaian besar dan obat-obatan tertentu,” kata Timakina kepada The Moscow Times.

“Kami meluncurkan kampanye penggalangan dana di media sosial dan dengan cepat mengumpulkan 100.000 rubel pertama ($1.658),” kata Timakina.

Veronika Timakina.
Arsip pribadi

Namun, pihak berwenang seringkali tidak senang dengan upaya sukarela.

“Relawan sering tidak diizinkan berada di pusat pengungsian dan itu mempersulit,” kata seorang relawan di kota Tikhvin, sekitar 200 kilometer sebelah timur St. Louis. Petersburg, yang meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas.

“Tidak ada orang lain yang bisa membantu mereka,” katanya. “Bantuan pemerintah sangat terorganisir dengan buruk. Tidak ada bantuan yang diberikan, atau perawatan medis dasar atau hukum. Hanya ada satu dokter dan satu psikolog untuk sekitar 500 pengungsi.”

Sementara pejabat Rusia mengatakan Pengungsi Ukraina diberi bantuan “semua yang diperlukan”, dia percaya bahwa – setidaknya di Tikhvin – jaringan sukarelawan sangat penting.

Pengungsi biasanya berasal dari bagian Ukraina yang sangat terpengaruh oleh pertempuran dan menghabiskan waktu berminggu-minggu bersembunyi di tempat perlindungan bom tanpa akses ke air bersih atau perawatan medis.

Ada banyak bukti bahwa para pengungsi dipaksa melewati apa yang disebut “kamp penyaringan” sebelum dipindahkan ke Rusia. Sementara Moskow panggilan itu adalah “evakuasi,” kata pejabat di Kiev dikatakan Warga negara Ukraina dideportasi bertentangan dengan keinginan mereka.

Seorang penduduk setempat mengendarai sepeda di kota Mariupol, Ukraina.
Nikolai Trishin / TASS

Terlepas dari serangan Rusia di Ukraina, beberapa pengungsi lebih memilih untuk tinggal di Rusia, dengan alasan kendala bahasa, kesulitan dalam perjalanan selanjutnya dan kesempatan kerja yang terbatas di Eropa.

“Awalnya kami pikir kami kebanyakan akan membantu para pengungsi untuk meninggalkan Rusia, tetapi ternyata banyak dari mereka terlalu takut untuk pergi ke suatu tempat atau sangat ingin tinggal,” kata Timakina. “Tetap saja, untuk orang yang ingin pindah, kami berhasil membeli tiket dan membantu logistik.”

Relawan sering mengoordinasikan bantuan untuk pengungsi Ukraina melalui obrolan di aplikasi perpesanan Telegram, terutama untuk mereka yang ingin meninggalkan Rusia.

Ketika pengungsi mengirimkan bot Telegram khusus dengan perincian lokasi mereka dan ke mana mereka ingin pergi, para sukarelawan mengoordinasikan pengemudi dan mobil, memberikan informasi perjalanan, dan mencari tempat untuk menginap.

Orang Rusia anti-perang yang meninggalkan negara itu secara khusus terlibat dalam jenis pekerjaan online ini. Mereka juga mendirikan organisasi termasuk Bantuan untuk pergi Dan Relawan Tbilisi yang membantu pengungsi mengungsi dari daerah dekat pertempuran dan memberikan bantuan kemanusiaan.

Bagi mereka yang berada di Rusia, risikonya jauh lebih besar.

Dan organisasi bekerja secara rahasia untuk menghindari perhatian yang tidak diinginkan dari polisi, dinas keamanan, dan aktivis pro-Kremlin.

Dua kelompok sukarelawan Telegram yang membantu pengungsi menolak mengomentari kegiatan mereka kepada The Moscow Times, dengan alasan masalah keamanan.

Seorang gadis keluar dari kereta yang membawa warga Ukraina yang terlantar di sebuah stasiun kereta api di kota pelabuhan Nakhodka, 85 km sebelah timur Vladivostok.
Yuri Smityuk / TASS

Irina Gurskaya, seorang sukarelawan yang membantu pengungsi Ukraina di kota Penza, Rusia, ditahan sebentar oleh polisi pada bulan April. Pintu depan pengacaranya, sesama sukarelawan Dmitri Zhulimov, kemudian disemprot dengan kalimat: “Di sini tinggal seorang kaki tangan Nazi Ukraina.” Kelompok Gurskaya akhirnya berhenti aktivitasnya.

Timakina juga terpaksa bersembunyi ketika penyelidik Rusia mulai menanyai para pengungsi tentang organisasinya. “Saya meninggalkan Rusia dan kami menutup sementara proyek kami. Kami takut dituduh membela sesuatu dan membahayakan orang lain. Meskipun kami bahkan tidak membicarakan perang dengan Ukraina,” katanya.

Ratusan orang Rusia telah didakwa di bawah undang-undang baru yang represif yang melarang penyebaran “informasi palsu” tentang invasi atau meremehkan militer. Sanksinya termasuk denda dan penjara hingga 15 tahun.

Namun, ada beberapa kelompok relawan yang tidak perlu khawatir tentang penuntutan.

Hanya 70 kilometer dari Mariupol di pos pemeriksaan perbatasan Rusia-Ukraina Veselo-Voznesenka, sekelompok 1.300 sukarelawan bergiliran menyediakan teh, makanan, dan bantuan kemanusiaan dasar kepada ratusan pengungsi.

Pandangan pro-perang pendiri mereka, Oleg Podgorny, berarti mereka tidak mungkin menghadapi masalah, dan dapat beroperasi secara terbuka.

“Banyak dari mereka (para pengungsi) terkejut dan tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya,” kata Podgorny kepada The Moscow Times. “Beberapa pengungsi bahkan bertanya: ‘Apakah kami sekarang akan dijadikan budak?’ Jadi kami membuat brosur dengan beberapa informasi penting.”

Sementara Podgorny mengatakan para relawan tidak berbicara tentang politik, akun Facebooknya dipenuhi dengan postingan yang menampilkan “Z” yang merupakan simbol dukungan untuk pasukan Rusia.

Meski terpaksa meninggalkan Rusia, Timakina mengatakan dia tidak akan terhalang untuk terus membantu mereka yang terlantar akibat konflik.

“Kesukarelawanan lebih penting daripada ancaman apa pun dari pasukan keamanan,” katanya.

Ini menggemakan pengalaman Maria, seorang Moskow yang merelakan waktu dan uangnya untuk membantu sebuah keluarga Ukraina dari Mariupol.

“Saya menjadi sukarelawan di organisasi kemanusiaan di Rusia di mana saya melihat barisan pengungsi yang sangat besar,” katanya kepada The Moscow Times tentang keputusannya untuk bergabung dengan beberapa upaya sukarela yang lebih bersifat ad-hoc. “Aku malu menatap mata mereka.”

Setelah menanggapi permohonan bantuan dalam obrolan Telegram, Maria (25), yang meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas, mengumpulkan uang untuk menyewa apartemen.

“Relawan adalah orang-orang yang memberikan bantuan penting kepada para pengungsi,” katanya.


akun demo slot

By gacor88