‘Costakis’ Choice’ di Museum AZ Moskow

Museum Seni Nonkonformis AZ merayakan hari jadinya yang kelima dengan pameran yang didedikasikan untuk George Costakis, yang, tanpa berlebihan, adalah penyelamat seni dan seniman avant-garde Rusia awal dan nonkonformis pascaperang. Pertunjukan, yang disebut “Pilihan Costakis”, memandu pengunjung melalui kehidupan kolektor hebat ini, yaitu, melalui seni yang dia pilih untuk dikoleksi – dari ikon dan mainan rakyat hingga seni Rusia abad ke-20.

George Costakis lahir di Rusia dan menjalani kehidupan yang sepenuhnya Rusia, tetapi kewarganegaraan Yunani melindunginya.
Museum AZ

Hadiah Costakis

George Costakis lahir pada tahun 1913 di Rusia dari keluarga Yunani. Dia menyimpan paspor Yunani sepanjang hidupnya, yang memungkinkan dia bekerja di kedutaan Yunani dan Kanada – dan memberinya kekebalan diplomatik dari undang-undang ketat yang mengatur pembelian karya seni.

Costakis tidak mengenyam pendidikan seni. Namun, dia terlahir sebagai kolektor.

Dia mulai pada tahun 1920-an dengan membeli porselen dan lukisan Belanda abad ke-16 dan ke-17 – dijual di toko komisi oleh mantan bangsawan dan pedagang kaya – sebelum mengumpulkan koleksi ikon dan seni religius yang bagus. Beberapa saat kemudian, dia membeli seluruh koleksi mainan Rusia yang dikoleksi oleh aktor Nikolai Tsereteli.

Dan kemudian dia disambar petir dari seni avant-garde Rusia.

Pada tahun-tahun pascaperang, satu-satunya gaya seni resmi yang diperbolehkan di Uni Soviet adalah Realisme Sosialis. Karya avant-garde sebelum dan sesudah revolusi dilarang dari museum; seniman avant-garde beremigrasi, meninggal atau bersembunyi, menyembunyikan atau terkadang menghancurkan karya seni mereka.

Namun pada tahun 1946 di antara tumpukan lukisan petani dan pekerja, Costakis melihat lukisan Olga Rozanova berjudul “Green Stripe”. Belakangan, keluarga akan memperdebatkan detailnya – apakah itu di rumah seseorang atau di toko barang antik? – tapi bagaimanapun itu mengubah hidupnya. Tidak lama sebelum kematiannya, dia berkata dalam sebuah wawancara, “Saya membawanya pulang ke apartemen saya, dengan perak, karpet, dan sebagainya, dan saya menyadari bahwa sampai saat itu saya telah hidup dengan jendela tertutup.”

Seperti orang kesurupan, Costakis mencari seni avant-garde di toko barang antik, toko komisi, di studio dan apartemen seniman, dan terkadang dengan kerabat ahli waris seniman. Di rumah pedesaan keturunan Liubov Popova, dia menemukan salah satu lukisan berharganya yang digunakan untuk menutup lubang di pagar kayu di sekitar properti.

“Potret dengan Matahari,” Anatoly Zverev, 1957
Museum AZ

Pada tahun 1954, Costakis bertemu dengan Anatoly Zverev, yang merupakan titik balik lain dalam hidup dan koleksinya. Zverev, yang menganggap Costakis jenius, hampir menjadi anggota keluarga Costakis. Costakis membeli ratusan karyanya serta beberapa lukisan setahun dari selusin seniman non-konformis lain yang berteman dengannya. Koleksinya diperluas.

Pada tahun 1965, Costakis menggunakan hak istimewa kewarganegaraan Yunani untuk terbang ke Paris, di mana dia bertemu Marc Chagall dan raksasa avant-garde pertama, Mikhail Larionov dan Natalia Goncharova. Di Moskow, rumahnya – yang terkenal dengan keramahannya – menjadi semacam ruang pamer pribadi dari avant-garde awal dan seni tidak resmi kontemporer. Para diplomat, spesialis seni, kurator museum, dan bahkan politisi seperti Senator AS Edward Kennedy berbondong-bondong ke apartemen di Prospekt Vernadskogo untuk melihat seni yang dibenci pemerintah Soviet.

Namun, situasinya mulai memburuk. Pada tahun 1976 terjadi pencurian dan kebakaran di dacha Costakis. Keluarga memutuskan bahwa sudah waktunya untuk pergi.

