Undang-undang anti-gay akan mendorong komunitas LGBT Rusia ‘ke dalam bayang-bayang’, para aktivis memperingatkan

Undang-undang anti-gay yang sedang dipertimbangkan oleh parlemen Rusia dapat membuat komunitas LGBT+ bersembunyi sepenuhnya, kata para aktivis dan pakar kepada The Moscow Times, seiring dengan upaya Kremlin untuk melakukan tindakan ganda di tengah perang Ukraina mengenai “nilai-nilai tradisional”.

anggota parlemen Rusia bulan lalu dicadangkan rancangan undang-undang yang memperluas larangan terhadap “propaganda” LGBT pada tahap pertama, dan saat ini sedang mempertimbangkan amandemen yang mewajibkan hukuman lima tahun penjara bagi pelaku yang berulang kali melakukan pelanggaran.

“Masyarakat akan menjadi jauh lebih tertutup,” kata Alexei Sergeyev, ketua kelompok hak asasi Heteroseksual dan LGBT, mengenai konsekuensi jika RUU tersebut menjadi undang-undang.

“Orang-orang LGBT akan semakin hidup dalam bayang-bayang.”

Komunitas LGBT Rusia sudah menghadapi kekerasan dan marginalisasi akibat meluasnya konflik homofobiayang sering terjadi menyala melalui retorika resmi. Namun banyak yang khawatir bahwa undang-undang yang sekarang sedang disahkan parlemen akan memperburuk situasi.

Para aktivis mengatakan mungkin ada konsekuensi terhadap organisasi LGBT, tempat-tempat LGBT serta buku, film, drama dan video game dengan konten LGBT.

“Undang-undang ini akan berdampak pada semua orang, bukan hanya kelompok LGBT,” kata Noel Shaida, kepala komunikasi kelompok hak LGBT Sphere Foundation. menyimpulkan awal tahun ini oleh pihak berwenang.

“Hal yang paling menakutkan tentang RUU ini adalah bahwa RUU tersebut mencakup segalanya: film, serial TV, media, periklanan, penerbitan.”

Perundang-undangan — yang bisa jadi bertanda tangan di bawah ini diperkenalkan pada awal bulan ini oleh Presiden Vladimir Putin – berdasarkan undang-undang kontroversial tahun 2013 yang melarang “propaganda hubungan seksual non-tradisional” kepada anak di bawah umur dengan melarang konten semacam itu yang ditujukan untuk segala usia.

Akunnya juga mencari untuk secara hukum menyamakan informasi tentang “gaya hidup non-tradisional” dengan pornografi dan menyusun pelanggaran baru, termasuk “propaganda pedofilia” – yang sering disamakan dengan homoseksualitas oleh pihak berwenang – dan mendorong anak di bawah umur untuk melakukan perubahan jenis kelamin.

Alexander Gray / pexels

Denda atas pelanggaran akan ditingkatkan hingga 400.000 rubel ($6.500) untuk individu dan 5 juta rubel ($81.000) untuk organisasi.

Selain itu, amandemen disarankan oleh dua deputi Partai Komunis awal bulan ini berarti bahwa beberapa pelanggaran – termasuk penggunaan media untuk “mempropagandakan hubungan seksual non-tradisional” – dapat dihukum dengan hukuman beberapa tahun penjara.

Dampak paling langsung jika RUU tersebut menjadi undang-undang kemungkinan besar akan dirasakan oleh organisasi hak-hak LGBT dan tempat komersial, kata para aktivis.

“Undang-undang ini akan berdampak sangat keras terhadap semua organisasi yang terkait dengan LGBT,” kata Sergei, koordinator di St. Louis. Kelompok LGBT Petersburg Pajama Friends yang juga bekerja di klub gay.

Karena organisasi hak-hak LGBT berisiko dikenakan denda, banyak yang khawatir mereka akan kembali melakukan praktik seperti era Soviet, ketika homoseksualitas dikriminalisasi.

“Hal ini akan memberikan dampak terburuk bagi organisasi LGBT, karena merekalah yang paling terlihat,” kata Sergeyev kepada The Moscow Times. “Mereka mungkin menjadi sangat tertutup seperti di Uni Soviet, ketika (kelompok LGBT) bertemu di apartemen pribadi dan menggunakan semacam sistem kata sandi.”

Tempat-tempat komersial LGBT kemungkinan besar tidak akan mampu membayar denda besar yang disyaratkan oleh undang-undang tersebut, dan para aktivis telah memperkirakan bahwa banyak klub dan bar gay akan tutup – atau ditutup seluruhnya dalam upaya untuk menghindari perhatian polisi.

Ada juga mengharapkan menjadi efek tambahan bagi teater, bioskop, agregator online, produsen video game, dan pengiklan.

“Ini menghapuskan budaya,” kata aktivis Shaida kepada The Moscow Times.

Banyak juga yang percaya bahwa ketakutan akan denda dan hukuman penjara akan menyebabkan kelompok LGBT Rusia, dan organisasi yang terkait dengan komunitas LGBT+, mungkin akan mulai melakukan sensor mandiri dan mengambil lebih banyak langkah untuk menyembunyikan identitas mereka.

Oleg Kharseev / Kommersant

“Klub tempat saya bekerja sudah menulis postingan ‘netral’ (di media sosial) agar tidak mendapat masalah,” kata Sergei, koordinator Pajama Friends yang meminta agar nama belakangnya dirahasiakan.

Banyak yang bahkan meninggalkan label LGBT sama sekali agar tidak menarik perhatian.

“Itu adalah bentuk penghapusan. Semakin banyak kelompok LGBT yang menghapus kehadiran mereka… semakin banyak stereotip tentang kelompok LGBT yang akan berkembang,” kata Sergeyev.

Meskipun homofobia resmi telah memiliki sejarah panjang di Rusia pada masa pemerintahan Putin, fokus legislatif saat ini terhadap ekspresi LGBT tampaknya menjadi bagian dari tindakan keras yang lebih luas terhadap kelompok minoritas sosial ketika Kremlin mencari kambing hitam atas kemunduran mereka dalam perang di Ukraina.

“LGBT saat ini adalah elemen perang hibrida dan dalam perang hibrida ini kita harus melindungi nilai-nilai kita, masyarakat kita, dan anak-anak kita,” kata anggota parlemen Alexander Khinshtein, salah satu arsitek RUU baru tersebut, dalam sidang parlemen bulan lalu kepada Reuters. dilaporkan.

Undang-undang baru ini bukan satu-satunya upaya resmi untuk mempromosikan “nilai-nilai tradisional” sejak invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari.

Awal bulan ini, Putin mengeluarkan sebuah dokumen berjudul “Dasar Kebijakan Negara untuk Melestarikan dan Memperkuat Nilai-Nilai Spiritual dan Moral Tradisional Rusia.”

Pengadilan Rusia juga Bagus jejaring sosial TikTok bulan lalu karena menolak menghapus konten LGBT, dan regulator media Roskomnadzor diperingatkan penerbit tentang penarikan semua buku yang berisi “propaganda LGBT” pada bulan Agustus.

“Musuh baru sedang diciptakan bagi Rusia dalam bentuk kelompok LGBT,” kata Margarita Shanfranskaya, koordinator kampanye “Rakyat dan Bukan Propaganda” yang menentang usulan undang-undang tersebut, ketika RUU tersebut lolos ke parlemen.

“Akibatnya, pelanggaran yang dilakukan pejabat akan meningkat,” katanya kepada The Moscow Times.

“Pada saat yang sama, jumlah kejahatan terhadap kelompok LGBT juga akan meningkat.”

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88