Dengan membayangi pajak perbatasan karbon, Rusal melepaskan aset karbon tinggi

Raksasa logam Rusia, Rusal, sedang memulai perombakan besar-besaran perusahaan dalam upaya untuk memanfaatkan revolusi energi hijau, memenangkan hati investor yang berwawasan lingkungan, dan memanfaatkan pasar yang menguntungkan untuk logam yang lebih ramah lingkungan.

Perusahaan, yang terkait dengan oligarki yang terkena sanksi Oleg Deripaska, minggu lalu mengumumkan rencana untuk membagi menjadi dua bisnis – satu berfokus pada produksi aluminium hijau dengan jejak karbon yang lebih rendah, dan cabang yang lebih kotor dan berpolusi tinggi yang mencakup tanaman paling intensif karbon dari perusahaan. . .

Rusal akan mempertahankan aset ramah lingkungan dan mengubah citra menjadi Al+, sementara perusahaan baru akan dipisahkan dan diberi daftar pasar saham terpisah.

“Ini adalah langkah penting lainnya dalam perjalanan kami untuk memimpin industri aluminium global menuju ekonomi rendah karbon,” dikatakan Lord Greg Barker, pimpinan perusahaan induk Rusal EN+, dan mantan menteri energi Inggris.

“Saat gerakan keberlanjutan di seluruh dunia semakin cepat, pemisahan yang diusulkan … akan memungkinkan kedua perusahaan membuka potensi penuh mereka,” tambah ketua Rusal Bernard Zonneveld dalam pernyataan perusahaan. penyataan. “Usulan pemisahan aset dengan jejak karbon yang berbeda akan membuka pintu bagi penciptaan nilai pemegang saham di masa depan dan akan mempercepat peluang pertumbuhan.”

Rusal adalah produsen aluminium terbesar ketiga di dunia – terbesar di luar China – dan menyumbang sekitar 6% dari pasar global. Itu dimiliki mayoritas oleh Deripaska sampai AS menjatuhkan sanksi pada oligarki yang terkait dengan Kremlin pada tahun 2018, memaksanya untuk menjual sebagian sahamnya di perusahaan induk Rusal EN+.

Hal ini menyebabkan kenaikan harga aluminium global sebesar 30% selama periode tiga minggu – tanda pentingnya Rusal bagi pasar global. Bloomberg News melaporkan Desember lalu bahwa pejabat Eropa memiliki berakhir bahwa Deripsaka, meskipun telah mengurangi kepemilikan saham resminya, masih memiliki kendali de facto atas perusahaan tersebut – yang merupakan hal baru ketakutan dapat disetujui lagi.

Di sebuah penyataan kepada The Moscow Times, Rusal mengatakan Deripaska “tidak lagi terlibat dalam manajemen perusahaan.”

Premi hijau

Analis melihat manfaat yang jelas bagi perusahaan dari reorganisasi hijau.

“Aluminium adalah logam yang sangat intensif energi untuk diproduksi, dan ada banyak tekanan pada produsen aluminium untuk mengurangi emisi karbon dioksida (CO2). Dari sudut pandang itu, jelas merupakan langkah positif yang diambil Rusal,” kata Varun Sikka, analis logam di Alpha Value.

Rusal sudah menjadi salah satu produsen aluminium yang lebih ramah lingkungan di dunia tujuan memiliki jejak karbon terendah di seluruh industri.

Menurut perhitungannya, rata-rata emisi global untuk produksi satu ton aluminium adalah 12,3 ton CO2. Karena penggunaan tenaga air dan energi terbarukan yang ekstensif, Rusal mengeluarkan 2,2 ton CO2 per ton aluminium. Dengan memisahkan smelter dan pabrik berpolusi tinggi dari bisnis inti, Al+ baru akan menurunkan level tersebut lebih jauh lagi.

Ini seharusnya memiliki keuntungan finansial yang jelas, kata analis BCS Global Markets Artem Bagdasaryan.

“Al+ akan mendapatkan persyaratan pembiayaan yang lebih menguntungkan, karena akan lebih ramah lingkungan dan menarik dana dengan rate yang lebih baik. Selain itu, Al+ baru tidak akan seintensif dalam hal pengeluaran modal seperti perusahaan yang lebih kotor – ini juga akan membantu mereka mendapatkan pendanaan dengan tarif yang lebih baik.”

