The Art Group Recycles bekerja antara dunia maya dan dunia nyata

Jika Anda biasanya cenderung melewatkan catatan pengantar di pameran, Anda mungkin ingin membuat pengecualian untuk New Nature, sebuah proyek baru di Manege Exhibition Hall di St. Petersburg. Petersburg untuk dipamerkan.

Karya-karya Recycle Group – seniman Andrei Blokhin dan Georgy Kuznetsov – dalam New Nature berfokus pada Homo Virtualis, spesies manusia yang sepenuhnya tergabung dalam dunia digital, dan realitas mereka. Blokhin dan Kuznetsov menggunakan bahan daur ulang, kabel serat optik, dan jaringan konstruksi untuk membuat patung interaktif terbaru dan instalasi dinamis. Karya seni yang dipamerkan – sebagian berasal dari masa lalu, sebagian diciptakan untuk ruang ini – mengeksplorasi bagaimana hubungan antara manusia dan teknologi menjadi semakin dekat dan canggih setiap detiknya.

Blokhin dan Kuznetsov, yang membentuk tandem artistik mereka di Krasnodar pada tahun 2008, memenangkan Hadiah Kandinsky dalam kategori Artis Muda pada tahun 2010 dan mewakili Rusia di Venice Biennale edisi 2017. Sesuai dengan namanya, kelompok ini memulai dengan membuat benda-benda seni dari bahan daur ulang, namun akhirnya beralih ke bentuk transformasi lain untuk menemukan makna baru pada benda-benda yang sudah dikenal.

Sebelum memasuki pameran, pengunjung disuguhi tiga pilihan untuk berinteraksi dengan pameran dan ruang di sekitarnya. Pilihan terbaik adalah mengunduh aplikasi Recycle Group, tetapi Anda juga dapat mengunduh panduan audio atau menjelajahi situs web proyek di recyclexmanege.com. Anda dapat memilih untuk tidak ikut serta, namun jika Anda melakukannya, Anda akan kehilangan seluruh dimensi pertunjukan.

“Nol,” oleh Daur Ulang
Irina Kolpachinikopva / Manege

Berjalan melalui realitas fisik

Pertunjukan dibuka dengan benda seni simbolis bernama Zero: sebuah lengkungan yang dibangun dari komputer usang yang membentuk oval sempurna dengan pantulannya pada permukaan logam di bawahnya. Seni pintu masuk ini bisa melambangkan pintu masuk klasik, atau bisa juga menjadi simbol awal yang baru – atau pemulihan sesuatu yang sudah ketinggalan zaman. Atau bisa juga merujuk pada gerbang torii tradisional Jepang yang berdiri di pintu masuk kuil Shinto dan mengacu pada transisi dari hal biasa ke hal spiritual dan sakral. Nol milik dua dunia yang berbeda sekaligus, sama seperti haluan dan pantulannya membuat satu karya seni.

“Lengkungan ini juga merujuk pada instalasi Sistem Tertutup di fasad Manege,” kata Alyona Ageyeva, kurator proyek tersebut, kepada The Moscow Times. “Instalasinya merupakan trio benda berbentuk nol yang merupakan figur manusia yang terbuat dari kisi-kisi konstruksi. Nol adalah simbol kunci pameran secara umum, karena di dunia digital, kita semua mengonsumsi dan memproduksi konten, sehingga lingkaran konsumsi menjadi lengkap.”

Jasmani, kuat, dan spiritual — ketiga dimensi ini membentuk ruang Alam Baru. Alam mendatangi pengunjung di Forest of Dead Links dan Garden of Diverging Stones, yang menempati seluruh lantai dua Manege. Dari lantai dasar, hutan hitam dengan kilatan lampu neon di atasnya tampak seperti hutan batu, namun dari dekat Anda dapat melihat hutan lebat berisi mata air plastik raksasa dengan ribuan tautan mati tercetak di sana. Taman ini mengacu pada taman batu tradisional Jepang, yang membedakan adalah batu-batu tersebut digerakkan dengan algoritma teknis.

