Emigran Rusia mencari perlindungan di Kyrgyzstan yang terpencil

KARAKOL, Kyrgyzstan – Perasaan deja vu mengalahkan aktivis politik veteran Rusia Ilya Shafranov ketika dia ditahan selama protes anti-perang.

Tidak seperti di masa lalu, dia tidak ditangkap pada rapat umum oposisi di Moskow – dia ditangkap oleh petugas polisi di kota terpencil di negara Kyrgyzstan di Asia Tengah.

“Saya meninggalkan Rusia ke Kyrgyzstan karena saya menentang perang,” bunyi tanda yang diadakan sebentar oleh Shafranov awal bulan ini – untuk menghibur beberapa orang yang lewat – di Karakol, terletak di kaki bukit pegunungan Tien Shan yang tertutup salju.

Shafranov, salah satu dari puluhan ribu orang Rusia yang melarikan diri ke luar negeri setelah invasi Ukraina, memilih untuk menetap di pemukiman kecil di tepi bekas Kekaisaran Rusia daripada di kota-kota besar seperti Tbilisi, Riga, dan Istanbul yang disukai oleh kebanyakan pendatang baru. beremigrasi.

Seperti banyak negara pasca-Soviet, bahasa Rusia masih digunakan secara luas di Kyrgyzstan.

“Ungkapan ‘dunia Rusia’ telah dicoreng oleh tindakan Putinoid,” kata Shafranov, 56, kepada The Moscow Times, menggunakan istilah yang menghina pendukung setia Presiden Vladimir Putin.

Ilya Shafranov.
Alexey Napalkov

“Tapi itu masih memiliki nilai dan mencerminkan kenyataan,” katanya. “Karakol tetap berada di perbatasan dunia Rusia hingga hari ini.”

Shafranov, yang saat ini sedang menjalani pelatihan ulang untuk berkarir di bidang ilmu data, menghabiskan waktu berhari-hari menjelajahi pegunungan terdekat dan Danau Issyk-Kul yang indah.

Bagi orang Rusia lainnya yang telah menetap di Karakol sejak invasi Ukraina, keindahan lanskap dan keterpencilannya telah menjadi nilai jual utama.

Butuh perjalanan blogger Alexei Napalkov, 26, hampir seminggu untuk mencapai kota dengan mobil dari kampung halamannya di Orenburg, dekat perbatasan Rusia dengan Kazakhstan.

“Kami adalah keluarga tertutup, jadi kami tidak ingin tinggal di kota besar,” kata Napalkov tentang keputusan pindah ke Karakol, yang populasinya hanya sepersepuluh dari Orenburg.

“Karakol adalah ‘tempat yang aman’, nyaman, meski bukan yang paling modern,” katanya kepada The Moscow Times. “Di sini juga lebih mudah bernapas.”

Tujuan liburan bagi pendaki, pemain ski, dan pejalan kaki dari seluruh dunia, bahasa Inggris dan Prancis sering terdengar di jalan-jalan kota yang sepi.

Napalkov bergabung dengan protes Shafranov terhadap invasi Rusia ke Ukraina setelah membaca tentang hal itu sebelumnya hari itu.

“Sulit untuk menggambarkan perasaan saya tentang kebebasan, tetapi setelah Rusia saya merasa seperti orang yang lebih bebas di sini,” katanya.

Secara total, demonstrasi di luar stadion di Karakol hanya menarik empat peserta, termasuk Napalkov dan Shafranov.

Pemandangan pusat kota Karakol.
Bruno Rijsman (CC BY 2.0)

Dan beberapa penduduk setempat tidak menyukai aktivisme tetangga baru mereka. Seorang pejalan kaki menyarankan agar para pengunjuk rasa “kembali ke Rusia”. Sebuah kelompok yang disebut rekan senegaranya dari Issyk-Kul kemudian mengajukan pengaduan yang menuduh Shafranov “menghasut ketegangan etnis”.

Terlepas dari penerimaan yang beragam, Kyrgyzstan memiliki reputasi lama sebagai “pulau demokrasi” yang dikelilingi oleh negara-negara Asia Tengah yang lebih otoriter.

“Kyrgyzstan disajikan sebagai negara demokrasi kecil dengan kebebasan berbicara,” kata travel blogger Napalkov.

Dan kebebasan yang tersedia di Kyrgyzstan tampak lebih mencolok dibandingkan dengan Rusia, yang telah menyaksikan tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap aktivis dan jurnalis independen sejak dimulainya invasi.

Shafranov adalah anggota aktif oposisi liberal Moskow sebelum melarikan diri dari Rusia. Seorang pendukung wakil kota Yulia Galyaminadia telah ditahan beberapa kali, termasuk dalam oposisi tahun 2019 protes pada pemilihan dewan kota Moskow.

pengunjuk rasa Rusia di Karakol.

“Saya tidak akan kembali ke Rusia sampai Putin keluar dari kekuasaan dan reformasi demokrasi diberlakukan,” kata Shafranov kepada The Moscow Times bulan lalu saat berkunjung ke ibu kota Kyrgyz, Bishkek. “Saya harap itu terjadi saat saya masih hidup.”

Negara-negara Asia Tengah telah berjalan di atas tali politik sejak awal perang, menyeimbangkan hubungan ekonomi yang mendalam dengan Rusia dengan keengganan untuk dikaitkan dengan apa yang dilihat banyak orang sebagai revanchisme kekaisaran Moskow di Ukraina.

Ketika dia berbicara dengan Putin minggu lalu di St. Petersburg. Di Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg, Presiden Kazakh Kassym-Jomart Tokayev mengatakan negaranya tidak akan mengakui republik Ukraina timur yang memisahkan diri yang didukung Rusia.

Sementara Shafranov dan Napalkov berencana untuk tinggal secara permanen di Karakol, yang didirikan sebagai pos terdepan militer Rusia di bawah Tsar Alexander II, kedatangan Rusia lainnya baru-baru ini di daerah tersebut kurang berkomitmen.

Anna, yang meminta agar nama belakangnya dirahasiakan, mengatakan keluarganya awalnya meninggalkan Rusia karena masalah dengan pekerjaan suaminya akibat perang. Dia mencari perlindungan di Cholpon-Ata, sebuah resor dekat Karakol dengan kurang dari 15.000 orang.

Penahanan Ilya Shafranov pada 27 Juli 2019 di Moskow.
Ekaterina Sakharova

“Kami tertidur dengan suara hujan, bangun dengan nyanyian burung dan menghirup udara bersih di bawah sinar matahari yang sejuk,” katanya kepada The Moscow Times. “Kami semua pergi ke kolam renang dalam ruangan di sanatorium dua kali seminggu.”

Tetapi ketika suaminya, seorang spesialis IT, menyelesaikan masalah dengan pekerjaannya, keluarga tersebut memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya di dekat kota Novosibirsk di Siberia.

Kembali pada protes anti-perang di Karakol, Shafranov diusir oleh petugas keamanan berpakaian preman dan dibawa ke kantor polisi setempat.

Setelah tiga jam interogasi, dia akhirnya dibebaskan.

“Setelah meninggalkan Rusia di mana kebebasan berbicara dibatasi, adalah bodoh untuk tidak memanfaatkan kebebasan berbicara di negara yang masih ada,” katanya di luar kantor polisi.

“(Tapi) saya berharap mereka tidak membuka kasus pidana terhadap saya.”

login sbobet

By gacor88