Guzel Yakhina membeberkan masa lalu Soviet di ‘Train to Samarkand’

Novelis terlaris Rusia Guzel Yakhina mempresentasikan novel ketiganya, “Train to Samarkand” (Eshelon to Samarkand), dalam konferensi pers online pada hari Selasa.

Yakhina menaklukkan dunia sastra Rusia pada 2015 dengan terbitnya novel pertamanya “Zuleikha Open Her Eyes”. Itu memenangkan penghargaan Yasnaya Polyana dan Buku Besar, diterjemahkan ke lebih dari 30 bahasa, dan dibuat menjadi serial televisi.

Baik “Zuleikha” dan novel kedua Yakhina “My Children” mengeksplorasi beberapa episode paling traumatis dari sejarah awal Soviet sambil menyoroti pengalaman unik komunitas etnis minoritas Rusia.

“Zuleikha” edisi bahasa Inggris
Wikimedia Commons

“Train to Samarkand” masih berfokus pada masa lalu negara yang menyakitkan. Ini bercerita tentang anak yatim piatu yang dievakuasi dari wilayah Volga-Ural Rusia selama kelaparan awal 1920-an, juga dikenal sebagai kelaparan Povolzhye.

“Sulit tapi menarik”

Ketika Yakhina ingin menulis buku baru lebih dari dua tahun yang lalu, dia mengira subjeknya adalah “mimpi dan masa kecil yang sulit” dari anak yatim piatu di kota pulau Sviyazhsk di Tatarstan. Tapi, dia berkata, “Ketika saya mempelajari lebih dalam subjek dan (sejarah) awal 1920-an, saya menyadari bahwa Perang Saudara dan kelaparan menentukan kehidupan setiap orang pada saat itu.”

Maka kelaparan, yang merenggut nyawa lebih dari 5 juta orang, menjadi “karakter sentral yang tak terlihat” dari novelnya.

Yakhina mempersembahkan “My Children” di Pameran Non/Fiksi Internasional Moskow ke-20.
Wikimedia Commons

Untuk “berbicara tentang subjek yang sulit dengan cara yang menarik”, Yakhina the novel tentang kereta api yang mengangkut 500 anak yatim piatu dari wilayah Povolzhye yang kelaparan ke Samarkand yang “cukup makan” (saat itu ibu kota Soviet Turkestan).

Meskipun perspektif anak tetap mendasar dalam novel, karakter utamanya adalah seorang prajurit muda Tentara Merah, komandan kereta api Deyev, yang bertugas mengawasi perjalanan.

Karakter Deyev tidak hanya mewujudkan kompleksitas waktu – seorang algojo di masa lalu, dia adalah penyelamat anak-anak ini di masa sekarang – tetapi juga mengizinkan Yakhina bermain dengan pembalikan peran gender tradisional dengan Deyev dan komisaris anak-anak Belenkaya, minat cintanya.

“Ini adalah pasangan terbelakang, karena laki-laki merangkul semua kualitas feminin (tradisional) dan perempuan merangkul maskulin. Tapi mereka juga memiliki ketidaksepakatan ideologis murni tentang kebaikan dan apa sebenarnya arti ‘menyelamatkan anak-anak’,” jelas Yakhina.

Kebuntuan ideologis antara dan di dalam karakter sentral, alur cerita romantis, dan kisah petualangan yang terjalin di sepanjang buku dimaksudkan untuk menyeimbangkan realitas sejarah yang suram yang menjadi dasar novel.

Buguruslan, Provinsi Samara, 1921.
Wikimedia Commons

Seperti kisah Zuleikha, “Train to Samarkand” menggemakan sejarah keluarga Yakhina—kakek dari pihak ayah dipindahkan ke Turkistan pada tahun 1922—tetapi untuk menulis novel ini, dia melakukan penelitian arsip yang sangat besar.

“Segala sesuatu yang terjadi pada anak-anak dalam novel sebagian besar (secara historis) akurat.”

“Misalnya, cerita tentang anak laki-laki bernama Yegor ‘Si Pemakan Tanah Liat’ yang makan tanah liat saat kelaparan didasarkan pada fakta sebenarnya,” kata Yakhina. “Kisah seorang anak laki-laki bernama Senya ‘The Chuvash’ yang dihantui oleh kutu raksasa dalam mimpinya juga benar adanya. Saya membaca tentang bocah itu di memoar (pekerja sosial) Asya Kalinina.”

Harapan untuk rekonsiliasi

Baik Yakhina maupun penerbitnya mengatakan bahwa terlepas dari ketersediaan bahan arsip yang luas, subjek kelaparan Povolzhye sebagian besar diabaikan dalam literatur Rusia. Yakhina mengutip novel tahun 1927 “The Sun of the Dead” karya penulis emigran Ivan Shmelyov sebagai karya paling terkenal tentang subjek tersebut. Sekarang, hampir seabad kemudian, menurutnya waktu yang tepat untuk membuka kembali topik ini.

Anak-anak makan di kantin untuk korban kelaparan. Pokrovsk, Provinsi Saratov, 1922.
TASS

“Ada kebutuhan yang meningkat untuk melakukan percakapan yang jujur ​​​​tentang masa lalu Soviet. Diskusi semacam itu tersebar luas di tahun 1990-an, tetapi di awal tahun 2000-an, minat terhadapnya mulai memudar karena kami semakin peduli dengan masa kini. Sekarang pikirkan saya dan kami siap untuk percakapan itu.”

Dulu, karya sastra Yakhina menjadi fasilitator diskusi tersebut. Ketika adaptasi “Zuleikha” di layar ditayangkan di saluran negara Rusia, reaksi terhadapnya berkisar dari pujian karena menyinari cerita komunitas yang dibungkam hingga kritik karena upaya untuk “menulis ulang” sejarah.

Namun, penulis tidak terkejut dengan tanggapan yang terpolarisasi, dan mengatakan percakapan yang dihasilkan membantu “secara perlahan menekan Soviet” dari rakyat Rusia. Ditanya apakah dia mengharapkan “Kereta ke Samarkand” memiliki efek memecah belah yang sama, dia tetap teguh.

“Saya mengerti bahwa novel ini dapat menghidupkan kembali diskusi tentang apakah itu menggambarkan masa lalu secara akurat dan seberapa akurat jumlah tragedi di dalamnya … tetapi hati nurani saya jelas.”

Kesabaran dan hati nuraninya diuji segera setelah konferensi pers, yang saat itu menjadi sejarawan lokal dituduh dia dari plagiarisme blog sejarahnya. Yakhina dijawab bahwa dia menggunakan lusinan sumber arsip saat menulis novelnya dan pasti ada kesamaan dengan cerita berbasis fakta lainnya. “Saya berbicara dengan tulus tentang masa lalu,” katanya tentang novelnya, “tetapi saya tidak menghina (terhadap sejarah).”

By gacor88