Mainan dari koleksi Costakis, termasuk salah satu dari Nicholas II dari Nizhny Novgorod.
Michele A. Berdy / MT

Costakis ingin memberikan koleksinya ke negara Soviet untuk dijadikan museum. Namun setelah bertahun-tahun negosiasi, masih belum ada komitmen yang tegas. Pada akhirnya, Costakis membuat kesepakatan dengan pemerintah Soviet: dia menyumbangkan ikon dan seni religius ke Museum Rublyov, koleksi seni rakyat dan mainan ke Kementerian Kebudayaan (yang kemudian menjadi bagian dari koleksi cadangan museum Tsaritsyno), dan 80 persen dari karya avant-garde dan non-konformisnya ke Galeri State Tretyakov. Sebagai imbalannya, ia diizinkan untuk mengambil 1.200 karya, yang menjadi dasar dari Museum Seni Modern Negara Thessaloniki di Yunani.

George Costakis berimigrasi ke Yunani bersama keluarganya pada tahun 1977 dan meninggal pada tahun 1990 pada usia 77 tahun. Pada 2013, putrinya Alika memberikan lebih dari 600 karya dari koleksi keluarga ke Museum AZ.

“Florence” karya Alexandra Exter, 1915, sekarang berada di Galeri State Tretyakov dipinjamkan ke AZ Museum
Michele A. Berdy / MT

Pilihan Costakis

Pertunjukan di Museum AZ membawa pengunjung melalui kehidupan Costakis, dimulai dari lantai pertama dengan film biografi berjudul “Costakis ‘Gift” (dalam bahasa Rusia) oleh Yelena Lobachevskaya dan dinding foto interaktif serta informasi tentang kehidupan dan karyanya. Di sudut ada dua pajangan kecil namun indah dari koleksi Costakis sebelumnya: tiga ikon yang berasal dari abad ke-16 dan figur mainan yang merupakan bagian dari koleksi Nikolai Tsereteli.

Lantai dua didedikasikan untuk avant-garde awal: enam mahakarya yang awalnya dimiliki oleh Costakis dengan pinjaman dari Galeri Tretyakov Negara Bagian, termasuk salah satu pelukis favoritnya, Liubov Popova, dan pusaran warna dan gerakan yang luar biasa yang disebut “Lapangan Merah” dicat oleh Wassily Kandinsky pada tahun 1916.

“Dua Wanita,” Oleg Tselkov, 1957
Museum AZ

Lantai tiga membawa pengunjung ke masa depan ke generasi berikutnya, seniman non-konformis periode pascaperang – yang disebut Museum AZ sebagai seniman “Renaisans Soviet”. Ini adalah seniman yang bekerja dengan gaya yang sangat berbeda, disatukan hanya oleh fakta bahwa mereka tidak sesuai dengan resep seni Soviet. Anda bisa melihat beberapa karya terbaik dari Francisco Infante, Anatoly Zverev, Vladimir Yakovlev, Dmitri Krasnopevtsev dan banyak lainnya.

Ada satu lagi perubahan pada spiral seni generasi ini. Di lantai dua, Platon Infante, putra Fransisco Infante, menciptakan penghargaan untuk karya-karya avant-garde dan non-konformis – instalasi media melengkung yang mengelilingi mahakarya avant-garde di seberangnya dalam rangkulan musik dan gambar yang longgar. yang menari melintasi layar, membongkar dan bergabung kembali untuk membentuk lukisan. Di lantai tiga, Infante menurunkan set 24 kubus dengan foto-foto seniman non-konformis yang dibuat oleh fotografer Igor Palmin untuk ulang tahun pernikahan ke-40 Costakis.

Dengan ini, pameran berlanjut, seolah-olah, dengan seorang seniman yang bekerja di media baru dalam seni generasi ketiga – generasi yang tidak dapat eksis tanpa George Costakis, orang yang menyelamatkan seni Rusia abad ke-20.

Pameran berlangsung hingga 8 November 2020. Tiket harus dibeli secara online untuk kunjungan selama dua jam; masker diperlukan. Untuk informasi lebih lanjut tentang ini dan kegiatan museum lainnya, lihat museum lokasi.

Bawah: Fragmen instalasi media Platon Infante yang bermain dengan lukisan “Asters” karya Aristarkh Lentulov, 1913, sekarang berada di Galeri State Tretyakov.

sbobet88

By gacor88