Sebagian besar analis mengharapkan nilai gabungan dari dua perusahaan baru melebihi kapitalisasi pasar Rusal saat ini – karena perusahaan yang ramah lingkungan biasanya menarik valuasi yang lebih tinggi dari investor.

Al+ juga diharapkan mendapatkan premium yang lebih baik dari pelanggan karena aluminiumnya yang lebih ramah lingkungan. Baik UE dan AS sedang mempertimbangkan untuk memperkenalkan pajak perbatasan karbon – tarif atas barang yang dibawa ke negara berdasarkan tingkat CO2 yang dipancarkan dalam produksi mereka – sebagai bagian dari upaya ambisius untuk mengekang emisi di luar batas pengurangan mereka sendiri.

Ini berarti perusahaan akan bersedia membayar lebih untuk produk yang lebih ramah lingkungan – terutama logam yang terkenal kotor seperti aluminium – jika hal itu akan membantu mereka mengurangi kewajiban pajak. Lobi bisnis utama Rusia sebelumnya telah memperingatkan hal itu biaya Perusahaan Rusia 50 miliar euro ($ 61 miliar) selama dekade berikutnya.

Meskipun Rusal telah mencoba memasarkan apa yang disebut “aluminium hijau” melalui merek terpisah, seluruh perusahaan yang produknya kurang intensif karbon harus membantu upayanya untuk mendapatkan harga yang lebih tinggi.

“Saat ini tidak ada pasar likuid yang besar untuk perdagangan aluminium hijau untuk menunjukkan keuntungan harga apa yang dapat diberikannya kepada Rusal dan lainnya,” kata Sikka kepada The Moscow Times. “Tapi pada level saat ini, premium 10-20% untuk aluminium hijau bisa masuk akal.”

Logam saat ini berdagang hampir $2.400 per ton – harga tertinggi sejak kenaikan pada April 2018 ketika Deripaska disetujui – karena harga logam naik akibat pandemi virus corona.

“Itu semua tergantung pada seberapa agresif Barat memprioritaskan transisi hijau. Harga karbon telah menembus atap di Eropa dalam beberapa tahun terakhir dengan fokus UE yang tak tergoyahkan pada transisi hijau. Jadi kalau ini terus berlanjut, premium green aluminium bisa jauh lebih tinggi,” tambah Sikka.

pendekatan Rusia

Perombakan perusahaan juga menunjukkan perbedaan pendekatan terhadap perubahan iklim di Rusia dan Barat.

Pernyataan perusahaan menunjukkan bahwa bisnis baru Rusal yang lebih hijau akan berfokus pada pasar internasional, menjual aluminiumnya yang lebih mahal dan tidak terlalu berpolusi di Eropa, AS, dan di tempat lain, sementara perusahaan yang lebih kotor akan terdaftar di bursa saham Moskow dan menargetkan pelanggan Rusia – di mana ada lebih sedikit permintaan untuk produk ramah lingkungan premium.

Hal ini sejalan dengan lebih luas Tren ESG di mana perusahaan Rusia yang terdaftar di pasar saham asing atau membutuhkan akses ke pasar modal internasional mencoba untuk menghijaukan operasi mereka, alih-alih tekanan berkelanjutan dari pemerintah Rusia.

Model split juga lebih menarik perhatian. Penambang Rio Tinto dan Anglo American baru-baru ini memotong aset batubara mereka dalam upaya mendapatkan jejak karbon yang lebih sehat untuk bisnis inti mereka. Di Rusia, pembuat baja Evraz juga telah memulai kampanye divestasi, sementara raksasa minyak swasta Lukoil juga telah memulai terkonsolidasi beberapa aset karbon tinggi menjadi entitas baru awal tahun ini.

“Saat ini setidaknya ada dua kasus di Rusia – jadi ini bisa menjadi tren baru yang dilihat perusahaan,” kata Bagdasaryan.

