‘Ada kelelahan setelah 20 tahun’: Kandidat muda Duma Rusia mencari perubahan

Setelah otoritas pemilihan Moskow melarang Anastasia Bryukhanova mencalonkan diri sebagai dewan kota pada musim panas 2019, dia bersumpah untuk tidak mundur.

Bryukhanova, sekarang berusia 28 tahun, adalah salah satu dari lebih dari selusin orang independen melarang ketika komisi pemilihan memutuskan bahwa tanda tangan wajib yang dia kumpulkan adalah palsu. Kritikus melihat keputusan tersebut sebagai langkah untuk menjauhkan pesaing independen yang kuat dari pemungutan suara, dan Moskow berada di musim panas protes.

Dua tahun kemudian, Bryukhanova memilih kursi di parlemen nasional Rusia, Duma Negara, pada hari Minggu. pemilihan. Dia adalah satu-satunya kandidat oposisi independen di negara itu yang berhasil mendapatkan suara.

“Saya selalu tahu bahwa kandidat dapat diblokir karena alasan yang tidak masuk akal, tetapi berada di tengah absurditas ini adalah hal lain,” kata Bryukhanova kepada The Moscow Times dalam sebuah wawancara di jalur kampanye di barat laut Moskow.

“Pengalaman itu mengeraskan saya – dan mengajari saya untuk tidak menyerah.”

Bryukhanova mengeluarkan uang lebih banyak dari lawan pemilunya, dengan puluhan tribun dan ratusan juru kampanye yang tersebar di seluruh distrik.
Jake Cordell / MT

Generasi baru

Dengan penampilan khasnya dari setelan mengkilap dan sepatu kets Adidas putih, Bryukhanova dan kampanyenya yang apik dan didanai dengan baik mewakili generasi baru oposisi Rusia – dibesarkan dan dididik di Rusia Presiden Vladimir Putin dan dipolitisasi pada saat kritik paling kerasnya Alexei Navalny .

Itu orang dewasa muda yang tidak pengalaman jatuhnya Uni Soviet dan nyaris tidak mengingat pergolakan sosial, politik dan ekonomi “liar 1990-an”, yang digunakan Putin untuk membentuk agenda politik yang memusuhi gagasan reformasi. Bagi mereka, institusi politik Rusia, dan pemimpinnya, menunjukkan usia mereka.

“Ada kelelahan setelah 20 tahun Rusia Bersatu dan 20 tahun Putin. Orang lelah, ada keinginan untuk kesegaran, sesuatu yang baru dan berbeda,” kata Bryukhanova. “Bahkan jika pemilih tidak sepenuhnya mendukung saya secara pribadi, mereka tetap mengatakan ingin perubahan.”

Kampanye jangka panjangnya untuk merebut kursi di majelis rendah parlemen Rusia, di mana dia bisa menjadi satu-satunya politisi anti-Kremlin di majelis beranggotakan 450 orang, dibangun untuk menyalurkan kesenjangan generasi ini.

“Pertama kali saya mencoblos saat pemilihan Duma 2011. Saya langsung melihat bahwa suara saya telah dicuri dari saya,” katanya mengacu pada meluas tuduhan dari kecurangan pemilu. “Setelah itu tidak mungkin untuk tidak terlibat dalam politik.”

Bryukhanova menghadiri musim dingin itu protes di Lapangan Bolotnaya Moskow tengah — momen penting era Putin yang secara luas dilihat sebagai intensifikasi langkah Kremlin untuk menindak oposisi politik yang terorganisir.

Setelah bergabung dengan serikat pekerja di universitas, dia memfokuskan kegiatan politiknya untuk memperbaiki lampu jalan yang rusak, sebelum keluar dan terpilih menjadi salah satu dewan lokal kecil Moskow pada tahun 2016 pada usia 22 tahun.

Duma Kota Moskow seharusnya menjadi langkah berikutnya menaiki tangga piramida legislatif Rusia, tetapi setelah diblokir dari pencalonan – dan sebagai anggota oposisi Rusia yang langka tanpa hukuman pidana atau administrasi apa pun – dia melompat ke panggung nasional.

Sekarang dia mencalonkan diri di distrik Leningradsky yang makmur di Moskow – sebuah lingkungan mewah yang condong ke oposisi dengan setengah juta penduduk. Jika dia ingin menang dalam sistem first-past-the-post, dia mengatakan dia akan membutuhkan lebih dari 50.000 suara dalam hitungan yang adil.

Relawan mengisi markas kampanye Bryukhanova pada jam-jam kecil.
Jake Cordell / MT

Kampanye modern

Bryukhanova mengawasi kampanye yang diilhami Navalny dari markas besar penuh warna yang jauh dari operasi yang dijalankan oleh politisi Rusia yang lebih tua, biasanya laki-laki.

Pada malam pertengahan minggu yang penuh badai, banyak sukarelawan bekerja hingga lewat tengah malam untuk mencap amplop dan menulis alamat untuk surat massal sebelum hari pemungutan suara. Kotak pizza yang dibuang dan minuman berenergi berserakan di meja Ikea yang murah, sementara lobi penuh dengan kantong kacang berwarna cerah dan kopling skuter listrik duduk di belakang meja resepsionis yang berantakan.

Di sebelah, teknisi menyiapkan studio multikamera untuk streaming penggalangan dana YouTube malam itu — siaran harian selama satu jam dengan Bryukhanova dan staf kampanye utama lainnya meliput maraton langsung politik terlebih dahulu dipopulerkan oleh Navalny.

Gayanya—persilangan antara startup teknologi, asrama mahasiswa, dan kantor politik Amerika—terbukti menarik. Relawan dan staf – lebih dari 1.100, menurut asisten Fedor Velembovsky – berbondong-bondong untuk bergabung dalam kampanye tersebut.

