Dalam Grafik: Bagaimana Invasi Putin ke Ukraina Mempengaruhi Rusia

Tanggal 3 Juni menandai 100 hari sejak dimulainya invasi Rusia ke Ukraina.

Kremlin telah lama mengklaim bahwa mereka melancarkan “operasi militer khusus”, bukan perang. menggarisbawahi cakupannya yang konon terbatas sebagai “pertahanan” negara-negara separatis Ukraina yang didukung Moskow di Donetsk dan Lugansk.

Namun perang yang berlangsung selama 100 hari tidak hanya menewaskan ribuan orang, membuat jutaan orang mengungsi, dan menghancurkan sebagian besar wilayah Ukraina – tetapi juga secara radikal mengubah kehidupan di Rusia.

Dalam enam grafik kami mengikuti dampak perang 100 hari terhadap Rusia.

Kerugian militer

Kremlin mengonfirmasi kematian 1.351 tentara Rusia di Ukraina pada tanggal 25 Maret – namun tidak ada data terbaru mengenai jumlah korban tewas yang dirilis sejak saat itu. Sebaliknya, data digabungkan oleh outlet berita independen iStories dari ribuan artikel berita dan postingan media sosial menunjukkan bahwa jumlah kasus saat ini adalah 3.104.

Namun, jumlah tersebut mungkin masih jauh dari kerugian nyata yang dialami Rusia. Analis militer AS Michael Kofman memperkirakan sekitar 10.000 tentara tewas.

Visualisasi kampung halaman tentara Rusia yang terbunuh yang diidentifikasi oleh iStories menunjukkan perbedaan sosio-ekonomi yang mencolok dengan laki-laki dari wilayah termiskin Rusia yang jauh lebih mungkin untuk menjadi garda depan. Tentara dari republik Kaukasus Utara di Chechnya dan Dagestan, serta republik Siberia Buryatiamenduduki puncak daftar korban yang dilaporkan di Rusia.

Serangan pembakaran

Empat hari setelah dimulainya perang, seorang penduduk kota Luhovitsy berusia 21 tahun di wilayah Moskow dilempar beberapa bom molotov di kantor perekrutan militer setempat. Dia kemudian mengatakan kepada polisi bahwa serangan itu merupakan tindakan protes terhadap kemungkinan mobilisasi militer penuh.

Sejak itu, lebih dari selusin kantor perekrutan militer di seluruh Rusia dan Krimea yang dianeksasi menjadi sasaran serangan pembakaran.

Para pengunjuk rasa ditahan

Pada malam tanggal 24 Februari, ribuan orang Rusia turun ke jalan untuk memprotes keputusan Kremlin untuk menginvasi Ukraina. Menurut satu hari, setidaknya 1.900 pengunjuk rasa ditangkap monitor independen OVD-Info.

Di tengah meningkatnya kekerasan polisi, demonstrasi anti-perang berskala besar sebagian besar berhenti pada akhir bulan Maret. Kini, mereka yang memprotes perang biasanya melakukan demonstrasi yang dilakukan oleh satu orang atau dalam bentuk lain perlawanan tanpa kekerasan. Namun penangkapan terus berlanjut. Dalam kurun waktu 100 hari, 15.445 orang ditangkap karena demonstrasi antiperang.

Kerugian ekonomi

Serangan Rusia terhadap Ukraina dengan cepat ditanggapi dengan serangkaian sanksi Barat membuat Rusia adalah negara yang paling terkena sanksi di dunia – menyalip Iran, Suriah, dan Korea Utara.

Hal ini juga mengakibatkan perubahan besar bagi bisnis internasional di Rusia, mungkin yang paling terlihat adalah puluhan toko kosong di pusat perbelanjaan besar.

Beberapa perusahaan, seperti raksasa kopi Amerika, Starbucks, pernah mengalami hal ini meninggalkan pasar Rusia sepenuhnya, dengan alasan masalah etika dan ketidakmampuan untuk beroperasi di bawah sanksi. Pihak lain berupaya menjual izin kepada pembeli lokal atau menunda investasi baru.

Sanksi yang diberlakukan negara-negara Barat dan pembatasan impor disebut-sebut sebagai alasan meningkatnya inflasi dengan cepat – inflasi tahunan saat ini berada pada level tertinggi dalam 20 tahun.

Meskipun kenaikan inflasi menyebabkan gelombang pembelian panik pada hari-hari awal perang, kenaikan harga mulai melambat pada bulan April. Rusia bahkan mencatat deflasi mingguan pada bulan Mei, sebuah tanda mengkhawatirkan berkurangnya permintaan dalam perekonomian – dan resesi yang akan datang.

taruhan bola

By gacor88