Di tengah keheningan resmi, keluarga tentara Rusia mendapat jawaban dari musuh

Kerabat tentara Rusia Amir Shaikenov menemukan foto orang mati di Ukraina di media sosial, yang segera membuat khawatir keluarganya.

Prajurit dalam foto yang diambil di kota Bucha, Ukraina, memiliki kemiripan yang mencolok dengan Shaikenov, yang unit militer elitnya, Divisi Serangan Udara ke-76, dikerahkan ke daerah tersebut pada minggu-minggu awal perang.

“Ada harapan foto ini palsu dan semuanya bohong,” kata saudara laki-laki Shaikenov, Kayrat terdaftar postingan selanjutnya di situs media sosial VKontakte mengumumkan bahwa Amir Shaikenov memang telah dibunuh.

“Harapan menyusut setiap hari saat kami mendapatkan lebih banyak (detail) yang mengkonfirmasi kematian prajurit itu.”

Di tengah kurangnya informasi resmi dari otoritas militer Rusia, keluarga Shaikenov adalah salah satu dari ratusan orang yang mengetahui tentang kehilangan orang yang dicintai dari unggahan online oleh warga Ukraina.

Beberapa di antaranya adalah kecelakaan yang terjadi saat Ukraina mendokumentasikan kehancuran dan kematian perang – tetapi yang lain lebih disengaja, hasil kerja pejabat dan sukarelawan Ukraina yang mencoba mempublikasikan kerugian militer Rusia.

Kelompok sukarelawan Ukraina, dengan nama “tentara TI,” bekerja untuk menyebarkan informasi dan foto almarhum personel militer Rusia di media sosial – khususnya di Vkontakte dan aplikasi perpesanan Telegram – untuk memberi tahu keluarga mereka di Rusia.

“Rata-rata orang Anda seharusnya tidak melihat foto-foto pemotongan,” kata Sarah Ashbridge, seorang sejarawan militer dan ahli dalam pemulihan tentara yang tewas di Royal United Services Institute di London, mengacu pada beberapa foto yang lebih mengerikan yang muncul secara online. . beredar.

“Bayangkan jika ini adalah bagaimana Anda mengetahui bahwa anggota keluarga Anda telah meninggal.”

Blogger Rusia Vasiliy Matenov, yang menjalankan akun Instagram bernama Asians of Russia, mengatakan kepada The Moscow Times bagaimana dia digunakan sebagai perantara antara keluarga tentara Rusia dan orang Ukraina yang ingin menghubungi mereka karena popularitas postingannya. kelompok minoritas yang terwakili secara berlebihan di tentara Rusia.

Pada suatu kesempatan, Matenov didekati oleh seorang jurnalis yang berbasis di Ukraina yang sedang mencari keluarga seorang tentara Rusia bernama Artysh Namchal.

“Kami menemukan anggota keluarganya dan memberi mereka rincian kontak wartawan. Artysh kemudian ditahan (di Ukraina),” kata Matenov.

Seperti banyak keluarga yang mengetahui nasib orang yang mereka cintai dari pihak Ukraina, kerabat Namchal dilaporkan memilih untuk tidak menanggapi.

Beberapa keluarga takut bahwa hubungan dengan Ukraina dapat menyebabkan masalah dengan pihak berwenang Rusia, sementara yang lain diminta untuk tidak melakukan apa pun tanpa adanya informasi resmi, menurut Matenov.

Rusia terakhir memperbarui angka kematian militernya di Ukraina pada 25 Maret, dan sejak itu angka tersebut dirahasiakan.

Kendaraan militer Rusia yang hancur di Ukraina.
armyinform.com.ua (CC BY 4.0)

Hitungan oleh media independen yang memantau media sosial dan laporan berita lokal menunjukkan lebih dari 3.000 tentara Rusia telah tewas – lebih dari dua kali jumlah kematian resmi – sementara analis independen Michael Kofman menyebutkan kerugian Rusia sekitar 10.000.

Sebulan setelah Matenov awalnya dihubungi tentang Namchal, sebuah foto yang tampak seperti tubuh tentara yang dimutilasi dan kuburan darurat, kemungkinan besar di desa Malaya Rohan di wilayah Kharkiv Ukraina, dibagikan secara luas di media sosial.

Beberapa akun Ukraina memposting berita kematian Namchal di halaman VKontakte dari studio rekaman miliknya di kampung halamannya di Siberia, Abakan.

