Cross River: Pemimpin Senat yang kalah menyebut primer PDP sebagai ‘palsu’, bersumpah untuk mengajukan banding

Ketua Senat, Victor Ndoma-Egba, telah menolak hasil pemilihan pendahuluan Partai Rakyat Demokratik (PDP) di zona Senator Pusat Negara Bagian Cross River.

Dia dikalahkan oleh anggota DPR, John Owan Enoh.

Owan-Enoh (Konstituensi Federal PDP Obubra/Etung) mengalahkan Ndoma-Egba dengan 217 suara berbanding 37 sementara calon ketiga, Tuan Mark Egbe, mendapat 20 suara.

Petugas Pengembalian, Mr Uko Enaku, mengumumkan bahwa 376 delegasi terakreditasi memberikan suara di pemilihan pendahuluan, sementara dua suara dinyatakan tidak sah dalam pemilihan yang dia gambarkan sebagai “transparan dan bebas”.

Dia mengatakan, delegasi untuk pemilihan diambil dari enam daerah pemerintah daerah Abi, Boki, Ikom, Yakurr, Obubra dan Etung yang membentuk kabupaten tersebut.

Tapi Ndoma-Egba menanggapi dengan mengatakan pemilihan itu “benar-benar curang”.

“Saya dapat mengatakan dengan yakin bahwa jika yang saya lihat adalah apa yang sedang terjadi, maka demokrasi kita jelas dalam resesi.

“Biasanya saat melakukan primary, kita mulai dengan menerbitkan daftar delegasi, sehingga orang bisa tahu siapa delegasinya, dan siapa saja yang akan mengikuti latihan itu. Dalam latihan itu, ada dua daftar yang beredar, jadi kami tidak tahu mana yang digunakan.

“Agen saya secara terbuka keberatan bahwa kami perlu mengetahui daftar mana yang digunakan, jawaban sederhana yang diberikan adalah kami menggunakan daftar yang diberikan kepada kami oleh partai.

“Saya seorang peserta dan saya berhak mengetahui daftar mana yang diberikan kepada Anda oleh partai. Jadi kami pergi ke pemilihan pendahuluan itu tanpa mengetahui siapa delegasinya dan tidak tahu daftar apa yang digunakan.

“Hal mendasar dalam kontestasi pemilu adalah siapa yang akan berpartisipasi diketahui, terutama ketika ada lebih dari satu daftar yang beredar.

“Kedua, Anda harus menunjukkan bahwa kotak suara kosong, ini sudah dilakukan, ketiga, Anda harus menampilkan materi sensitif yang akan digunakan untuk pemilu, ini belum dilakukan.

“Seperti surat suara dan lembar hasil, saya melihat surat suara ketika saya memberikan surat suara, tidak ada yang melihat lembar hasil, tidak pernah diperlihatkan, tidak ada yang melihatnya.

“Keempat, setelah akreditasi, tidak ada yang memberi tahu kami berapa orang yang terakreditasi.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa “Biasanya ketika Anda melakukan akreditasi Anda mulai dengan mengatakan di tempat ini Anda memiliki jumlah delegasi ini dan nomor ini terakreditasi.

“Kami mengikuti latihan itu tanpa mengetahui berapa banyak delegasi, berapa banyak yang terakreditasi dan berapa banyak yang hadir.

“Dan kemudian, orang-orang yang tidak punya bisnis, sama sekali tidak punya bisnis dalam latihan berkeliaran di seluruh tempat dengan keamanan yang sangat aneh yang bukan SSS; Polisi atau Tentara Nigeria.

“Sejauh yang saya ketahui, latihan ini adalah penipuan total dan saya menolak hasilnya dengan tegas. Pasti ada proses banding”.

Dia lebih lanjut mengungkapkan bahwa: “Saya akan secara resmi mengajukan banding saya untuk apa pun yang mungkin terjadi, tetapi perlu dicatat bahwa pemilihan primer ini cacat, cacat secara fundamental dan tidak dapat menahan pengawasan apa pun dan tidak memenuhi integritas minimum apa pun.”


taruhan bola online

By gacor88