“Ini adalah sesuatu yang coba dilakukan oleh banyak perusahaan pertambangan untuk memenuhi target hijau mereka,” tambah Sikka. “Banyak investor marquee punya mengurangi eksposur mereka kepada perusahaan dengan jejak karbon tinggi karena mereka tidak sesuai dengan kerangka ESG yang baru. Perusahaan sekarang mungkin mencoba memenangkan kembali investor ini dengan langkah-langkah baru ini.”

Pabrik peleburan Rusal yang paling berpolusi akan dipisah menjadi perusahaan baru yang lebih berfokus pada pasar domestik Rusia.
Rusia

Tetapi bagi sebagian orang, perombakan Rusal bukanlah kemenangan korporasi yang begitu jelas.

“Itu bisa positif, tapi pasti tidak akan positif,” kata analis Aton Andrey Lobazov kepada The Moscow Times. “Ada kerugian besar.”

Dia prihatin tentang bagaimana kedua perusahaan baru akan membayar dividen dan mengatakan tidak mungkin keduanya akan cukup besar untuk menjamin penyertaan dalam dana pelacakan indeks, tulang punggung pasar investasi pasif. Volume perdagangan juga akan dibagi antara kedua perusahaan, yang berarti likuiditas akan lebih rendah – tanda bahaya potensial lainnya bagi investor.

Selain itu, miliarder Viktor Vekselberg, yang grup investasinya Saul Partners memiliki 26% saham di Rusal, menentang perombakan tersebut. Meskipun Vekselberg tidak memiliki hak suara yang cukup untuk menghentikan transformasi, perbedaan pendapat bisa menimbulkan masalah.

“Ketika pemegang saham utama tidak setuju dengan langkah strategis, itu tidak pernah menjadi berita positif,” kata Lobazov.

Analis mengatakan kemungkinan sanksi dan pertanyaan baru telah berakhir peran Deripaska akan terus bertahan di kedua perusahaan baru – berpotensi membatasi kenaikan apa pun.

Pertanyaan lingkungan

Ada juga pertanyaan tentang seberapa ramah lingkungan sebenarnya perombakan perusahaan – terutama karena fasilitas produksi Rusal yang lebih kotor sekarang akan diisolasi dari upaya dekarbonisasi Barat.

“Dalam hal emisi keseluruhan, itu tidak benar-benar mengubah apapun dalam waktu dekat,” kata Sikka. “Jika entitas gabungan memancarkan, katakanlah, 20 unit, dan kemudian Anda memiliki satu perusahaan yang memancarkan lima dan 15 lainnya – gambaran keseluruhannya sama.”

“Transformasi hijau itu sulit dan padat modal – Anda harus mencabut dan mengganti banyak infrastruktur yang ada. Dibutuhkan banyak uang. Itu tidak akan menghasilkan banyak hasil dalam jangka pendek atau menengah.”

Harapannya adalah semakin banyak investor yang membanjiri investasi ESG, pasar secara alami akan memberi penghargaan kepada perusahaan yang lebih ramah lingkungan dengan lebih banyak uang tunai dan valuasi yang lebih tinggi yang pada gilirannya dapat mendukung lebih banyak investasi dalam inisiatif dekarbonisasi.

Induk Rusal EN+ telah menetapkan target 2050 untuk menjadi netral karbon, menurut S&P Global ditelepon “target pengurangan karbon paling ambisius yang pernah terlihat di industri aluminium global.”

Ledakan itu mungkin tidak akan selesai sampai tahun 2022, kata perusahaan itu – dan masih belum jelas seberapa agresif lengan baru itu dapat mengurangi emisi.

Dalam pernyataan yang mengumumkan rencana tersebut, EN+ hanya mengatakan bahwa entitas Al+ yang lebih hijau akan bertujuan untuk menjadi nol bersih. Perusahaan Rusia yang lebih kotor itu akan mengadopsi program investasi modal intensif untuk “menghilangkan polusi,” tambahnya, tetapi tidak membuat komitmen atau target yang konkret.

“Tetapi fakta bahwa langkah-langkah ini sedang dilakukan merupakan sinyal yang bagus,” kata Sikka.

“Karena itu bukan pola pikir yang ada di industri dua atau tiga tahun lalu.”

akun demo slot

By gacor88