Belarusia: Simbol oposisi

Gelang putih, bunga, pukulan, dan lagu era Soviet: semuanya menjadi simbol penentangan terhadap pemilihan ulang Belarusia Presiden Alexander Lukashenko untuk menjalani masa jabatan keenam.

Putih

Warna putih telah menjadi pusat protes yang dipicu oleh pemungutan suara hari Minggu, yang mendukung penantang presiden Lukashenko, Svetlana Tikhanovskaya, seorang guru bahasa Inggris berusia 37 tahun yang hingga saat ini menjadi ibu rumah tangga.

Sering berpakaian putih, dia meminta para pendukungnya untuk mengenakan ban lengan putih, yang menjadi salah satu simbol utama protes anti-pemerintah.

Sergei Gapon/AFP

Dalam dua hari terakhir, ribuan wanita berpakaian gaun atau kemeja putih telah membentuk rantai manusia di ibu kota Minsk dan kota-kota lain untuk mengecam tindakan keras polisi terhadap protes anti-aturan Lukashenko. Belarusia dengan tangan besi selama 26 tahun.

Para pengunjuk rasa mengatakan putih melambangkan perdamaian. Bersamaan dengan warna merah, itu juga merupakan warna bendera Belarusia pada periode sebelum Uni Soviet dan pada tahun-tahun antara keruntuhan blok tersebut dan perebutan kekuasaan oleh Lukashenko pada tahun 1995.

Bunga-bunga

Wanita yang berpartisipasi dalam protes sering mengenakan bunga putih atau merah.

Beberapa menawarkan bunga mereka kepada polisi anti huru hara, yang bentrok dengan pengunjuk rasa, menendang dan memukuli mereka dengan pentungan.

Sejak Minggu malam, sekitar 6.700 pengunjuk rasa telah ditangkap dan Belarusia mengkonfirmasi kematian dua pengunjuk rasa.

Sergei Gapon/AFP

Gerakan tanda tangan

Tikhanovskaya mengepalai trio wanita yang telah mengumpulkan pengunjuk rasa untuk menentang presiden berkumis berusia 65 tahun dengan citra macho.

Dalam poster dan aksi unjuk rasa, setiap wanita mengadopsi gerakan khas.

Tikhanovskaya, yang memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai presiden setelah suaminya yang blogger, Sergei Tikhanovsky, dipenjara dan dilarang mencalonkan diri, dikenal karena pukulannya.

Maria Kolesnikova, manajer kampanye mantan bankir Viktor Babaryko yang dipenjara, melengkungkan jarinya membentuk hati.

Veronika Tsepkalo, mantan diplomat suaminya Valery Tsepkalo juga dilarang berdiri, menunjukkan tanda kemenangan.

Gerakan ini diadopsi oleh pengunjuk rasa di jalan-jalan Minsk dan di tempat lain.

Sergei Gapon/AFP

Lagu era Soviet

Lagu era perestroika Soviet yang terkenal “Peremen!” (Perubahan) meletus di mana-mana selama protes – dari smartphone di tengah keramaian, atau bahkan dilakukan oleh pemain biola di depan konsulat Belarusia di Moskow.

Penentang rezim Lukashenko, seperti gerakan protes sebelumnya, mengadopsi lagu ini, yang dibawakan oleh bintang rock Rusia tahun 1980-an Viktor Tsoi dan bandnya Kino tak lama sebelum jatuhnya Uni Soviet, sebagai lagu kebangsaan dan seruan.

Lagu itu bahkan menjelang pemilihan hari Minggu: pada 6 Agustus, dua DJ yang mendukung oposisi memasukkan lagu itu, yang dianggap subversif oleh pihak berwenang, ke daftar putar konser pro-pemerintah di Minsk, menuai tepuk tangan. dari sebagian orang banyak.

Para DJ ditangkap dan dijatuhi hukuman 10 hari penjara.


SDy Hari Ini

By gacor88