Kunci operasi adalah keberhasilannya dalam penggalangan dana.

Bryukhanova mengatakan kampanyenya akan mengumpulkan 40 juta rubel ($550.000) melalui crowdfunding dan sumbangan publik – rekor sepanjang masa untuk kandidat independen.

“Itu tidak seberapa. Saya ingin sekali dapat menjalankan kampanye yang lebih besar lagi, ”katanya.

Undang-undang pemilu Rusia membatasi pendanaan hingga 40 juta rubel untuk kandidat yang mencalonkan diri di distrik dengan mandat tunggal. Bryukhanova menghabiskan setengah dari jumlah itu untuk mengumpulkan 17.000 tanda tangan yang dia butuhkan untuk memenuhi syarat mencalonkan diri – upaya mobilisasi yang dapat membantu mendapatkan suara yang tepat.

Kehebatan Bryukhanova dalam crowdfunding telah membuat jengkel lawan-lawan liberalnya, yang mengatakan bahwa dukungan keuangan yang diberikan oleh ketua kampanyenya yang veteran namun memecah belah, Maxim Katz, dengan bantuan blogger populer Ilya Varlamov, telah membelokkan kampanye tersebut.

“Kami mengumpulkan delapan kali lebih sedikit … kami tidak dapat menjalankan kampanye seperti dia yang mencakup seluruh distrik dengan para juru kampanye,” kata pengacara hak asasi manusia Marina Litvonich, yang mencalonkan diri di distrik yang sama untuk partai liberal Yabloko, yang diusir Bryukhanova tahun lalu untuk faksionalisme.

Kampanye tersebut menyiarkan streaming langsung setiap hari dari studio media multikameranya.
Jake Cordell / MT

Tanah uji

Operasi politik semacam ini tidak terpikirkan dalam politik Rusia ketika Bryukhanova dimulai pada 2011. Para ahli menunjukkan pengaruh Alexei Navalny.

“Navalny telah menetapkan tolok ukur baru untuk berkampanye di Rusia,” kata Nikolai Lyaskin, penyelenggara lama Navalny yang mengerjakan tahun 2013-nya. kampanye untuk walikota Moskow dan miliknya digagalkan calon presiden 2018.

“Aspek terpenting yang kami perkenalkan adalah bekerja dengan sukarelawan dan bertemu orang-orang. Sebelum Navalny, tidak ada politisi di Rusia yang mengadakan pertemuan di halaman atau berkeliling menemui pemilih di jalanan setiap hari.”

Navalny adalah juru kampanye Rusia pertama yang “mengambil pendekatan profesional terhadap politik,” kata Jan Matti Dollbaum, salah satu penulis baru biografi dari kritikus Kremlin. “Itu terinspirasi oleh prosedur seperti bisnis untuk perekrutan SDM dan organisasi top-down, dan kampanye kepresidenan AS dengan kantor, sukarelawan, dan crowdfunding merek yang kuat.”

Kampanye Bryukhanova yang didanai dengan baik menyebabkan riak di antara oposisi Rusia yang terbagi. Seperti The Moscow Times dilaporkanBryukhanova dan saingan liberal Litvinovich terlibat dalam perang kata-kata singkat sebelum pemungutan suara, dengan keduanya menyerukan yang lain untuk berdiri dan memastikan suara anti-Kremlin tidak terbagi.

Dalam upayanya untuk menduduki jabatan, Bryukhanova menerima dorongan yang berpotensi vital pada hari Rabu, mendapatkan dukungan dari inisiatif Smart Vote Navalny – sistem pemungutan suara taktis yang memberi tahu para pemilih kandidat anti-Kremlin mana yang kemungkinan besar akan menang di distrik mereka.

Tetapi bahkan dengan dukungan itu, kampanye yang lancar, ribuan pendukung dan jutaan rubel, peluang calon yang benar-benar independen terpilih untuk menjabat di Rusia masih tipis, kata para ahli.

Tapi itu tidak membuat berlari sia-sia, kata Tatyana Stanovaya, pendiri firma analisis R.Politik.

“Ini adalah pelatihan, bukan kampanye pemilihan asli. Bagus mereka bersaing. Anda harus memperoleh keterampilan, memilih staf, membangun tim, dan mencoba berbagai teknik. Mereka berinvestasi pada generasi politik masa depan – itulah yang penting,” katanya.

“Kemenangan, tentu saja, adalah hal yang paling penting,” kata mantan kepala kampanye Navalny Lyaskin. “Tetapi dalam realitas politik saat ini, memiliki kampanye yang bagus bisa menjadi sukses, untuk memastikan orang tahu tentang Anda dan memiliki lebih banyak pendukung di akhir daripada di awal.”

Bryukhanova menegaskan dia dalam perlombaan untuk menang. Jika dia menentang rintangan, dia berharap untuk memaksa Duma untuk mulai membicarakan masalah yang telah lama dihindarinya, seperti nasib Navalny, media independen, dan tahanan politik.

“Semua orang di masyarakat berbicara tentang penindasan – di dapur mereka, di YouTube dan media sosial – tetapi tidak ada seorang pun di parlemen.”

Dengan usia setengah dari rata-rata anggota parlemen Rusia, Bryukhanova tidak sabar untuk perubahan. Tetapi jika dia ingin mencapai manifestonya untuk memutar kembali giliran otoriter Rusia, dia tahu tantangan yang lebih besar menanti.

“Saya merasa sangat kasihan dengan orang yang datang setelah Putin,” katanya, ketika ditanya siapa presiden Rusia idealnya. “Ini tugas yang sangat berat.”

akun demo slot

By gacor88