“Sarkofagus,” Daur Ulang
Irina Kolpachnikova / Manege

Menggabungkan objek seni fisik dengan augmented reality, pertunjukan otak ini mengaburkan batas antara dunia nyata dan digital, menarik pengunjung ke dalam pertunjukan teknologi yang penuh dengan beragam asosiasi yang melintasi waktu dan budaya. Sarkofagus berbentuk tempat sampah (wadah. Rangkaian benda seni meditasi), dan taman biara (Cloître) seluruhnya terbuat dari gulungan kabel serat optik. Gerbang hitam tinggi dengan pancaran cahaya tajam menyinari dari balik pintu yang tertutup (instalasi The Gates), dihiasi dengan pahatan suram yang terbuat dari kabel serat optik dan mengingatkan pada gereja Gotik. Namun, tidak seperti gambar orang suci dan martir yang menghiasi gerbang kuil kuno, penjaga tak berwajah ini tidak memiliki tanda jenis kelamin, asal usul, atau karakteristik pribadi apa pun.

Di lantai dua, sekelompok patung anak muda menatap layar perangkat mereka dengan putus asa, berpose seolah sedang berdoa. Karena mereka ingin dicintai, diberi semangat, atau sekadar didengarkan di dunia “nyata” yang membuat frustrasi atau kecewa, mereka tertarik pada ikon layar.

“Hutan Link Mati,” Daur Ulang
Irina Kolpachinikova / Manege

Rasakan realitas virtual

Meskipun Anda berada dalam satu dimensi realitas fisik, dalam realitas virtual dari aplikasi yang diunduh Anda dapat fokus pada bingkai kosong dalam instalasi yang disebut Kehadiran dan bingkai tersebut akan diisi dengan gambar yang membuat ruang gelap tiba-tiba mekar dengan cahaya dan gerakan. Pemasangan konten yang diblokir mengungkap drama tersembunyinya sendiri melalui aplikasi: pengunjung bertemu dengan penghuni pegunungan berbentuk gunung es. Ini adalah pengguna yang kontennya telah diblokir dan telah diblokir oleh sistem. Beberapa langkah lagi di jalur kereta api, Anda dapat mengirim ponsel Anda dalam sebuah perjalanan dan mengunduh catatan perjalanan yang menakjubkan.

“Konten yang Diblokir,” Daur Ulang
Irina Kolpachnikova / Manege

Jika Anda ingin membagikan konten halaman media sosial Anda dengan kecerdasan digital, Anda bisa meramal nasib Anda. Peramal ini memungkinkan Anda memilih terlebih dahulu skenario kehidupan yang optimis atau pesimis. Prediksi yang dipersonalisasi dikirimkan kepada setiap pengunjung ketika mereka memasuki salah satu dari dua bilik meramal. Pengalaman ini bersifat pribadi: hanya satu pengunjung dalam satu waktu yang diperbolehkan masuk ke dalam stan.

Blokhin dan Kuznetsov mengatakan pada pembukaan pertunjukan bahwa proyek tersebut membutuhkan waktu hampir dua tahun untuk diselesaikan. “Kami ingin mengeksplorasi hubungan antara otak manusia dan kecerdasan digital,” kata Blokhin. “Di satu sisi, kami ingin memberikan penonton kesempatan untuk menempatkan diri mereka di posisi mesin, untuk melihat kenyataan melalui lensa robot, kesempatan untuk mencoba menganalisis apa yang mereka lihat menggunakan alat digital yang disediakan oleh mesin. .”

Untuk informasi lebih lanjut tentang pameran dan tiket, lihat website Di Sini. Itu berlangsung hingga 15 September.

Andrei Blokhin dan Georgy Kuznetsov sebelum “Sistem Tertutup”
Dmitry Smirnov / Manege

slot gacor hari ini

By gacor88