Dilarang dari Piala Dunia di Qatar, sepak bola Rusia menderita isolasi dan sikap apatis

ST. PETERSBURG – Empat tahun setelah mencapai ketenaran sepakbola global sebagai tuan rumah Piala Dunia 2018, larangan Rusia dari kompetisi internasional setelah invasi ke Ukraina telah menyebabkan penurunan standar dalam pertandingan domestik, sikap apatis penggemar dan pemain asing pergi berbondong-bondong pergi.

Bar Brussel, bar olahraga di kota terbesar kedua Rusia, telah menayangkan pertandingan Piala Dunia di layar televisi besar sejak dimulainya kompetisi – tetapi jumlah penonton sangat banyak.

“Politik harus dijauhkan dari olahraga,” kata pelayan bar Roman tentang keputusan badan sepak bola internasional, FIFA, untuk melarang Rusia dari turnamen di Qatar.

Meski begitu, Roman yang menolak menyebutkan nama belakangnya juga mengatakan harapannya untuk timnas Rusia rendah sejak awal.

“Saya pikir kami tidak akan lolos kualifikasi,” katanya.

Di bar olahraga lain di kota itu, Bar Liverpool, penggemar sepak bola Pavel menyatakan pengunduran dirinya ketika ditanya tentang keadaan olahraga tersebut sejak invasi Ukraina.

“Sepak bola Rusia selalu buruk,” katanya.

“Saya tidak benar-benar melihat banyak perbedaan.”

Gyrano Kerk dari Lokomotiv Moscow, Danil Prutsev dari Spartak Moscow dan Daniil Denisov (kiri-kanan) dalam pertandingan baru-baru ini di Moskow.
Anton Novoderezhkin / TASS

Ketidakpedulian terhadap Piala Dunia yang saat ini sedang berlangsung di Qatar kontras dengan Piala Dunia yang berhasil diselenggarakan Rusia empat tahun lalu, yang menyaksikan puluhan ribu penggemar dari seluruh dunia melakukan perjalanan dengan gaya karnaval ke kota-kota Rusia untuk mendukung tim mereka.

Tim Rusia bahkan mengejutkan dunia, mengalahkan kelas berat Spanyol dan mencapai perempat final untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Penampilan impresif mereka memicu minat baru pada sepak bola Rusia, dengan lebih banyak penggemar di pertandingan domestik dan tim Rusia merekrut pemain asing dari seluruh Eropa.

Tetapi pandemi virus corona, diikuti oleh kemarahan internasional atas invasi Rusia, telah meredam upaya negara itu untuk mengembangkan olahraga di dalam negeri – dan kebangkitan singkat sepak bola Rusia sekarang tampaknya tinggal kenangan.

Selain larangan FIFA, Persatuan Sepak Bola Rusia juga dilarang dari turnamen internasional oleh Persatuan Asosiasi Sepak Bola Eropa (UEFA), dengan final Liga Champions UEFA pada bulan Mei berlangsung di Paris daripada tempat yang semula direncanakan di St. Paul.

Namun pukulan terberat mungkin adalah diskualifikasi tim nasional dari Piala Dunia.

Dengan tidak adanya dukungan untuk tahun ini, beberapa penggemar sepak bola Rusia telah mengalihkan kesetiaan mereka ke Serbia, negara Balkan yang memiliki kepercayaan Ortodoks yang sama dengan Rusia dan merupakan salah satu dari sedikit negara Eropa yang tidak menjatuhkan sanksi terhadap Moskow atas Ukraina. diperkenalkan.

“Penggemar Rusia lebih suka mendukung Serbia: ini adalah negara persaudaraan,” kata Alexander Shprygin, seorang penggemar sepak bola terkemuka dan aktivis yang ikut serta dalam perkelahian kekerasan di kota Prancis Marseille selama kompetisi sepak bola Euro 2016.

Seorang penggemar muda Spartak Moscow menghadiri pertandingan baru-baru ini di Moskow.
Anton Novoderezhkin / TASS

Namun alternatif ini tidak bertahan lama, karena Serbia tersingkir dari turnamen di babak penyisihan grup.

Lainnya hanya tidak mengikuti Piala Dunia, atau percaya FIFA membuat keputusan yang tepat.

“Saya pikir FIFA benar untuk mendiskualifikasi Rusia,” kata Vladislav (25), seorang penggemar sepak bola duduk dengan dua teman di bar Brussels.

“Itulah yang pantas diterima negara kita.”

Tim nasional Rusia hanya memainkan beberapa pertandingan internasional sejak dimulainya perang. Setelah protes, Rusia terpaksa melakukannya membatalkan pertandingan persahabatan dengan Bosnia dan Herzegovina dijadwalkan sehari sebelum Piala Dunia dimulai di Qatar. Sebaliknya, Rusia memainkan pertandingan persahabatan dengan negara-negara Asia Tengah Uzbekistan dan Tajikistan.

Selain pengucilan timnas, invasi tersebut berdampak besar bagi sepak bola domestik, termasuk masalah keuangan dan eksodus pemain berbakat dari negara-negara Eropa.

“Banyak (pemain asing) langsung pergi karena invasi,” kata Artyom Zavodnik, koordinator departemen internasional di agregator statistik sepak bola Transfermarkt.

“Level liga telah turun secara signifikan dalam enam bulan terakhir.”

Klub-klub besar Rusia kehilangan arus kas yang datang dengan partisipasi dalam kompetisi dan wajah internasional masalah dengan perolehan peralatan olahraga.

Terlepas dari masalah tersebut, beberapa pendukung percaya bahwa situasi akan segera kembali normal jika Rusia dapat memenangkan perang di Ukraina.

“Bagi penggemar sepak bola Rusia, nasib negara lebih penting daripada beberapa pertandingan internasional,” kata Shprygin.

“Sekarang semuanya ada di tangan tentara Rusia.”

Beberapa juga berharap sepak bola Rusia dapat dihidupkan kembali dengan melihat ke Asia, Afrika, dan Amerika Selatan – di mana kecaman terhadap perang kurang kuat.

Alexander Dyukov, kepala Persatuan Sepak Bola Rusia dikatakan bulan lalu negara itu sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan AFC, kompetisi Asia yang setara dengan UEFA.

Namun demikian, isolasi olahraga Rusia mungkin akan menjadi lebih buruk.

Jika Persatuan Sepak Bola Rusia berlanjut dengan rencana untuk memasukkan tim sepak bola dari Krimea yang dianeksasi Moskow ke liga domestik Rusia, FIFA dan UEFA dapat memutuskan untuk mengubah skorsing Rusia menjadi larangan permanen.

“Begitu ada larangan dari FIFA, semua pemain asing yang tersisa akan meninggalkan liga dan levelnya akan semakin turun,” prediksi Zavodknik.

“Itu akan mengirim sepak bola Rusia ke dalam isolasi yang lebih dalam.”

Persatuan Sepak Bola Rusia tidak menanggapi permintaan komentar.

Kembali ke Brussels Bar di St. St. Petersburg, salah seorang yang menyaksikan pertandingan Brasil-Serbia mengatakan bahwa invasi Ukraina dan sanksi internasional bahkan berpengaruh pada performa pemain sepak bola Rusia di lapangan dalam pertandingan domestik.

“Setidaknya saat mereka bermain di kompetisi Eropa, para pemain sepak bola Rusia mencoba yang terbaik,” kata penggemar sepak bola Kirill.

“Sekarang membosankan untuk menonton pertandingan mereka.”

daftar sbobet

By gacor88