Dalam komentar di bawah postingan dengan foto Namchal dan keluarganya, satu akun Ukraina menulis: “(Anda) seharusnya tetap hidup (alih-alih) pergi ke Ukraina untuk membunuh orang Ukraina.”

Dalam upaya untuk menghubungi kerabat Namchal, akun VKontakte – yang tampaknya dijalankan oleh orang Ukraina – mengirim pesan ke beberapa orang di daftar temannya.

Dalam salah satu pertukaran yang dilihat oleh The Moscow Times, akun Ukraina mengatakan itu adalah bagian dari “pencarian keluarga”. Lebih lanjut dikatakan bahwa tentara yang mati “jelas tidak ada” untuk otoritas Rusia, dan membagikan foto yang diduga menunjukkan tubuh Namchal.

Sementara media Ukraina laporan menyarankan bahwa tubuh Namchal digali oleh pasukan Ukraina bulan lalu, The Moscow Times tidak dapat memastikan apakah dia masih hidup. Kematiannya belum dikonfirmasi oleh kementerian pertahanan Rusia atau pejabat setempat.

Di desa Malaya Rohan di wilayah Kharkiv Ukraina, sebuah nisan sementara bertuliskan: “Di sini penduduk Rusia Artysh Namchal Oolovich dimakamkan, 22.07.1998, Republik Tyva.”
apostrof.ua

Upaya untuk menjangkau keluarga Rusia, seperti Namchal, oleh aktivis dunia maya Ukraina dilakukan secara paralel dengan saluran Telegram yang dikelola Ukraina yang dirancang untuk keluarga tentara Rusia, termasuk Muat 200yang memposting foto tentara dan tahanan yang tewas, dan Gorushkoyang memposting ulang informasi publik tentang prajurit yang tewas.

Pemerintah Ukraina juga didirikan hotline “Come Back Alive from Ukraine” untuk kerabat tentara Rusia yang mencari informasi tentang orang yang mereka cintai.

Sementara pekerjaan “tentara IT” Ukraina mengisi kekosongan informasi tentang korban militer, memposting foto tentara yang tewas secara online dan membaginya dengan anggota keluarga menimbulkan banyak pertanyaan etis, menurut pakar Ashbridge.

Yang tak kalah dipertanyakan adalah penggunaan software pengenalan wajah yang menurut beberapa waktu lalu penyelidikan oleh The Washington Post, digunakan secara luas oleh pejabat Ukraina untuk mengidentifikasi tentara Rusia yang ditangkap dan tewas.

Ini tidak hanya melanggar peraturan perlindungan data, tetapi menurut Ashbridge, variasi dalam proses pembusukan tubuh dapat menyebabkan “persentase kesalahan identifikasi yang signifikan, yang akan menyusahkan keluarga.”

Meninggalkan ransum militer Rusia di Ukraina.
Ales Ustsinau / pexels

Kesalahan identifikasi mungkin menjadi lebih umum karena pertempuran di Ukraina berlanjut hingga musim panas dan suhu yang lebih tinggi berarti pembusukan terjadi lebih cepat, katanya.

Ibu dari seorang tentara Rusia yang saat ini berada di Ukraina menerima telepon dari seorang wanita Ukraina yang menemukan buku telepon di sebuah kota yang baru saja dievakuasi oleh militer Rusia.

“Kami takut – jika dia meninggal – tubuhnya tidak akan pernah dikembalikan ke rumah, melainkan akan dikremasi atau dikuburkan di kuburan massal,” kata ibu tersebut, yang meminta anonimitas untuk berbicara dengan bebas, kepada The Moscow Times.

Dia tetap berhubungan dengan wanita Ukraina yang berjanji akan memberikan penguburan yang layak kepada putranya jika tubuhnya ditemukan.

Tetapi dia mengetahui beberapa hari kemudian bahwa putranya ternyata masih hidup – dan hanya kehilangan buku teleponnya selama retret.

“Tidak ada seorang pun di keluarga kami yang mendukung ‘operasi’ sejak awal,” katanya, menggunakan frasa yang lebih disukai pejabat Rusia untuk menggambarkan perang.

“Tapi setelah pengalaman ini, kebencian kami terhadap pemerintah (Rusia) semakin kuat.”

Keluaran Hongkong

By gacor88